Ngekos di Istana!

Ngekos di Istana!

Karena rumah saya direnovasi sampai ganti atap segala (cerita lengkap tentang renovasi menyusul ya!), saya terpaksa harus mengungsi beberapa bulan. Lagi cari-cari kos, eh sahabat saya, Sri, menawarkan untuk tinggal di rumahnya aja! Yang mau tau siapa Sri, baca aja di buku seri The Naked Traveler karena dia sudah beberapa kali dibahas.

Rumah Sri sebenarnya berjarak hanya sekitar 6 km dari rumah saya di Jakarta tapi sudah masuk propinsi Banten. Rumahnya guede banget! Bukan gede kayak OKB yang modelnya pake pilar-pilar dan gerbang emas, bukan pula bergaya ala “crazy rich Asian”. Ini secara luas bangunan dan tanah yang gede, tapi model rumahnya justru klasik campur tradisional – macam villa di Bali. Yang jelas sih, lantainya marmer dan punya kolam renang. Bagi saya, rumahnya bak istana!

Sri tinggal bersama dua anaknya yang berusia 14 tahun dan 10 tahun – keduanya bersekolah internasional jadi ngomongnya bahasa Inggris melulu. Ada juga satu ekor kucing ras Himalaya bernama Dante yang bikin gemez. Pembantunya ada tiga orang. Si Emak yang orang Jawa bagian memasak dan mencuci. Ada satu cowok orang Flores bagian menyapu, mengepel, mengurus taman. Ada satu cowok lagi orang Sulawesi sebagai supir dan tukang serba bisa. Dua hari sekali ada pool boy berambut gondrong yang mengurus kolam renang – nggak usah mikir macam-macam, pokoknya jauh dari gambaran pool boy di film bokep! Hehe!

Saya menempati kamar anak keduanya di lantai atas tower pertama. Dia sendiri masih tidur sama ibunya (ayahnya/suami Sri baru meninggal tahun lalu). Kamarnya gede juga; ada kamar mandi dalam dan ada walk in closet. Kalau buka jendela, saya merasa kayak Rapunzel yang siap turun pakai rambut. Gilanya, kamar ini punya jendela 22 biji! Setiap pagi saya membuka tirai tujuh jendela sambil mengerek roller blind jadi berasa kayak pengibaran bendera.

Saya mendapat kemewahan yang tidak pernah saya dapati di rumah saya. Pertama, makan disediakan 3 kali sehari dengan menu yang berbeda-beda. Iya, si Emak masaknya 3 kali sehari! Kadang Sri masak juga, nggak nyangka ternyata dia jago. Jenis makanannya pun bagaikan makanan Lebaran, bisa-bisanya makanan sehari-hari ada gudeg lengkap, bebek goreng, rendang paru, gulai tunjang, steak, cream of mussel soup, lasagna, shakshouka, sampai shabu-shabu! Alhasil fix saya ngekos 4 bulan, naik berat badan 4 kg!

Kedua, karena pembokatnya banyak, hidup memang jadi nikmat banget. Mau apa-apa tinggal bilang, trus langsung jadi dalam sekejap! Kalau cuman bersihin rumah sih udah biasa, ini bisa sampai ganti batre jam dinding, ambilin koper di gudang atas, manjat pohon petikin mangga, beliin obat di apotek, benerin sepeda, urusin kartu keluarga, dan sebagainya – bahkan bisa fotoin barang endorsan saya. Beda banget sama pembokat semata wayang saya yang galaknya luar biasa sampai saya males nyuruh-nyuruh!

Ketiga, saya yang udah lama nggak punya mobil, sekarang jadi menyetir mobil-mobil mewahnya Sri. How mewah is mewah? Pokoknya jenis mobil yang udah nggak pake kunci, nggak pake rem tangan, dan atapnya yang bisa dibuka. Semua serba otomatis, jadi kita cuman nginjek gas aja tugasnya! Selain itu, Sri punya banyak sepeda dari berbagai jenis dengan merk mahal (brompt*n mah nggak ada apa-apanya!). Setiap minggu kami gowes puluhan kilometer. Kadang saya dipinjami seli, mountain bike atau road bike lengkap dengan helm, sarung tangan, botol minum yang bisa pilih warna matching! Udah gitu, kalau sampai rumah tinggal turun, karena semua barang di mobil/sepeda bakal dibawain ke dalam sama pembokatnya. Widih!

