Books

TNT Republish

The Naked Traveler 1” – Bentang Pustaka, Juni 2007

Ada banyak kisah menarik yang dituturkan dengan gaya bahasa yang santai dan ringan oleh Trinity dalam buku ini. Lucu, sedih, mendebarkan, bahkan menyebalkan. Semua itu menjadi bumbu sedap dalam pengalamannya menjadi “backpacker” yang melanglang buana ke berbagai tempat, baik di dalam maupun di luar negeri. Melalui buku ini, ada berbagia macam informasi tentang kebudayaan berbagai bangsa yang unik, tempat-tempat yang “harus” dikunjungi atau dihindari, serta tips dan trik saat traveling. Bisa jadi, setelah menamatkan buku ini, kita justru semakin mencintai negeri sendiri.

“The Naked Traveler 2” – Bentang Pustaka, Januari 2010

Selama ini, kebanyakan isi tulisan perjalanan di media hanyalah tentang sesuatu yang indah-indah. Kita serasa disodori brosur yang menggunakan bahasa berbunga-bunga dan foto-foto hasil rekayasa digital agar pembaca tergerak untuk mengunjungi tempat tersebut. Padahal traveling tidak selalu enak dan nyaman. Suatu tempat tidak selalu indah dan bagus. Kenangan perjalanan yang paling diingat Trinity pun bukanlah tentang keindahan arsitektur suatu bangunan atau putihnya pasir pantau, tapi pesawat yang delay atau orang lokal yang tidak ramah. Pengalaman (yang sering tidak terduga) saat melakukan perjalanan jauh lebih berwarna. Seperti kata pepatah:  it’s not the destination, but the journey.

Duo Hippo Dinamis: Tersesat di Byzantium (graphic travelogue) – Bentang Pustaka, Mei 2010

Duo Hippo Dinamis adalah duet tokoh anti-hero, bernama KK dan DD. Mereka adalah dua perempuan gembul yang doyan berenang dan jalan-jalan. Di episode Tersesat di Byzantium ini, KK dan DD melakukan perjalanan impulsif ke Turki, yang penuh dengan berbagai insiden tak terduga, yang membutuhkan nyali petualang, semangat nekad dan humor yang tinggi untuk melaluinya. Menikmati bangunan bersejarah yang terawat baik, mencoba mandi ala Turki dan bermalam di kereta berkabin hanyalah segelintir peristiwa seru dari graphic travelogue ini. Perjalanan KK dan DD menjadi semakin tak tentu arah ketika terjadi pertemuan antara mereka dengan seorang pria lokal yang ganteng namun hidupnya seperti selalu di ambang kriminalitas.

“The Journeys, Kisah Perjalanan Para Pencerita” – Gagas Media, April 2011

Kisah Perjalanan Para Pencerita berisi 12 tulisan perjalanan dari 12 orang penulis yang memiliki latar belakang berbeda. Mulai dari penulis komedi, penulis skenario, novelis, hingga yang memang berprofesi sebagai travel writer. Latar belakang berbeda ini membuat kisah-kisah yang dihadirkan pun memiliki sudut pandang beragam; yang terasa manis, menyentuh, hingga membuat terbahak. Dari birunya laut Karimunjawa, gemerlap New York City, keriaan sebuah pasar pagi di Lucerne, sudut rumah sakit jiwa di Singapura, damainya Shuili, cantiknya Andalusia, warna-warni Senegal, cerita kepercayaan setempat di Soe, mencari parfum impian di Mekah, kisah sebotol sambel yang harus dibawa sampai Utrecht, upaya melipir ke Tel Aviv, hingga fakta tak disangka di balik free traveling. Perjalanan adalah sebuah proses menemukan. ‘It’s better to travel well than to arrive,’ kata Buddha. Dan The Journeys mengajak siapa pun menemukan kisahnya sendiri. Sesederhana apa pun itu.

