Drama Bolivia

Drama Bolivia

Dari dulu cita-cita saya ke Bolivia karena pengin ke Salar de Uyuni, ladang garam terbesar di dunia. Kalau sudah baca buku The Naked Traveler: 1 Year Round-the-World Trip, pada 2013 saya udah pernah segitu dekatnya dengan Bolivia, eh sampai di perbatasan Peru-Bolivia saya ditendang! Kesempatan itu datang lagi ketika saya mendapat beasiswa Residensi Penulis lima tahun kemudian.

Tapi masuk Bolivia tidak semudah itu, Ferguso! Di medsos dan media online diberitakan bahwa WNI yang mau masuk Bolivia bisa pakai e-visa atau bermodalkan paspor doang, tapi itu hoax! Tau nggak, menurut Bolivia, Indonesia itu masuk ke Negara Kategori 3 alias yang kasta terendah barengan Afghanistan, Syria, Iraq dan Sudan! Kasian banget ya kita? Intinya kita tetep harus apply visa. Sialnya lagi, di Indonesia nggak ada Kedutaan Besar Bolivia. Paling dekat ada di Beijing, Seoul atau Tokyo – yhaa, bikin visa lagi!

Untungnya saya lagi tinggal sementara di Peru, maka saya apply visa di Kedutaan Besar Bolivia di Lima yang jaraknya hanya dua blok dari rumah. Formulirnya memang online (kayak e-visa), tapi abis itu harus diserahkan sendiri ke kedutaan. Syarat lain adalah punya kartu kuning (vaksin yellow fever), booking-an hotel per hari, tiket pesawat pp, dan rekening koran. Sebelum masuk kedutaan aja masih harus antre panas-panasan di trotoar, udah kayak mau nyari suaka ke negara adidaya.

Dokumen visa

Oh ya, ngomong sama satpam dan petugas visa harus dalam bahasa Spanyol lho ini! Pas rekening koran saya diperiksa, saya diketawain karena berupa fotokopi buku tabungan bank di Indonesia yang dia nggak ngerti bahasanya. Saya jelaskan kondisi saya dan minta dicarikan solusi. Katanya boleh fotokopi kartu kredit aja. Saya pun minta izin pulang dulu untuk kasih berkasnya. Cus, dalam waktu setengah jam saya udah balik lagi ke kedutaan. Setelah dokumen diserahkan, katanya akan dikabari ke nomor hape Peru saya.

Eh, sampai dua minggu kemudian nggak ada kabar! Saya minta tolong teman orang Peru telepon ke kedutaan biar lancar ngoceh. Kata kedutaan saya harus bayar visa USD 30 ke bank dulu berdasarkan nomor aplikasi. Saya sampe senewen harus transfer duit di bank dalam bahasa Spanyol! Sialnya, berkali-kali ditolak karena salah nomor. Saya pun lari ke kedutaan untuk komplain, lalu dikasih nomor lain, ke bank lagi, ke kedutaan lagi. Tiga hari kemudian barulah visa saya jadi. Itu pun berbentuk kertas fotokopian yang ditempel di paspor. Huu, dasar kismin!

Beberapa hari kemudian saya terbang dari Lima tengah malam dan mendarat di Santa Cruz jam 3.45 pagi. Drama belum selesai. Begitu saya menyerahkan paspor ke petugas imigrasi Bolivia, tiba-tiba dia berteriak, “INDONESIAA!” sambil berdiri mengacung-acungkan paspor saya di udara dan menunjuk-nunjuk saya dengan jari telunjuknya. Seketika semua orang menoleh ke arah saya. Anjir, kayak ketemu buronan FBI aja! Saya pasang muka blo’on aja. Si petugas pergi ke kantor bosnya, ngomong-ngomong, lalu balik lagi. Mulailah saya ditanya macam-macam: mau ngapain, berapa lama, ke mana aja, duitnya berapa, dll, dsb – dalam bahasa Spanyol. Bangga juga saya bisa jawab semua. Akhirnya paspor saya dicap dan saya mencari ransel saya yang sudah digeletakkan di lantai saking lamanya interogasi.

