Jalan-Jalan Murah Cara Nebeng

Jalan-Jalan Murah Cara Nebeng

Oleh Gemala* (Pemenang #LombaKelasTrinity)

Saya yakin setiap orang pasti pernah ngerasain yang namanya nebeng mobil atau motor, baik itu dengan teman, keluarga, pacar, kenalan, atau orang yang nggak dikenal sebelumnya. Di zaman internet dan media sosial seperti saat ini, nebeng dengan orang yang nggak dikenal merupakan fenomena yang biasa karena sudah ada wadahnya melalui website ataupun aplikasi. Sarana ini cukup aman karena baik penebeng maupun yang memberi tebengen wajib mendaftarkan diri.

Pertama kali saya mengetahui ada pilihan sarana transportasi nebeng atau carpooling itu saat saya kuliah di Jerman lebih dari satu dekade yang lalu. Karena hobi jalan-jalan, setiap ada waktu liburan saya selalu mencari daerah yang bisa saya kunjungi atau sekedar main ke tempat teman yang berada di luar kota. Sebagai pelajar dengan budget terbatas maka saya selalu berusaha mencari sarana transportasi yang termurah – dan cara nebeng termasuk yang termurah! Jika dibandingkan dengan kereta atau pesawat sudah tentu carpooling yang termurah. Jika dibandingkan dengan bus kadang bisa lebih mahal sedikit atau lebih murah. Namun kalau kita bisa menemukan tebengan yang benar-benar searah dan sehati alias ingin cepat sampai juga maka waktu perjalanan yang ditempuh bisa lebih cepat dari bus bahkan dari kereta sekalipun.

Memang tidak semua orang nyaman menggunakan sarana transportasi ini apalagi kalau kamu orang asing. Saya pernah merekomendasikan teman saya yang sama-sama orang asing untuk menggunakan sarana transportasi ini dan langsung ditolak mentah-mentah dengan alasan dia merasa nggak nyaman kalau semobil dengan orang yang nggak dia kenal. Padahal naik bus isinya kan lebih banyak orang yang dia nggak kenal! Menurut saya suasana nebeng nggak ada bedanya dengan naik bus, bahkan cenderung lebih nyaman, apalagi kalau kita bisa dapat mobil yang keren.

Pengalaman saya dapat tebengan mobil mahal saat saya nebeng dari Munich ke Berlin. Saat itu lagi momen Oktoberfest jadi banyak banget pilihan tebengan karena orang Jerman dari berbagai daerah banyak datang ke Munich untuk mabuk-mabukan. Saya ke sana bukan untuk ikutan mabuk-mabukan melainkan untuk bertemu dengan teman lama saya yang sedang berkunjung ke Jerman. Pulangnya saya dapat tebengen anak orang kaya di Berlin. Bayangkan, dia baru masuk kuliah S1 tapi sudah mengendarai BMW open rooftop! Kalau dia bukan anak orang kaya nggak mungkin dia punya tunggangan sekeren itu. 

Saat saya dijemput, sudah ada 3 cowok di mobil tersebut termasuk si pemilik mobil. Saya diberikan tempat duduk di depan oleh mereka. Biasanya pertanyaan standar kalau lagi nebeng untuk orang asing itu adalah, ”Where are you from?”. Saat saya menjawab Indonesia, reaksi mereka sungguh di luar dugaan karena mereka bilang nggak pernah mendengar Indonesia sebelumnya. Namun saat saya bilang Bali, mereka tahu Bali. Doh! Lebih parahnya lagi, si pemilik kendaraan ini bilang dengan polosnya kalau dia pikir saya orang Cina, karena menurut dia orang Asia itu ya orang Cina. OMG! Untuk standar anak kuliahan pernyataan dia asli bikin saya shock! Jadi jangan pernah berpikir kalau bule itu lebih pintar dari kita, ya! Ada juga kok yang bego. Hehe!

Bonus lainnya dari jalan-jalan dengan nebeng adalah kalau kebetulan dapat supir alias pemilik kendaraan yang ganteng. Saya nggak akan pernah melupakan perjalanan saya dari Austria ke Jerman karena pemilik mobilnya yang ganteng dan ramah. Kebetulan saya duduk di bangku depan saat itu jadi saya yang lebih banyak ngobrol dengan dia dari pada penebeng lain yang duduk dibelakang. Topik pembicaraan kami banyak seputar dunia pendidikan karena dia bekerja sebagai guru sekolah dasar di Jerman. Selain itu mata saya juga dimanjakan dengan pemandangan alam yang indah di sepanjang jalan karena kami dapat melihat pegunungan Alpen yang berwarna sedikit kemerahan karena diterangi cahaya senja saat itu dan ditambah dengan pak guru ganteng di sebelah saya yang menemani. Sungguh pengalaman yang susah untuk dilupakan! Sayangnya setelah itu saya tidak pernah mendapatkan tebengen seganteng pak guru itu lagi.