Kekurangannya, ngekos di istana ini bikin saya susah diet dan susah nulis karena makanan enak-enak dan susah punya waktu sendiri. Saya sudah biasa tinggal sendiri, sekarang jadi tinggal sama keluarga rasanya beda banget. Saya kan jadi ikut rules-nya yang punya rumah. Saya nggak bisa tidur dan bangun suka-suka. Nggak bisa pake daster robek-robek dan nggak mandi seharian. Nggak bisa makan babi pula. Hehe!

Setiap hari jadi ngobrol panjang sama Sri, minimal setelah sarapan dan setelah makan malam (yang sering dilanjut dengan nonton film bareng). Di antaranya pas si ibu ngantor, saya ngobrol sama anak-anaknya, bantuin bikin PR, nganterin ke dokter, nemenin nonton TV, main sama Dante. Belum lagi rumah orang tua dan kakaknya Sri bersebelahan, jadi kadang acara kumpul pindah ke kedua rumah keluarga itu. Bahkan tiga keluarga itu liburan bareng juga sama saya, kami sempat ke Kepulauan Seribu dan pulkam ke Salatiga. Rasanya hari-hari kok berjalan sibuk banget, sampai-sampai saya merasa kurang “me time”.

Namun saya mendapat banyak pelajaran. Pertama, sebagai jomblo akut yang nggak beranak, baru kali ini saya merasa jadi “ibu”. Saya jadi tahu perkembangan berat dan tinggi anak-anaknya yang tiba-tiba melesat selama PSBB. Jadi tahu siapa teman-teman anak-anaknya, bahkan guru-guru dan orang tua murid lain. Juga tahu soal karakter anime, gitar klasik, sampai soal kucing. Saya pun baru tahu bahwa PR anak kelas 5 SD susah banget! Yah, namanya sekolah internasional, meski online tapi padat banget belajarnya dari jam 7:30 sampai 15:00 terus-terusan, belum lagi PR-nya yang sejibun. Hadeuh! Intinya, mengurus anak itu capek. Melihat ibunya ngomoooong mulu ke anak-anaknya, saya jadi capek sendiri. Tapi hasilnya, anak-anaknya jadi tertib dan mandiri. Pokoknya, tetep enakan jadi tante deh!

Pelajaran lain, karena jadi sering ngobrol sama Sri, saya jadi tahu seluk beluk dia mengelola perusahaan. Ternyata susah bener berbisnis karena banyak yang dipikirin. Belum lagi oknum aparat pemerintah yang kadang ngehe bener. Saya jadi bersyukur punya pekerjaan yang low risk low gain. Duitnya dikit, tapi saya nggak pusing! Namun dengan pekerjaan Sri yang high risk high gain, dia bisa punya kolam renang. Dari dulu saya pengen banget punya kolam renang, tapi sekarang saya ditampar kenyataan bahwa tidak mungkin saya punya. Baru tahu bahwa bikin kolam itu mahalnya minta ampun, belum lagi maintenance-nya yang harus punya pool boy, obat-obatan, peralatan, ditambah lagi biaya air dan listrik yang sangat tinggi. Selama di sana, saya pikir saya bisa berenang setiap hari, eh kenyataannya saya berenang cuma empat kali, bahkan serumah tidak pernah berenang sama sekali. Ah, bye-bye swimming pool!

Fakta lain yang menurut saya lucu: mimpi saya jadi ramai dengan orang-orang. Sri jadi sering ikut masuk ke dalam mimpi saya. Bahkan kadang mimpi saya berbahasa Inggris karena kebiasaan ngobrol sama anak-anaknya! Hahaha!

Anyway, ngekos liburan di istana sudah berakhir. Empat hari ini saya sudah kembali tinggal di rumah saya yang sepi, tapi berat badan sudah turun 1,5 kg dan saya jadi produktif dengan mem-posting tulisan baru di blog ini.

17 Comments

  • mayarumi
    November 9, 2020 8:55 am

    dari baca ini aq pun jadi menyadari kalau bikin kolam renang ternyata semahal dan seribet itu otomatis gak jadilah punya kolam renang mending punya rumah dengan fasilitas club house aja. aamiin yra.