Pesawat Bolivia

Sebenarnya di Santa Cruz saya hanya transit sebelum terbang ke Guayaramerin. Di sana saya akan bertemu narasumber seorang pastor WNI yang bertugas di pedalaman Amazon. Penerbangan selanjutnya jam 10 pagi, jadi masih lama. Saya pun menyalakan hape, eh mati! Bukan internet aja, tapi mati seluruh service karena tidak ada kerja sama jaringan, baik dengan operator hape Peru maupun Indonesia! WiFi gratis di bandara? Boro-boro! WiFi di sana sama sekali nggak terdeteksi. Widih, udah kayak di Kuba aja!

Karena lapar, saya makan di kafe. Eh, mereka tidak terima kartu debit maupun kartu kredit, jadi harus cash. Pergi lah saya ke ATM di lantai dua. Ada 10 ATM dari bank berbeda tapi tidak satupun bisa narik duit pake 2 kartu debit bank besar di Indonesia, meski ada lambang Visa dan Cirrus sekalipun! Gila banget ini negara! Akhirnya saya balik lagi ke kafe dengan membayar pake uang Sol Peru yang tersisa – untungnya cukup. Lalu saya berpikir keras: gimana caranya hidup di Bolivia kalo nggak punya duit sama sekali?

Jam 10 saya terbang dengan rute Santa Cruz – Trinidad – Riberalta – Guayaramerin. Iya, tiga kali naik pesawat! Nama maskapainya Amaszonas. Pesawatnya kecil model baling-baling dengan kapasitas 30-an kursi. Drama pun berlanjut di dalam pesawat. Ternyata peragaan keselamatan dari pramugari hanya dalam bahasa Spanyol! Kirain bahasa Inggris itu bahasa standar maskapai seluruh dunia, tapi tidak berlaku di Bolivia. Yang bikin stres adalah kelakuan penumpang Bolivia: hampir semuanya ngobrol di hape dengan suara keras, bahkan sampai pesawatnya sudah take off! Saya yang udah naik darah menyuruh ibu-ibu di sebelah saya untuk mematikan hapenya, eh dicuekin! Tiga kali naik pesawat, tiga kali kejadian tadi terulang.  

Karena tiap transit kami harus turun, yang bikin syok adalah bandaranya. Di Trinidad masih mending lah karena merupakan ibu kota kabupaten, jadi masih ada temboknya. Tembok? Iya, bandara Riberalta itu nggak ada temboknya, malah merupakan bandara terburuk di dunia yang pernah saya datangi! Booo, itu kayak bengkel jorok berlantai tanah dan beratap seng dengan bangku-bangku kayu yang reyot! Terakhir di Guayaramerin bandaranya kayak garasi, cuman dikasih tiang dan atap seng, ya nggak ada tembok juga. Setelah nyaris 5 jam terbang, saya cuman bisa ngakak sendiri melihat koper-koper bagasi digeletakin aja gitu di tanah dan kita berebutan ngambilnya!

Bandara Riberalta (RIB)

Singkat cerita, urusan perduitan pun beres karena ada yang minjemin. Dalam dua minggu di Bolivia, saya sempat ke Brazil dari Guayaramerin (hanya tinggal menyebrangi sungai), keliling Santa Cruz (kota terbesar di Bolivia dan ibu kota finansial), keliling La Paz (ibu kota tertinggi di dunia dengan ketinggian 3.640 mdpl atau setinggi Gunung Semeru), dan akhirnya tercita juga capai-capai saya ke Salar de Uyuni (padang garam terbesar di dunia)!

(Not so) Fun fact: Udah segitu susahnya WNI masuk Bolivia, eh kalo WN Bolivia masuk Indonesia dapat BEBAS visa dan gratis! Duh, nggak ada harga dirinya ya? 🙁

21 Comments

  • bara anggara
    June 20, 2020 7:28 pm

    Padahal Bolivia aja antah berantah bisa-bisanya menganggap kita negara dengan kasta terendah, bandaranya aja ada yg ke zaman apa gitu.. Atau mungkin mereka juga menganggap negara sendiri kategori 3 juga wkwk..