Tidak semua pengalaman nebeng saya menyenangkan. Saat itu saya pergi bersama dengan teman saya. Dari awal saya sudah merasa nggak enak hati karena mobil yang mau kami tebengin berbentuk van sehingga penumpangnya cukup banyak. Namun karena tidak apa pilihan lain kami akhirnya mem-booking juga. Rute mobil juga tidak langsung menuju ke Wina karena pemilik mobil banyak melipir keluar jalan utama untuk menjemput penumpang lain. Oleh karena itu waktu perjalanan kami menjadi sangat panjang melebihi waktu yang seharusnya. Mobil kami juga sempat diberhentikan oleh polisi untuk diperiksa. Mungkin karena berbentuk van jadi terlihat mencurigakan – disangka van yang mengangkut korban human trafficking! Hehe! Bedanya korbannya di sini tidak dalam keadaan ketakutan karena ada yang tertidur, mendengarkan musik, membaca buku, ada juga yang ngomel-ngomel sepanjang jalan karena kelaparan… dan itu adalah teman saya. Karena tidak menyangka perjalanannya akan selama itu, kami tidak banyak membawa makanan. Saat sampai di Wina sudah malam dan teman saya pun demam!

Pengalaman buruk seperti itu tidak membuat saya kapok untuk menebeng, bahkan saya ketagihan. Paling nggak ketika ke Eropa, saya selalu mencari alternatif perjalanan jika ada cara nebeng. Terakhir kali saya liburan ke Jerman sebelum pandemi, saya menggunakan carpooling lagi. Kali ini dari Hamburg ke Copenhagen. Saat itu pemilik kendaraannya seorang pria paruh baya yang ramah. Dia cerita kalau dia habis mengunjungi anaknya di Berlin sedangkan dia sendiri tinggal di Copenhagen. Saya sempat terlambat 30 menit namun saya sudah memberitahukan sebelumnya karena ada gangguan di jalur subway saya. Dengan baik hati si bapak bilang dia akan menunggu saya 30 menit. Begitu saya sampai di tempat janjian, dengan ramah dia memperkenalkan diri dan memasukkan koper saya ke bagasi. Saat itu sudah ada 3 cewek penebeng lain di sana dan bangku yang tersisa ada di belakang. Kali ini saya mendapat jatah untuk memandang alam dari kursi belakang sambil mendengarkan si cewek di depan menemani si bapak mengobrol, sampai akhirnya saya tertidur.


*Gemala adalah peminum kopi yang suka jalan-jalan dengan mobil (road trip).

#LombaKelasTrinity adalah lomba menulis yang ditujukan bagi para peserta kelas “Cara Mudah Menulis Perjalanan” pada 1 Mei 2021. Tiga pemenang mendapat sesi private coaching menulis dari Trinity dan paket buku dari Bentang Pustaka. Info kelas-kelas daring yang diadakan oleh Trinity dapat diakses melalui blog ini, Instagram dan Twitter @TrinityTraveler.

5 Comments

  • Yudi Rahmatullah
    July 7, 2021 10:00 pm

    Seru bacanya, berisi tapi diselipkan hal-hal lucu. Baru kali ini saya membaca cerita simpel tapi menarik. Kayanya mba trinity dapet saingan baru hhe..

  • Gemala
    July 10, 2021 3:37 pm

    Terima kasih ya Mas Yudi, saya mendapatkan coaching dari Kak Trinity juga 🙂

  • ainunisnaeni
    July 14, 2021 6:54 pm

    menarik cerita nya mba Gema, kalau di luar negeri aku belum pernah coba nebeng.
    kalau di indo lebih tepatnya waktu itu ditawari orang di bandara buat ke kota di banjarmasin.
    kalau dapet pemilik yang ganteng,, mayan juga buat nambah nambah temen

  • Kuy Ah
    July 18, 2021 2:00 pm

    wah asik. Aku sih belum pernah nebeng nebeng kalau di luar tapi kalau di Indonesia sendiri aku sering nebeng nebeng antar pulau dan itu seruu !! 😀

  • yasir tidung
    July 24, 2021 12:29 am

    Kalo Ganteng itu selau teringat di hati … apakah di luar nengri untuk laki-laki mencari buat nebeng gitu lebih sulit atau sama saja dengan kaum wanita yang mencari tebengan ?

    dan kalau nebengnya langsung bisanya mba kalau nebeng sediri atau bareng teman-teman ya ?

Leave a Reply

Leave a Reply