Anggapan vs Kenyataan tentang Pakistan

Anggapan vs Kenyataan tentang Pakistan

Setelah saya traveling ke 90 negara, fix Pakistan jadi negara yang paling cantik alamnya! Sayangnya masih banyak keraguan untuk datang ke sana karena banyaknya anggapan negatif tentang Pakistan. Makanya saya senang traveling, salah satunya karena ingin membuktikan sendiri apakah anggapan orang terhadap sesuatu itu benar atau tidak.

Tulisan ini saya buat berdasarkan polling di media sosial tentang apa yang ingin Anda ketahui atau khawatirkan tentang Pakistan yang dirangkum sebagai berikut;

  1. Negara sedang berperang?

Pakistan merdeka dari Inggris sejak 1947 dan setelah konsitusinya berubah ia menjadi Republik Islam Pakistan sejak 1956. Sejak pemisahan Pakistan-India pada 1947 menjadikan kedua negara bersitegang sampai saat ini. Sumber utama konfliknya adalah isu teritorial Kashmir: India dengan Jammu dan Kashmir, sementara Pakistan dengan Gilgit-Baltistan dan Azad Kashmir – mereka saling mengklaim wilayah semua itu milik salah satu negara. Kalau Anda ke wilayah tersebut, isu antarnegara ini sangat sensitif jadi jangan sampai terlontar ya?
Saya sendiri sempat deg-degan ketika tiket pesawat Jakarta-Bangkok-Lahore dibatalkan karena airspace masih ditutup akibat Pakistan-India lagi bertegangan tinggi sejak insiden pada 26 Februari 2019. Terpaksa lah ganti tiket dengan rute yang muter jauh jadi Jakarta-Doha-Lahore karena pesawat tidak boleh melewati udara India kalau mau mendarat di Pakistan, dan sebaliknya.

2. Negara miskin?

Kalau berdasarkan GDP per capita, Pakistan memang masih di bawah Indonesia dan India, tapi saya sih nggak pernah melihat orang miskin sampai tidur di jalan atau di rumah kardus. Aura kemiskinan sebuah negara itu terasa ketika saya ke Nepal misalnya, tapi di Pakistan nggak begitu. Tidak pernah lihat orang minta-minta, ataupun agresif memaksakan sesuatu.

3. Tidak aman berwisata?

Ini tergantung ke mana sih, makanya perlu riset yang benar. Pakistan itu sangat luas, kira-kira seluas negara Prancis. Masalahnya, di barat Pakistan itu berbatasan dengan Afghanistan yang sedang bergejolak jadi kadang tetangganya kena. Sementara keberadaan kelompok ekstrimis fundamentalis yang doyan ngebom jadi masalah besar di seluruh dunia, ada juga di Pakistan (seperti juga di Indonesia).
Jadi ke mana dong? Kalau lihat peta Pakistan, bagi dua aja. Yang di kanan mulai dari propinsi Sindh di selatan sampai ke propinsi Gilgit-Baltistan (GB) di utara sih aman. Yang di kiri ada propinsi Balochistan itu yang saat ini harus dihindari. Sementara di propinsi Khyber Pakhtunkhwa (KPK) harus hati-hati – yang aman itu mulai dari Chitral ke timurnya. KPK ini lah wilayah tempat Malala pemenang Nobel perdamaian itu berasal. Karena Taliban melarang wanita bersekolah makanya dia melawan. Kebayang kan gimana suasananya di sana?
Saran saya, fokuslah untuk berwisata di GB karena alamnya paling kece sehingga paling banyak didatangi turis lokal dan asing. Yang paling oke, di GB itu crime rate-nya nol saking amannya! Makanya rute saya masuk dari Lahore, ke Islamabad, terbang ke Skardu, lalu keliling GB naik mobil sampai balik lagi ke Islamabad. Pulangnya lewat KPK sih, malah sempat menginap di Kota Besham, tapi Puji Tuhan aman-aman aja.
Dari hasil riset online, secara garis besar wilayah yang aman digambarkan pada peta ini:

Sumber: smartraveller.gov.au

4. Ke mana-mana harus dikawal tentara?

Nggak tuh! Kalau ke Gilgit-Baltistan (GB), tentara memang kelihatan banyak. Itu karena wilayah tersebut berbatasan dengan India, Cina, dan Afghanistan. Kedua, GB itu masih daerah dispute antara Pakistan dan India. Ketiga, tentara memang berkuasa di seluruh Pakistan – bukan cuman menjaga keamanan tapi mereka juga punya banyak perusahaan, mulai dari sekolah, rumah sakit, sampai konstruksi jalan dan provider seluler.
Sebagai turis asing yang masuk ke GB, kita wajib mendaftarkan diri di bandara atau di perbatasan darat dengan mengisi nama, paspor, nomor visa, tujuan, dan penginapan pada sebuah kartu. Jangan sampai hilang karena akan dicek lagi pas keluar GB. Ketika melewati perbatasan antar district ada check point di mana kita harus lapor diri. Untung guide saya pinter, dia sudah mem-print di kertas-kertas kecil berisi informasi tentang saya jadi tinggal dikasih lewat jendela tanpa harus menulis di buku besarnya – sangat menghemat waktu!