    -traveler paruh waktu

  • Sept
    June 20, 2020 7:29 pm

    Itu negara, masukin kita ke negara kelas 3, apa gak salah? Wkakaakaka. Kedutaan nya aja sangat terbatas sudah nunjukin kalo dialah yang negara kelas kambing. Hahahah. Btw congratulations mbak akhirnya berhasil ke salar de uyuni

  • Alid Abdul
    June 20, 2020 10:12 pm

    Ebuseeeeeeeet itu bandara kek gitu beneran? Ya amplooooopp

    • Vey
      June 22, 2020 4:29 pm

      Prinsip Bolivia: biar miskin yang penting sombong 😀

      • Deni riana
        July 12, 2020 10:13 pm

        Anak bogor dong..biar tekor asal kesohor ??

  • omnduut
    June 21, 2020 10:36 am

    Tak kira cerita bandara jelek di TNT 1 berakhir secara ini udah 2020 haha. Tahunya masih nemu aja bandara model gitu di Bolivia. Semoga orang Bolivia yang mau ke Indonesia juga sama ribetnya biar impas. Eh. *istighfar ?

    • Trinity
      June 21, 2020 9:21 pm

      Hahaha! Dendam banget nih kayaknya 🙂

  • Bawangijo
    June 21, 2020 10:22 pm

    Walah ternyata ribet ngurus visa ke Bolivia

  • fita
    June 25, 2020 8:18 am

    ya allah ikutan gedeg aku mbak.. prinsip mereka biar kismin yg penting sombong wkwkwk, tp perjuangan sebegitu terbayar ga mba setelah liat salar de uyuni nya??

  • ilmi mufita
    June 25, 2020 2:10 pm

    Ya Allah ikutan gedeg liatnya.. prinsip mereka biar kismin yg penting shuombong wkwk.. perjuangan sebegitunya terbayar gak mba saat lihat salar de uyuni? request bikin lagi artikel khusus bahas wisata selain salar de uyuni di bolivia dong mba

  • idn poker terbesar
    June 27, 2020 3:54 am

    keren yang gak tau jadi tau karena artikel mbak ini, semoga lancar terus

  • The ‘Cungpret’ Story
    June 27, 2020 12:54 pm

    Kita yang dianggap negara dari kastah terendah nggak punya tuh bandara kayak begitu lol

  • Sherly Tan
    June 27, 2020 5:06 pm

    hidup indonesia

  • Agung Pushandaka
    July 1, 2020 11:22 am

    Seru sekali kisahnya Mbak, walaupun ada kesalnya juga terutama setelah tahu bahwa Indonesia ditempatkan di level terendah negara-negara di dunia oleh pemerintah Bolivia.

  • zuraida
    July 2, 2020 1:14 am

    haduh klu aku sih udh menyerah kali yak , bolak balik kyk gt.. apalagi yg hanya punya waktu terbatas..
    semangat mbakk.. cung jempolnya

  • The Stress Lawyer
    July 5, 2020 7:58 pm

    ehh buset, bandara gitu mah di Indonesia adanya pas zaman kolonial. hahaha… bandara Silangit di kampung kita aja meski kecil tapi bangunannya OK… udah gitu masih nganggap Indonesia negara ketiga, gak baca berita apa ya, kalo AS aja sudah mengakui Indonesia sebagai negara maju per Februari 2020. hihihihi

  • Topman
    July 7, 2020 3:55 pm

    Sebegitu mis nya sampe ga kenal indo yg anggota negara G20…

  • Yustrini
    July 8, 2020 3:47 pm

    Wah drama banget sampai narik uang di atm aja g bisa. Ternyata seru ya jalan-jalan ke luar negeri. Hanya harus siap dengan banyak kejadian yang tak terduga

  • nenakirana
    July 14, 2020 12:51 pm

    Saking penasaran baca ini sekalian gugling negara Bolivia.. hahaha..

  • Semangat-7x
    July 14, 2020 4:59 pm

    wahhhhhh, saya jadi tambah penasaran sama Bolivia

  • arianinova
    July 18, 2020 12:21 pm

    Keterbatasan Internet membuat mereka tidak tau seberapa kayanya kita.

Leave a Reply

Leave a Reply to idn poker terbesar Cancel reply