  • omnduut
    November 9, 2020 12:45 pm

    Sebagai pelahap TNT Series, ikutan merasa dekat dengan tokoh-tokoh yang ada di sana. Beruntungnya pula era sosmed jadi bisa kenal “lebih dekat”. Dan uniknya dibandingkan dengan tokoh lain, hanya Mbak Sri ini yang di buku dan aslinya bernama sama ya Mbak T? *cmiiw

    Ngeliat foto pertama, jelaslah ini istananya dibangun oleh orang yang punya selera bagus. *kasihjempol. Soalnya kalau bangunan istana berpilar banyak, yang keinget malah rumah orang kaya di sinetron Indosiar hahaha. Eh waduh, bukan berarti yang punya rumah kayak begitu seleranya jelek sih, heuheu *langsungsalting.

  • Anonymous
    November 9, 2020 1:08 pm

    Hallo kak, terima kasih atas bacaan ringannya.
    Sejak kecil impian saya memiliki rumah yang memiliki kolam renang. Tetapi setelah membaca tulisan ini impian saya berubah, Sayang aja ada kolam renang kalau akhirnya jarang dipakai.
    Saya single, memiliki 2 keponakan cowok yang masih sekolah kelas 5 dan kelas 6. Selama pandemi saya ikut mendampingi sekolah online mereka. Seru sih, jadi seperti mengulang pelajaran saat sekolah. Tetapi ada saatnya emosi tingkat dewa saat mood belajar mereka lagi tidak bagus ??

  • Sheren
    November 9, 2020 1:37 pm

    Mimpi itu bagian dr akrivitas otak yg relate dgn kehidupan sehari2 dan relate dgn apa yg pernah ada didalam benak mbak (membekas dimemory). Hal itu sdh jd penelitian ilmuan, dan kajian ilmiahnya sdh dipertanggung jawabkan.

  • Anonymous
    November 9, 2020 2:18 pm

    Mengapa renangnya cuma 4 kali, padahal tinggal 4 bulan?

  • Edyra
    November 9, 2020 2:25 pm

    Mengapa renangnya cuma 4 kali, padahal tinggalnya 4 bulan? Terus anak2nya nggak suka renang?

  • yomi
    November 9, 2020 2:32 pm

    Selalu senang baca tulisan Kak Trinity, bahkan soal ngekos di istana aja jadi seru banget tulisannya. Semangat terus berkarya Kak!

  • reymaulana
    November 9, 2020 3:10 pm

    (((POOL BOY KAYA DI FILM BOKEP)))

    referensinya luaas ya bund~

  • Risah
    November 9, 2020 3:39 pm

    Ya ampyunnn… rindu aku bava baca tulisan gini di HP.
    Tulisan blog yg bemer2 blog personal. Bebas iklan. Bebas review.
    Bener2 tertulis natural dgn sedikit gelitikan bikin ngikik.

    Keep blogging kakk…

    Blog ku idh wafat domain udah di ambil org. Huuhuhu

  • Annie Nugraha
    November 9, 2020 7:47 pm

    Teman rasa keluarga. Bahkan terkadang lebih seperti keluarga daripada saudara sendiri. Seneng ya Mbak punya inner circle tipe seperti Mbak Sri. Mengajak orang tinggal di rumah kita dalam jangka waktu yang lama itu gak gampang loh.

  • Anonymous
    November 9, 2020 7:49 pm

    Miss your newest book mbak. Kinda losing something buat jadi pengisi waktu luang yang nemenin segelas teh sama ketoprak

  • Amb
    November 9, 2020 7:51 pm

    Terimakasih sudah kembali ngeblog Mba T ?

  • Summer
    November 9, 2020 8:05 pm

    Pas bagian pembokat elo & sri nih yg ngebedain akhlaknya pasti dari jumlah gajinya. Hahahha

  • putra
    November 9, 2020 8:36 pm

    gmn pun jg lebih enak rmh sendiri ya mbak..

  • Anonymous
    November 9, 2020 10:22 pm

    Selalu suka dgn cerita pengalaman2nya, ditambah dgn gaya bahasa yang cuek beibeh…apa adanya….jadi enjoy pisan bacanya. Sukses terus ya, Mbak.

  • Asaphine
    November 11, 2020 1:28 pm

    Kenapa aku terdistraksi dengan pool boy difilm bokep ^^ ngakak, baca tulisan mbak jadi pengen punya rumah sendiri..

  • zuraida
    November 12, 2020 1:12 am

    udh lama gk baca blog embak, lumayan menghibur selama pandemi..
    tulisan yg udh ditunggu2, soalnya buku mbak trinity sdh habis sy baca semua..
    cerita yg apa adanya seru & kocak..kadang penisirin baca buku lsg habis hari itu juga,
    atau baca buku sampe ketawa ketiwi sendiri..

Leave a Reply

Leave a Reply