“The Naked Traveler 3” – Bentang Pustaka, Mei 2011

Trinity seakan “virus” yang membuat kita berani keluar dari zona nyaman demi melihat dunia. Wanita ini bisa membuat kita jadi semangat menabung, mengambil cuti, lalu mewujudkannya dengan bepergian ke berbagai tempat impian. Setelah dua seri buku laris The Naked Traveler, di buku sekuel ketiga ini dia tidak berhenti menularkan virus yang akan membuat kita sirik setengah mati. Dengan gaya bahasa yang ringan, dia menceritakan pengalamannya keliling dunia. Dari mulai deg-degan memasuki perbatasan Palestina, ajaibnya berenang di Laut Mati, lucunya berkomunikasi di China, mahalnya Timor Leste, serunya ke rumah artis Bollywood, mandi bersama orang Jepang, ngecengin cowok Korea, menyelam di Wakatobi, sampai kejadian-kejadian menggelikan akibat badannya yang lumayan gede. Sedih, senang, mengagumkan, mengherankan, dan segala rasa mewarnai tiap kisah perjalanan yang tertuang di buku ini.

“TraveLove, Dari Ransel Turun ke Hati” (anthology) – Bentang Pustaka, Mei 2012

Ternyata, traveler tangguh pun tunduk pada cinta. Trinity misalnya, terpaksa menemani orang yang dicintainya ke Bromo, padahal malas setengah mati. Claudia Kaunang, Andrei Budiman, Rini Raharjanti, Sari Musdar, dkk. pun pernah tunduk pada cinta, dengan kisah berbeda-beda. TraveLove adalah kisah-kisah traveling berbalut cinta, ditulis oleh para traveler dengan segala kejujurannya. Buku ini akan membuat pembaca bisa menemukan sisi lain para traveler. Jadi, jangan kaget kalau ternyata mereka punya sisi melankolis. Tak hanya disuguhi kisah sedih, romantis, dan mengharukan, pembaca juga akan diajak jalan-jalan keliling dunia lewat buku ini. Menikmati indahnya Lombok, Laos, Jepang, hingga Eropa dengan bumbu kisah cinta tak biasa.

“The Naked Traveler 4” – Bentang Pustaka, September 2012

Jalan-jalan bersama Trinity memang tak ada habisnya. Tiga seri laris The Naked Traveler ternyata tak cukup untuk menceritakan pengalaman seru Trinity menjelajah ke berbagai negara. Sesuai ciri khasnya, Trinity mampu memberikan “kesan baru” pada setiap tempat yang ia singgahi. Selalu ada kejutan yang akan membuat kita melakukan refleksi. Kali ini, kita akan diajak untuk menikmati Afrika, makan zebra di Namibia, dipenjara dan ketemu hiu putih raksasa, eksisnya Ladyboys di Thailand, sampai dipalak anak kecil di Kalimantan. Tambah lagi, kita juga bakal tetep sirik setengah mati sama cerita Trinity yang makan sushi paling enak sedunia dan nonton festival Unta di Pushkar. Bersiap-siaplah dengan virus Trinity yang kali ini lebih seru!

“The Naked Traveler, Across the Indonesian Archipelago” (in English) – Bentang Pustaka, Oktober 2013

Trinity is Indonesia’s leading travel blogger and writer. Four volumes of “The Naked Traveler” have been published to date, and have quickly become Indonesia’s best-selling travel book. Her books tell of her adventures around the world in compilations of thoughtful, entertaining and often hysterical short stories. Through her blog, books, and appearances, Trinity has inspired a young generation of Indonesians to expand their horizons through travel. For the first time in English, this compilation focuses on Trinity’s adventures in and around Indonesia, providing travelers to the region an indispensable insight into the culture and sights of this multi-faceted archipelago.

“The Naked Traveler Anthology” – Bentang Pustaka, Agustus 2014

Apa jadinya kalau traveler yang sudah menghabiskan ribuan jam di atas pesawat ternyata menyimpan ketakutan terhadap transportasi udara, seorang polisi yang menemukan bahwa tempat wisata favoritnya adalah lokasi populer untuk bunuh diri, atau traveler yang membayar mahal demi kenyamanan tapi terpaksa tertahan belasan jam di atas pikap pengangkut sapi?Setiap travelerpasti memiliki tantangannya tersendiri dalam menaklukan setiap medan. Jalan terjal yang harus dilalui memang tak pernah sama. Tapi mereka memiliki tekad yang serupa: harus sampai ke tempat tujuan. Pesan itulah yang ingin disampaikan oleh ke-15 traveler dalam buku ini. Latar belakang mereka yang begitu beragam, mulai dari wartawan, penulis novel, peneliti, hingga polisi membuat cerita-cerita yang dituturkan menjadi penuh warna.

