Ke Shanghai Demi Roger Federer

Ke Shanghai Demi Roger Federer

Oleh Henri Batubara* (Pemenang #LombaKelasTrinity)

Perjalanan saya ke Shanghai pada Oktober 2019 silam adalah traveling sekaligus menonton tenis. Ya, tenis adalah olah raga yang rutin saya geluti. Dan menyaksikan pertandingan tenis kelas dunia sudah sejak dulu saya cita-citakan. Syukurlah benua Asia masih dapat jatah menyelenggarakan satu turnamen, tepatnya di Shanghai. Saya pun sejak tahun 2018 saya sudah menetapkan salah satu tujuan liburan saya tahun 2019 adalah kota nomor dua terbesar di China itu.

Pada akhir tahun 2018 laman asosiasi tenis putra (ATP) sudah mencantum kalender turnamen selama tahun 2019. Maka sebagai seorang traveler yang ‘bertumbuh’ berkat buku-buku The Naked Traveler, saya pun langsung berburu tiket sebuah maskapai yang mengadakan Travel Fair awal Februari 2019 di Gandaria City. Yay, dapat dong tiket yang terbilang sangat murah untuk maskapai sekelas Singapore Airlines karena cuma Rp 4,5 juta pp! Ketahuan ya saya kalau bepergian selalu ‘modis’ alias modal diskon!

Setelah hotel di Shanghai berhasil dipesan, saya belum lega 100 persen karena lewat laman turnamen untuk pembelian tiket, usaha saya tidak membuahkan hasil. Denah kursi dan diferensiasi harga yang jelas tercantum sudah saya pilih, namun saat membayar dengan kartu kredit selalu tidak berhasil. Sesuai ketibaan, saya menetapkan untuk menonton babak perempat final dulu. Semifinal dan final nanti saja karena tiketnya lebih mahal. Pertandingan yang saya pilih tentunya idola saya, Roger Federer. Karena dialah saya ke Shanghai. Tentu saya sudah ‘berdoa semalam suntuk’ agar dia tidak tersingkir di babak-babak awal.

Perjalanan dari Jakarta ke Pudong transit di Changi berjalan lancar. Saya sudah sampai di hotel hari Jumat jam delapan. Kepagian dong untuk check in! Saya yang belum kenyang saat sarapan di pesawat langsung mencari makanan di sekitar hotel. Ternyata pramusajinya pada nggak ngerti bahasa Inggris! Akhirnya kami pun bicara pakai bahasa isyarat dengan menunjuk-nunjuk gambar. Pilihan berdasarkan cocok di mata dulu. Urusan di lidah belakangan.

Dengan taksi yang dipesan resepsionis hotel, saya pun berangkat ke TKP. Butuh waktu 30 menit ke stadion bernama The Qizhong Arena itu. Memasuki menit ke 20, saya menyadari tujuan semakin dekat. Spanduk, baliho para pemain dan poster turnamen sudah berkibar menyambut. Barisan mobil-mobil pun mulai melambat. Calo-calo dengan sigap mengejar dan menggedor kaca, namun saya tidak tergoda. Kaca mobil tidak saya turunkan. Pasti harganya melambung tinggi. Beberapa meneriakkan Federer berkali-kali sambil mengibarkan lembaran tiket di tangannya. Saya tetap bergeming.

Begitu turun dari taksi, kembali saya diserbu para calo. Meski mereka mengatakan semua tiket sudah sold out, saya tetap melangkah menuju loket. Apa mau dikata, tiket pertandingan Federer melawan Zverev benar sudah habis. Namun untuk pertandingan sekarang masih ada antara Novak Djokovic versus Tsitsipas. Ah, ini seru juga, bisikku dalam hati mengingat Djokovic adalah pemain nomor satu. Ambil! Lega, karena tiket saya peroleh sesuai harga resmi.

Sebelum masuk stadion yang termasuk lima besar di dunia dalam hal kapasitas daya tampung itu, tentu tak lupa foto-foto dulu, baik secara swafoto maupun minta tolong ke pengunjung lain. Tentu berpose bersama sang idola tak dilewatkan. Barbuk lho! Setelah puas berfoto-ria, saya mampir ke beberapa booth sponsor turnamen. Topi dan apparel tenis pindah ke dalam tas.

Begitu memasuki stadion dan menempati kursi yang termaktub di tiket, saya mengitari seluruh stadion yang lapangannya berada jauh di bawah sana (ketahuan deh harga tiket saya!). Stadion berbentuk oval ini beratapkan langit. Sesekali pesawat-pesawat melintas dengan berisiknya. Semoga tidak hujan, batin saya. Begitu kedua pemain memasuki arena, hati saya bergemuruh. Akhirnya saya melihat langsung para pemain kelas dunia, meski kecil namun terbantu oleh monitor-monitor raksasa di beberapa penjuru sehingga wajah mereka jelas terlihat. Pertandingan berlangsung ketat sampai tiga set yang dimenangi petenis Yunani itu. Apes, unggulan pertama keok!

Memang kalau sudah jodoh, ke mana pun akan dapat juga. Saat istirahat set ke tiga, seorang pria  lokal menyandang tas ransel tenis berisi dua raket masuk dan duduk hanya dua kursi di sebelahku. Aku tegur, dan dia merespon dengan ramah. Termasuk niat saya hendak menonton Roger Federer pun dia tanggapi dengan sempurna. Dia buka aplikasi dari gawainya, “The ticket is still available!”