5. Wanita harus pakai jilbab?

Sama sekali tidak! Tidak seperti Iran dan Arab Saudi yang mewajibkan semua wanita memakai baju serba tertutup, di Pakistan bebas! Wanita Pakistan kebanyakan memang masih memakai baju tradisional yang disebut shalwar kameez berupa celana panjang, blus tunik, dan kerudung yang ditaro gitu aja di kepala dan kelihatan rambutnya. Di kota besar sih mereka berbaju biasa aja pake jeans dan t-shirt. Cuman demi menghormati, saya sih selalu pakai celana panjang dan baju berlengan. Hanya kalau masuk ke dalam mesjid aja saya pake baju berlengan panjang dan kerudung. Eh kalau kalian cowok, plis jangan juga pakai celana pendek dan kaos yukensi demi menghormati pria Pakistan yang sebagian besar berpakaian tradisional berupa blus tunik dan celana panjang. Saya sendiri anti memakai pakaian ala lokal ketika traveling. Lagipula, biar kita mau pake baju lokal kayak apapun udah pasti ketahuan kita bukan orang lokal kok! Jadi nggak usah sok-sokan biar blend in, ngaku aja cuman buat foto di medsos kan? Huehehe!

6. Visanya susah?

Meski saya keburu pergi ke Pakistan melalui proses apply visa di Kedutaan Pakistan di Jakarta, namun pas saya di sana Pakistan telah memberikan kemudahan berupa e-visa kepada 179 negara dan Visa on Arrival kepada 50 negara di dunia! Pemegang paspor Indonesia gimana dong? Termasuk, shay! Horee! Coba aja di https://visa.nadra.gov.pk/ Kalau butuh informasi lebih lanjut, silakan tanya langsung ke Kedutaan Pakistan di http://www.pakembjakarta.org/

7. Traveling di Pakistan itu susah?

Traveling ke Pakistan itu tidak untuk semua orang sih, apalagi untuk liburan keluarga bawa anak-anak. Bukannya soal keamanan, tapi fasilitas dan infrastruktur memang masih kurang. Listrik sering mati senegara, internet lambat bahkan sering nggak ada, jalan banyak yang rusak berat, dan tidak semua berbahasa Inggris. Perlu diketahui, provider seluler Indonesia saya nggak nyala di Pakistan dan kartu debit bank terbesar Indonesia pun tidak bisa buat ambil duit di ATM manapun di Pakistan.
Kalau Anda muda, kuat, dan punya banyak waktu, silakan menggunakan kendaraan umum ke mana-mana. Saya sih traveling sendiri dan cuma punya 2 minggu. Lalu penginnya memaksimalkan waktu di Gilgit-Baltistan yang bergunung-gunung sehingga bagusnya ditempuh dengan cara road trip, jadi saya pakai mobil dan guide lokal pribadi yang oke banget. Kalau perlu rekomendasi, silakan japri aja dengan syarat jangan nawar gila-gilaan ya?
Namun semuanya itu akan terbayar dengan keindahan alamnya, keramahan orang-orangnya (sampai bikin mewek saking baiknya), serta budaya dan sejarah yang sangat menarik!
Tulisan selanjutnya nantikan di blog ini ya?

63 Comments

  • Perlian Erlangga
    September 22, 2019 6:43 am

    nice informai, sangat berguna untuk pengetahuan,

    oh iya gan
    jagan lupa gan kunjungi website kampus kami ya https://www.atmaluhur.ac.id

  • henny
    September 25, 2019 1:29 pm

    ..tahun lalu 2 minggu di Karachi, orgnya baik2, good food,,dan hujan.. so romantic…
    Biryani, Chicken Tikka, Capati dan Lassi…..

  • Aulia Andhini
    September 25, 2019 2:03 pm

    terimakasih infonya, sangat bermanfaat.
    kunjungi juga website kampus kami di https://www.atmaluhur.ac.id

  • meilindaekasari
    September 26, 2019 10:13 am

    terimakasih infonya sangat membantu,
    jangan lupa mampir ke website kampus saya di
    https:/www.atmaluhur.ac.id/

  • meilindaekasari
    September 26, 2019 10:15 am

    terimakasih banyak infonya semoga membantu,
    jangan lupa mampir ke website kampus kami di
    https:/www.atmaluhur.ac.id/

  • Trackback: JALAN-JALAN KEMANA DI PAKISTAN? – Ransel traveller
  • Anonymous
    October 16, 2019 4:47 pm

    Total harus punya Budget berapa klo mo jalan2 ke pakistan ?

Leave a Reply

Leave a Reply