“The Naked Traveler: 1 Year Round-the-World Trip, Part 1” – Bentang Pustaka, September 2014

Kalau umumnya orang Indonesia jalan-jalan maksimum dua minggu, Trinity jalan-jalan selama satu tahun penuh! Ia telah mencapai lebih dari 144.577 km dan berkunjung ke 22 negara di dunia. Apa saja sih yang harus dipersiapkan kalau mau jalan-jalan selama lebih dari 365 hari? Wuihh, pasti nggak kebayang deh. Mulai dari hal dasar seperti baju, bahan makanan, akomodasi, mengurus transportasi, sampai urus visa ke sana kemari.  Berbekal perencanaan matang dan tekad “gimana di sana lah ntar”, Trinity mantap melangkahkan kakinya dan bertualang mengitari bumi. Di buku ini, kita akan diajak jalan-jalan keliling Eropa, Brasil, Cile, Peru, dan Ekuador. Mulai dari mengunjungi negara baru bernama Republik Uzupis, menangis di kamp konsentrasi Nazi di Auschwitz, menginap di penjara tua di Ljulbljana, mendaki kota Inca yang hilang di Machu Picchu, memancing ikan piranha di Sungai Amazon, hingga berenang bersama ratusan singa laut di Galapagos!

“The Naked Traveler: 1 Year Round-the-World Trip, Part 2” – Bentang Pustaka, September 2014

Cerita setahun jalan-jalan keliling dunia Trinity belum berakhir serunya! Masih ada Kolombia, Kuba, Jamaika, Meksiko, Guatemala, dan lain-lain yang menanti. Apa saja sih yang seru di buku ini? Bersiaplah untuk berdebar-debar menyusup ke pusat kartel Kolombia, nyekar ke makam Che Guevara di Kuba, bertamu ke rumah Bob Marley di Jamaika, diving di gua suku Maya di Meksiko, hingga meluncur di air terjun di Guatemala. Selain petualangan Trinity ke tempat-tempat yang eksotis itu, kita juga akan disuguhi berbagai cerita yang mengharu biru. Dalam satu tahun, menginap di berbagai hostel dan naik bus dengan bermacam kondisi, dipaksa cepat beradaptasi dengan bahasa yang asing di telinga, dan mengatur menu makan sehemat mungkin, tentu bukan perkara yang mudah. Namun, bukan Trinity namanya kalau tak berhasil mengubah situasi sulit jadi penuh gelak tawa.

“The Naked Traveler Anthology: Horror” – Bentang Pustaka, Oktober 2015

cover TNTanthologyhorror depanTak semua traveler “beruntung” bisa mengalami sendiri pengalaman ganjil yang membuat bergidik, lift mati, listrik kurang daya, dinding kamar mandi yang ditempeli lintah. Tok … tok … tok … ditambah lagi ada suara ketukan di balik pintu. Hiii amit-amit!
Lantas seberapa mencekam perjalanan yang dilalui ke-10 traveler di buku ini?  Dalam pengalaman mereka, masing-masing terselip  bonus kenangan tidak ingin diingat-ingat lagi. Dari bermalam di hotel tua di sebuah kota mati di Jepang, merasakan hawa janggal dan suara-suara parau memanggil kala mendaki gunung api di pulau Banda Neira, sampai pengalaman spiritual bertemu peramal misterius yang bikin merinding di Edinburg, Skotlandia.
Temukan sensasi baru menyimak kisah perjalanan ke-10 traveler dengan latar belakang yang beragam ini. Siap-siap buka mata, telinga, dan indera lainnya terhadap segala penampakan yang mungkin muncul dalam perjalanan.
Eh, ada apa itu di belakangmu?

“The Naked Traveler 7” – Bentang Pustaka, Juli 2016

TNT-7-depan

Lebih dari sepuluh tahun yang lalu, Trinity pertama kali menuliskan rekaman perjalanannya melalui blog naked-traveler.com. Siapa sangka perjalanan-demi-perjalanan ke hampir seluruh provinsi di Indonesia dan 73 negara di dunia, mengantarkannya pada 13 judul buku, termasuk buku ke-7 dari seri The Naked Traveler ini.