Singkat cerita, saya berhasil mendapatkan tiket itu dengan harga normal berkat pertolongannya. Rejeki anak soleh! Roger main menjelang malam hari. Langit sudah meremang. Begitu masuk kembali ke dalam, saya menengadah. Ternyata stadion ini punya atap yang bisa disetel sesuai keperluan dan cuaca. Saya berdecak kagum. Meski hujan badai turun, pertandingan tak akan terinterupsi ternyata. Sayangnya jagoanku kalah menyesakkan tiga set! Dia mengikuti jejak rivalnya yang telah duluan bertekuk lutut melawan petenis Yunani tadi. Sedih? Pasti. Idola kalah gitu, lho! Saya langsung mencoret rencana menonton semifinal dan final.

Hari Sabtu saya mengitari kawasan The Bund yang menjadi ikon kota Shanghai. Saya juga berbelanja ke toko Uniqlo yang menjual baju dan celana yang dikenakan Roger Federer waktu main kemarin. Anehnya tidak semua gerai menjualnya. Hanya di gerai terbesar yang menjual. Makanya alangkah bahagianya ketika saya berhasil membelinya. Namun imbasnya, keinginan untuk memakai kaos Federer saat menggebu-gebu. Kalau saya pakai kembali ke stadion seperti thematic gitu, kan? Akhirnya saya putuskan untuk menonton partai puncak alias final keesokan harinya. Saya pede saja pergi, dengan keyakinan tiket pasti akan bisa saya peroleh.

Karena bukan orang baru lagi, saya langsung menuju loket. Namun petugas security menghadang seraya menggeleng. Yaah, tiket sudah ludes terjual! Yang masuk final adalah si penakluk Federer dengan petenis muda Rusia yang sedang naik daun: Daniil Medvedev. Karena belum memiliki tiket, otomatis saya tidak boleh memasuki arena.

Dalam keputusasaan, mata saya terpaku pada wanita bule semampai yang sangat cantik dengan dandanan formal berwarna pastel; seperti menunggu seseorang. Sayang dilewatkan begitu saja, iseng saya nekat mendekat, “Excuse me, I’d like to buy a ticket. Do you sell it?” Dia sontak kaget menatap saya dan menggeleng tentu saja. Mungkin dalam hati memaki saya: Emang gue punya tampang calo apa?

Kelar ‘bermain’ dengan cewek cakep, beberapa menit berlalu begitu saja. Final tinggal 15 menit lagi akan dimulai. Saya mulai gelisah. Apakah saya akhirnya pulang dengan tangan hampa? Sia-sia dong ‘pamer’ kaos Federer!

Tiba-tiba ada tiga remaja oriental menawarkan satu tiket kepada pria bule berpakaian mentereng. Si bule menggeleng. Saya tak ingin membuang kesempatan. Begitu mereka lewat di depan, langsung saya tegur. Ternyata seorang teman mereka tiba-tiba batal menonton. Olala, pucuk dicinta ulam tiba! Saya berhasil mendapatkan satu tiket final dengan harga diskon – bahkan lebih murah dari harga resmi! Baik benar mereka! Mereka pun mengajak saya untuk masuk bareng. 

Ternyata kursi saya terpisah dari mereka bertiga. Saya duduk tiga baris di depan mereka. Duduk di sebelah saya adalah seorang pria bule, yang ternyata dari Rusia. Vladimir namanya, seorang tennis freak juga. Buktinya dia datang dari Moskow demi Medvedev. Kami ngobrol dengan akrab dan saling memberi nomor ponsel. Oh, indah sekali akhir perjalanan ke Shanghai ini. Apalagi Medvedev juara pula! Kami berdua tanpa jaim lagi melonjak-lonjak gembira.


*Henri Batubara berprofesi sebagai dokter aparat sipil negara. Hobinya membaca, menulis, dan koleksi buku (di antaranya seri The Naked Traveler). Karyanya berupa cerpen dan cerber pernah dimuat di majalah Femina, Kartini, Gadis, dan Tabloid Nyata. Juga satu buku kumpulan cerita yang terbit indie berjudul Song for Susan (April 2020). Saat ini sebuah novelnya sedang tayang di platform Storial.co berjudul Setelah Matahari Padam. Ia dapat dihubungi di email: batubara184@gmail.com

#LombaKelasTrinity adalah lomba menulis yang ditujukan bagi para peserta kelas “Cara Mudah Menulis Perjalanan” pada 1 Mei 2021. Tiga pemenang mendapat sesi private coaching menulis dari Trinity dan paket buku dari Bentang Pustaka. Info kelas-kelas daring yang diadakan oleh Trinity dapat diakses melalui blog ini, Instagram dan Twitter @TrinityTraveler.

4 Comments

  • Cathlin
    July 7, 2021 8:50 pm

    Woww! Luar biasa hokinya nih, Mas Henri!

    • Henri Batuvara
      July 9, 2021 2:11 pm

      Thanks Cathlin sudah mampir dan komen….senang sekali atas tanggapannya. Salam.

  • Yudi R
    July 7, 2021 9:42 pm

    Tulisannya mmg bagus, tersusun rapi. Enak dibaca.

    • Henri Batuvara
      July 9, 2021 2:14 pm

      Trims, Mas Yudi sudah membaca. Terima kasih juga atas tanggapannya. Kalau sempat mampir juga di Storial.co ngintip novelku ya.. Salam…

Leave a Reply

Leave a Reply