FAQ: TNT2

Apa perbedaan TNT1 dan TNT2?
– TNT2 lebih tebal dibanding TNT1. Yang sekarang >350 halaman gitu loh, jadi lebih puass!
– TNT1 isinya masih basic, TNT2 sudah advance. Maksudnya, TNT1 merupakan pengenalan terhadap dunia jalan-jalan. Sedangkan TNT2 ceritanya lebih mendalam, fokus, merupakan pure travel writing yang menghibur dan tetap lucu. Tapi intinya sama: it’s not the destinations but the journey.

Kenapa harga TNT2 lebih mahal?
Jelas karena jumlah halamannya lebih tebal. Harga kertas dan percetakan aja naik terus. Jadi wajar toh?

Mengapa kertas TNT2 tidak putih seperti TNT1?
Karena TNT2 halamannya lebih tebal maka menggunakan kertas yang lebih ringan sehingga bukunya tidak berat. Kalau TNT2 menggunakan kertas seperti TNT1 maka harganya akan jauh lebih mahal lagi.

Kenapa TNT2 baru diterbitkan sekarang? Jaraknya lama banget dengan TNT1!
Karena saya sempat sekolah di Filipina. Saking sibukanya sehingga tidak menulis selama setahun.

Sepertinya ada cerita dari TNT1 yang diulang di TNT2. Benarkah?
Ada 3 cerita dari TNT1 yang ada juga di TNT2 karena versi awal cetakan TNT1 tidak ada ke-3 cerita tsb. Ingat, TNT1 sempat dibredel dan dihilangkan 3 cerita, makanya masuk di versi kedua TNT1. Lagipula, cerita itu merupakan sambungan ke cerita lainnya di TNT2.

Kenapa cover TNT2 warnanya hijau dan desainnya mirip dengan TNT1?
Sengaja dibuat begitu supaya ada kesinambungan dengan semua buku TNT. Biar orang bisa re-call dengan cepat bahwa pernah membaca buku dengan cover seperti itu sebelumnya. FYI, pemilihan warna hijau ngejreng gitu atas ide dari sahabat saya, Wuli. Warna biru TNT1 dan hijau TNT2 dengan desain minimalis membuat efek eye-catching kalau ditaro di rak toko buku bersama jutaan buku lainnya. Bener kan?

Di balik cover TNT2 ada gambar barang-barang gitu. Maksudnya apa sih?
Itu asli barang-barang pribadi saya yang selalu saya bawa setiap traveling. Cover dibuat begitu supaya kuat karena bukunya sendiri tebal. Lagian, biar lain daripada yang lain dong!

Tony Wheeler pendiri Lonely Planet kok bisa endorse TNT2? Kan dia nggak bisa bahasa Indonesia? Prosesnya gimana?
Buku Wheeler yang berjudul “The Lonely Planet Story” diterbitkan dalam bahasa Indonesia oleh penerbit saya, dan saya lah yang meng-endorse bukunya. Maka saya meminta dia, “I endorsed your book, please you endorse mine too“. Hehe! Lalu sejumlah cerita di TNT2 saya terjemahkan ke bahasa Inggris deh.

Kok di toko buku dekat rumah saya belum ada?
TNT2 baru launching 11 Jan 2010 di Jakarta. Setelah itu baru buku didistribusikan ke daerah lain, dimulai dari kota dan pulau yang terdekat di Jakarta. Kalau belum ada juga, berarti masih on the way gitu. Kalau Anda tinggal di Sulawesi dan Kalimantan, buku baru ada di minggu ke-4 Januari. Kalau sudah habis di toko buku langganan Anda, berarti TNT2 laku keras jadi tunggu aja stok barunya datang. Tapi bagi Anda malas menunggu atau malas ke toko buku, bisa pesan di sini – dapat tanda tangan saya lho!

Apakah TNT2 versi digital yang diunduh via ponsel XL masih berlaku?
Masih. Malah di versi digital ada tambahan 3 cerita yang sempat dibredel di TNT1. Yang belum langganan, caranya SMS dengan ketik REG (spasi) TNT kirim ke 3450.

Apakah semua cerita di TNT itu kisah nyata?
Ya, iyalah yaa.. Who else?

Apakah akan ada TNT3, TNT4, TNT5, dst? Kapan terbitnya?
Tentu! Jadi ditunggu saja ya? TNT3 rencana terbit sih tahun 2011. Tapi mudah-mudahan pertengahan tahun 2010 ini ada buku lain yang akan saya terbitkan. Doakan ya?

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series – which will become a movie in 2017.