Trinity menumpahkan hal-hal seru, yang bikin senang, kesal, geli, haru, sedih, dan bikin nagih, yang lagi-lagi menularkan virus untuk traveling. Dari perjalanan menyaksikan pesona India yang  bersalju di Kashmir, berpesta 3 hari di karnaval di Seychelles, camping bersama singa di Tanzania, mengikuti kapal ekspedisi penelitian bawah laut di Pulau Koon, mencoba aktivitas pemompa adrenalin di New Zealand, terbakar matahari setelah siklon di Fiji, hingga bertemu dinosaurus terbesar di dunia di Kanada.

Yasmin —partner traveling di #TNTrtw, kali ini turut berkontribusi menuliskan satu-satunya pengalaman yang tidak mungkin dimiliki Trinity: naik haji. Pengalaman #YasminNaikHaji menambah keseruan buku ini. Lewat kisahnya, selain menunaikan haji, Yasmin juga mengeksplorasi Mekah dan Madinah dengan cara berbeda.

“69 Cara Traveling Gratis” – Bentang Pustaka, Mei 2018

Siapa yang suka traveling? Banyak!
Siapa yang mau traveling GRATIS? Mau!
Emang bisa?
Bisa! Kamu baca, nih, caranya di buku ini!

Trinity—penulis buku travel terlaris seru “The Naked Traveler”—dan sahabatnya Yasmin, yang udah sering traveling keliling dunia tanpa pusing kantong bakal bolong, membagi 69 cara untuk traveling gratis. Dari profesi apa aja yang bisa kamu jalani, hingga siapa yang wajib kamu dekati!

Jangan khawatir, buku ini nggak menjerumuskanmu untuk ikut hal yang aneh-aneh. Satu yang pasti, buku ini akan menjerumuskanmu untuk semakin cinta traveling, sesering mungkin secara gratis!

Berangkaaat!

“The Naked Traveler 8: The Farewell” – Bentang Pustaka, Januari 2019

Trinity menumpahkan hal-hal seru yang bikin senang, kesal, geli, haru, sedih, dan nagih—semua lagi-lagi menularkan virus untuk traveling. Dari perjalanan menyaksikan pesona Iceland yang overrated, menikmati megahnya alam Afganistan dari perbatasan saat road trip di Asia Tengah, merasakan atmosfer Islam di Iran, menderitanya menjadi disabled traveler, hingga mencoba peruntungan kencan online di Eropa.

Simak juga curhatan pembaca setia yang hidupnya berubah setelah membaca seri “The Naked Traveler”. Kali ini, dua di antaranya menambah keseruan buku ini dengan berkontribusi menuliskan pengalaman mereka dalam bab #TNTeffect.

Di mana beli buku Trinity?

  • Langsung ke trinitytraveler.id
  • Toko buku di seluruh Indonesia (Gramedia, Togamas, Paperclip, dll.)
  • Toko buku online seperti MizanStore.com, bukukita.com, bukabuku.com, jd.id, gramedia.com, etc.
  • e-book di Google Play Books

59 Comments

  • Trackback: The Naked Traveler » Blog Archive » Prahara “Niru Traveler”
  • Trackback: The Naked Traveler » Blog Archive » [New Release] The Naked Traveler, Across the Indonesian Archipelago (#TNTeng)
  • ardika
    August 13, 2014 7:51 pm

    Salam, aku punya catatan perjalanan ke Eropa akhir tahun 2012 lalu. Silahkan dikunjungi http://www.zonaperubahan.com/desember-yang-indah-di-tanah-eropa

  • kharis
    September 3, 2014 8:06 pm

    koleksi saya belum lenkap, baru aja Pre Order TNTrtw, semoga kebagian bonus dan TTD, amin

  • Fahmi (catperku.info)
    September 3, 2014 8:07 pm

    yang TNT rtw dah terbit 😀 mau beli ah!

  • Anonymous
    October 2, 2014 9:00 pm

    Kak bikin artikel singkat di web dong biar bisa liat foto2nya.. bukunya kurang banyak fotonya kak 😀

  • Anonymous
    October 2, 2014 9:44 pm

    Bikin journey indonesia dong kak

  • vorziz
    February 3, 2015 1:11 pm

    Bacaan yang keren “The Naked Traveler 1-4 ”

    http://www.vorziz.com

  • Muhhusniaziz.com
    March 10, 2015 4:13 pm

    Emang bener, kadang kenangan suatu perjalanan bukan hanya dari keindahan tempat yang kita kunjungi, melainkan kejadian-kejadian yang tak terduga yang membuat perjalanan itu menjadi “berantakan” but unforgettable 😀

    http://www.muhhusniaziz.com

  • gustilaksmi
    March 13, 2015 11:39 am

    tambah foto deh pasti lebih banyak warna…..

