Anthology Posts

Anthology ini adalah kumpulan tulisan perjalanan dari para pembaca buku dan blog “The Naked Traveler” sejak 2009. Sebagian dari tulisan di sini sudah diterbitkan menjadi buku “The Naked Traveler Anthology” pada Agustrus 2014 oleh Bentang Pustaka.

Anthology Posts

Jalan-Jalan Murah Cara Nebeng

Oleh Gemala* (Pemenang #LombaKelasTrinity) Saya yakin setiap orang pasti pernah ngerasain yang namanya nebeng mobil atau motor, baik itu dengan teman, keluarga, pacar, kenalan, atau orang yang nggak dikenal sebelumnya. Di zaman internet dan media sosial seperti saat ini, nebeng dengan orang yang nggak dikenal merupakan fenomena yang biasa karena sudah ada wadahnya melalui website ataupun aplikasi. Sarana ini cukup aman…

continue reading

Anthology Posts

Ke Shanghai Demi Roger Federer

Oleh Henri Batubara* (Pemenang #LombaKelasTrinity) Perjalanan saya ke Shanghai pada Oktober 2019 silam adalah traveling sekaligus menonton tenis. Ya, tenis adalah olah raga yang rutin saya geluti. Dan menyaksikan pertandingan tenis kelas dunia sudah sejak dulu saya cita-citakan. Syukurlah benua Asia masih dapat jatah menyelenggarakan satu turnamen, tepatnya di Shanghai. Saya pun sejak tahun 2018 saya sudah menetapkan salah satu…

continue reading

Anthology Posts

PULAU BURU DAN HAL-HAL YANG INGIN KULUPAKAN

Oleh Fatma Puri Sayekti* (Pemenang #LombaKelasTrinity) Pulau Buru adalah sebuah ambisi. Aku beberapa kali pernah ke Maluku, tapi belum ke Buru. Aku hanya mendengar pulau kecil di barat Ambon ini dari cerita sepintas lalu bahwa sastrawan kawakan Indonesia, Pramoedya Ananta Toer, pernah dibuang ke sana. Lalu orang ramai membicarakannya. Awal mula perjalanan ke Pulau Buru ini cukup menggelikan, lalu kemudian…

continue reading

Anthology Posts

Solo trip pertama kali!

By Pristi Gusmatahati*

Pose sama ikan buntal

Berbekal ilmu sebagai daydreamer, hobi ngiler tiap baca blog The Naked Traveler, pencerahan dari mbah Google dan milis indobackpacker yang saya ikuti, pengalaman pertama backpacking saya alami tahun 2009 ke Singapura bareng 2 teman. Tapi, sebenar-benarnya, saya ingin sekali pergi backpacking sen-di-ri-an, cuma belum ada keberanian. Pertama, karena saya perempuan berukuran kecil kaya balita padahal sudah tua, plus saya buta arah. Sampai akhirnya beberapa waktu yang lalu, saya memberanikan diri pergi ke Tanjung Lesung, sendiri. Yippiiiee!

Tanjung Lesung adalah sebuah pantai yang berada di kawasan Pandeglang, Banten. Disebut Tanjung Lesung karena lokasinya berupa daratan yang menjorok ke laut mirip ujung lesung (alat tradisional untuk menumbuk padi). Tempat ini terkenal dengan resort mewahnya serta Beach Club yang menyediakan fasilitas snorkeling, mancing, banana boat, jetski, dan lain-lain. Ada juga sailing trip ke anak gunung Krakatau, tapi buat saya harganya ngajak miskin banget. Lagipula, saya berencana untuk trip satu hari saja, berangkat pagi, pulang malam, karena esok harinya harus ngantor.

continue reading

Anthology Posts

Menunggu kereta di Lucknow

By Seli Satriana*

Stasiun Kereta Lucknow

Pada suatu musim dingin dibagian utara India, saya melakukan perjalanan selama 25 hari dengan menggunakan moda transportasi kereta api.

Hari itu, saya mau berpindah kota dari Lucknow menuju Varanasi dengan naik kereta yang berangkat jam 11.00. Saya dan teman-teman sudah datang ke stasiun jam 10.30 pagi. Cuaca Lucknow hari ini mendung dan suhu udaranya dingin banget, sekitar 10 derajat Celcius. Daripada bengong di peron, kami akhirnya memutuskan menunggu di sebuah food court kecil di dalam stasiun sambil makan siang dan minum chai (teh ala India). Lumayan sambil menghangatkan badan.

Tunggu punya tunggu, belum ada tanda-tanda keretanya muncul. Katanya kereta terlambat, rencananya akan datang jam 14.00. Kami pun balik lagi ke food court. Eh jam 14.00 lebih belum juga keretanya nongol! Sampai sudah bosan menunggu, kami bertanya-tanya ke penumpang di sekitar. Katanya keretanya telat lagi, baru sekitar jam 17.30 nanti dijadwalkan akan datang. Pasrah, kami memutuskan menunggu di platform daripada naik lagi ke ruang tunggu di lantai atas dengan backpack masing-masing. Di ruangan terbuka begini, dinginnya terasa minta ampun! Bolak-balik kami membeli chai di warung-warung kelontong yang tersedia di peron.

continue reading