20 comments

  • Ms.T/…

    aduuh…sy jd ga sabar nih, gara2 baca postingan di atas.
    kapan nih paket 3-in-1 sy nyampe…kaga sabaaarrr :))
    trus klo kotributor dimuat juga ga tulisannnya di buku TNT,
    klo di muat kan brarti gw bisa baca tulisan si Reevo di TNT…hehehe

    Reply
  • Pingback: Tweets that mention FAQ: TNT2 » The Naked Traveler -- Topsy.com

  • Ms./T
    udh dapat kirimannya, tks ya ( udh aku post juga komen ini di Merchendise ).
    Nulis di sini…hihihi malu ah…*tapi mau…*
    pdhal dulu wktu SD sering nulis di majalah Kawanku, tp pas udh tuwa gini kok rasanya ga punya waktu, lagian aku tak pandai merangkai kata2 indah macam di blog mu ini lho..
    gw jd pembaca aja deh 🙂
    nway i love ur blog, love ur merchendise (klo ada bikin yg lain dunk..), love ur books
    maju terus n sukses selalu yee 😉

    Reply
  • Pingback: uberVU - social comments

  • minta ttd buku TNT2 döng. Saya dah tamat bacanya nih. Mantapss bacanya sambil cengar cengir n iri tentunya. Kapan bisa kayak trinity jalan2. Pokoknya 4thumbs up deh

    Reply
  • Hellow..slm knal
    sy sudah beli TNT2..ada sedikit kritik..mungkin buat lanjutan TNT3 nantinya supaya gak salah lagi..begini:
    di halaman 149 TNT2 dan jg beberapa halaman lainnya..menggunakan satuan sudut 360 derajat…yg maksudnya menunjukkan arah yang berlawanan…setahu saya..dan juga dari pengalaman 5 tahun kuliah dibidang kegeografian.. arah berlawanan tuh 180 derajat..kalo 360 derajat berarti kembali ke posisi semula alias sudut melingkar..(misal: dari menghadap arah utara kemudian berputar 360 derajat pasti kembali ke arah utara, nah lain lagi kalo maunya menghadap ke arah selatan berarti setengahnya..jadi kita berputar dengan sudut 180 derajat) mungkin maksud mbak Trinity 180 derajat kali??? yah sudahlah yg penting pembaca seperti sy paham maksudnya…bukunya oke banget…sehr gut!!!

    Reply
  • @enviro: hal 149 memang maksudnya 360 derajat. artinya dari atas balon saya bisa melihat pemandangan sekelilingnya sampai berputar 360 derajat secara horisontal (bhs inggrisnya: 360 degree view).

    Reply
  • Ka, emang 3 cerita yg wkt itu dbredel d TNT 1 skrg ada d TNT 2 ya :D?? Yg judulny apa aja ka? Coz ak liat mlh adany yg pngulangan crita, yg Pulau James Bond & Museum Sereum itu kan yah?

    Reply
  • Mba, mo nanya ga nyambung, tapi penasaran.
    Trinity’s stories on Indika FM Radio Jakarta (91.60 FM). “The Naked Traveler” Insert Program is on air every Friday to Sunday itu, jam berapa ya? Makasih..

    Reply
  • Keep up the great work!
    Bangga liat buku asli penulis dalam negeri bisa di-endorse sama pendiri Lonely Planet, wow!
    Pas liat di toko buku, kaget banged ada komen beliau di cover-nya. Hebat, hebat!

    TNT 1: Bondan Winarno. TNT 2: Tony Wheeler. TNT 3: ???
    Hehe

    Reply
  • ditunggu ya buku TNT 3,keep the writing and sharing about your traveling experience.keep up your excelent work!Akan didoakan……bangga juga punya buku karya anak bangsa yang ada commentnya Tony Wheeler,great job!:D

    Reply
  • dear Mbak T,

    Buku TN 1&2 nya bagus! Sampai2 Bapak saya “yg pemilih” (beliau bisa tahan lama kl baca koran aj)eh begitu buka2 buku TN 2 ku beliau ketagihan alias melanjut baca di sela2 waktu luangnya 🙂
    terus menulis y Mbak…

    Reply
  • just finished tnt2, love it so much…. tnt2 ceritanya lbh fun dan menarik. keep up the good work, ditunggu yach lanjutan tnt3 nya ;-))

    Reply
  • Sukses dan salut buat Trinity..biarpun saya udh emak2 dr 4 anak yg udh pd abg, tp jd sll merasa muda dan energik lg kalo bc TNT…sayang, saya belum sempet beli TNT2. O ya..saya jg ngefans sm MJ lho..(kakak iparmu kan?) dan lg ngincer jg kalo sempet ke jkt mau beli buku “pantang mati gaya”nya. Hebat ya…sekeluarga jago nulis semua. Bener2 keluarga Jayadi”sastra”..

    Reply

Leave a Reply