  • Slamet Nurhadi
    March 27, 2015 4:25 pm

    tambah foto foto dong kak, biar makin mantep, http://disewain.com

  • djoe
    April 30, 2015 11:15 am

    asikk.. bikin panas orang untuk travelling dan menulis..good job trinity!

  • Fay
    August 10, 2015 5:33 pm

    awsome!!

  • Info Paket Wisata Medan
    August 16, 2015 5:59 pm

    dimana bisa dapat bukunya tu gan? mohon infonya, thanks

  • admin
    August 31, 2015 3:26 pm

    Waah pengen banget jadi penulis traveller terkenal seperti mbak,,Adain sering dunk pelatihan penulis buku traveller..

    nomadictrip.com

  • Wijatnika Ika
    September 5, 2015 3:16 am

    Baca blognya aja seru apalagi bukunya kali ya….

  • Winny Tang
    September 25, 2015 12:44 pm

    buku yang selalu ku tunggu-tunggu hehehe

  • Nana
    September 25, 2015 8:20 pm

    kapan ya bisa jalan2 begini,, ajak2 dong Ka’ atau bagi info ke email saya nana.nurjannah01@gmail.com klo ada event atau acara yang hadiahnya jalan2 🙂

  • Maioloo
    November 7, 2015 12:05 pm

    Udah pernah ngeliat sih temen nenteng dan membaca buku ini. Tapi baru nemu “sing mbaurekso”/pemiliknya.. 😀

  • Gita
    January 4, 2016 7:43 pm

    Aku cuma punya 2 buku.
    Mau tambah ahhh.

  • Iqbal Prawiro
    January 23, 2016 10:24 pm

    Mencoba untuk bisa mengkoleksi semua bukunya mba.
    Mencoba juga bikin sajak dari bukunya mba,

    SALUT untuk tulisan yang ringan dan menghibur.

    Buat kawan-kawan mungkin tertarik mampir ke blog nubi saya

    semaikata.blogspot.com

  • hadi
    January 29, 2016 12:02 pm

    keren banget coba lihat yang ini

  • Anonymous
    February 6, 2016 9:36 am

    Membaca buku Mba Trinity, begitu mengalir. Membuat saya ingin merasakan traveling ala trinity.

  • Ari Garmono
    April 28, 2016 12:56 am

    Share info untuk yang pengen jalan-jalan ke Lombok, baru rilis buku “Lombok Waterfall Journey” – A complete Lombok waterfall travel guiding!Join postmo traveler fecebook page, or see it more at http://lombokinsider.com/2016/04/27/wow-lombok-has-175-waterfalls/

  • kupukupubuku
    June 29, 2016 9:14 pm

    Yuk Ikutan #PreOrder Buku #TheNakedTraveler7 di Kupukupubuku.com

  • Alexander Madji
    September 26, 2016 9:35 pm

    Mudah-mudahan http://www.ciarciar.com bisa juga seperti ini

  • iman manggala
    February 20, 2017 12:11 am

    mbak trinity mampir yah ke blog sy….belajar mengikuti jejak mbak….

  • David M
    March 20, 2017 1:00 pm

    Tadi malem nonton filmnya keren kak. Siapa sebenernya Mr.X di film itu. Apa itu nyata juga ?

  • Lily situmorang
    March 30, 2017 11:57 am

    Saya mau pesen langsung “naked traveller 1-7” disini lgsung bisa mbak?

  • Sandy Agung Pratama
    June 20, 2017 7:58 pm

    Bukunya keren,
    lanjutin mba kalau bisa trevelling nyampek seluruh bagian dunia

  • piknikdong
    August 19, 2017 8:12 am

    Banyak belajar dari sini, terima kasih kak 🙂

  • Yoseph Samodra
    November 19, 2017 9:58 pm

    Terima kasih sudah menginspirasi saya untuk tetap ngeblog.

    • Didy
      January 18, 2018 1:23 pm

      Suka baca blognya dokter yosep hehhe. postingannya bermanfaat banget.
      Thanks

  • Tiata
    January 7, 2018 10:19 am

    Mba tri alumni dari SMA mana?

  • Dedek Syahputra Manik
    January 10, 2018 9:55 am

    Sebetulnya saya dari dulu kalau lagi kesepian sukak nulis nulis mbak..
    Cuman blum sebaik mbak,, Pengen belajar ni mbak,
    Gmna caranya agar yang kita tulis bisa buat si pembaca enak #AjarindongMBAK:)

    • Dedek Syahputra Manik
      January 10, 2018 10:01 am

      Read dong Mbak
      Pingin 🙁 ….Ada yang ngsih Pendapat Mbak

  • Didy
    January 18, 2018 1:17 pm

    Saya pengen baca yang tersesat di Byzantium, kok kayaknya seru hehhe.
    Thanks

  • Anonymous
    January 20, 2018 12:13 pm

    Aku baru bergabung dengan cerita2 perjalan the nekad lewat film barusan. Aku sendiri suka jalan2, suka petualang dan suka kegiatan2 yang jauh dari kota. Aku sendiri masih bingung bagaimana kesukaan yg saya jalani ini dapat membuat saya bisa hidup. Mohon bimbingannya kak Trinity

  • Edwin Pamungkas
    January 20, 2018 12:16 pm

    Aku baru bergabung dengan cerita2 perjalan the nekad lewat film barusan. Aku sendiri suka jalan2, suka petualang dan suka kegiatan2 yang jauh dari kota. Aku sendiri masih bingung bagaimana kesukaan yg saya jalani ini dapat membuat saya bisa hidup. Mohon bimbingannya kak Trinity

  • Anonymous
    January 31, 2018 12:13 am

    Hi! I’m from Malaysia. May i know how to purchase your books?

  • rahmaseptian
    February 13, 2018 8:55 am

    bagus mba sangat menginspirasi…

  • menuwisatadieng
    February 15, 2018 9:25 pm
  • Ecko Atulolon
    February 17, 2018 2:05 pm

    i love uuuuuu

    mr.x

  • Wisata Tour
    February 27, 2018 9:42 pm

    Sebuah kisah perjalanan yang menarik, tapi dimana bisa dapat bukunya ya gan

  • ria juju
    March 5, 2018 3:45 pm

    OMG!!! udh nonton flimnya trus bula blog nya ehh makin nambag hasrat buat Traveler

  • Tedi Eka
    March 11, 2018 9:16 pm

    Pertama kalinya nyasar disni, langsung penasaran dengan filmnya.. OTW googling 😀

  • Anonymous
    March 31, 2018 10:19 pm

    Mantap …Inspiratif

  • Hastuti TR Ningrum
    May 2, 2018 5:30 am

    Sukaa bangett sama ceritanya. menginspirasi bangett dan pas jugak hobinya sama aku kak :v

  • paket tour danau toba
    May 9, 2018 1:01 pm

    ada di gramedia bukunya gan ?

  • Subrata Kampit
    May 15, 2018 11:44 am

    baru baca sampai ketiga, inspired book! teruslah menulis Mbak trinity, Indonesia Membacamu

  • arifin
    May 20, 2018 12:44 am

    aku baru nonton filmnya
    menginspirasi
    pingin tau kisah cintanya dgn si dia itu jadi bgmna ;)…?

  • Elsa Fy
    May 24, 2018 9:32 pm

    Pas buka IPUSNAS ada judul buku menarik “the naked traveler”. Baca halaman pertama langsung jatuh cinta. Baca buku The Naked Traveler serasa ikut jalan-jalan sama penulis. Ikut berenang dengan hiu, ikut kedinginan, ikut main salju, ikut makan mie pedas, ikut nyari-nyari penginapan, ikut nongkrong, pokoknya ikut deh. Padahal kenyataannya saya cekikikan sendiri dikamar, senyum -senyum sendiri ketika istirahat kerja sambil baca buku the naked traveler. Dulu pernah saya baca entah dari mana mengatakan bahwa tulisan yang disertakan jiwa didalamnya akan mampu membuat pembacanya ikut dalam cerita. Terus berkarya mbk

    • Trinity
      May 30, 2018 12:23 am

      Terima kasih!

Leave a Reply

Leave a Reply to piknikdong Cancel reply