Bagian mana TNT3 yang direvisi?

Setelah mendapat kabar bahwa buku “The Naked Traveler 3” ditarik dari peredaran untuk direvisi, maka pertanyaan selanjutnya yang muncul adalah: Bagian mana TNT3 yang direvisi?

Konon setelah ditimbang-timbang, akhirnya ‘hanya’ tulisan berjudul “Mandi Bugil Rame-Rame” yang direvisi.
Perbedaan TNT3 edisi ‘orihinal’ dan edisi ‘revisi’ sebagai berikut:
– Judul “Mandi Bugil Rame-Rame” di edisi original berubah menjadi “Onsen, Mandi Rame-Rame” di edisi revisi. *padahal mandi itu bugil, bukan?*
– Tulisan tersebut di edisi original ada di hal. 20-24, di edisi revisi ada di hal. 21-24. *ketauan ngejarangin spasi nih*
– Di edisi revisi bagian akhir tulisan dibabat sekitar 5 paragraf. *cerita tentang ‘onsen cewek-cowok’ dianggap terlalu vulgar*
– Pada paragraf ke-4 bagian akhir, kalimat “rambut kemaluannya gondrong-gondrong” diganti menjadi “malas bercukur”. *ih, malah tambah jijay!*
Kalimat terakhir “dan pastinya diserbu FPI!” dihapus. *padahal pasti beneran tuh*

Buku TNT3 yang saat ini beredar di toko-toko buku semuanya adalah versi revisi.
Tapi jangan khawatir… bagi yang sudah punya TNT3 edisi revisi dan masih penasaran tulisan versi awalnya kayak gimana, bisa klik di sini.

Silakan berkomentar, bagaimana menurut Anda?

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

59 comments

  • jadi yang kubeli yang versi censored dong. *kecewa*
    pantes gampang banget ngedapetin buku 3

    padahal sempet heran, katanya di banned tp kok bukunya malah buanyak. *bukan strategi pemasaran ya #geplak

    Reply
  • Waktu itu temen yg memperkenalkan aku buku ketiga ini jg langsung dpt highlight tulisan ekspresi seorang Trinity lewat kata ini.Lumayan, Udah dapet versi gondrongnya….hehehe

    Reply
  • nggak nyangka, kirain yang direvisi ttg jambi gagap pariwisata atau mkn b2 di ujung sumatera.. woaanneehh.

    Reply
  • Ya ampuun cuma bagian ini yg di sensor? Ga penting banget sih. Karya2 Djenar, atau Ayu Utami jauh lebih vulgar tapi ok2 aja tuh….

    Reply
  • Malas bercukur? Itu jelas banget bukan kata-kata Mbak Trinity… kalo yg gondrong itu lebih pas dech, Mbak.. hihihi… 🙂

    Reply
  • Gak dapat edisi gondrong, tapi seneng karena jadi tau bagian yang disensor, gak penasaran lagi 🙂 *masih gak ngerti kenapa harus disensor,tidak ada eksploitasi kok dibagian itu*

    Reply
  • Ga abis pikir kenapa disensor… Any way bus way terima kasih ya mba udah upload disini ceritanya, jadi ga penasaran lagi ????(?.??)?????é??(?.??)?????é????

    Reply
  • Njaelaahh..
    Kirain apanya…
    Cuma yang onsen doang tah? 😛
    negara timur… biasalah…
    Tapi herannya, adegan cium2an (udah ancang2 ML lagi) di HBO kok diijinin ya?

    Reply
  • weleh-weleh buku TNT 3 yg oranye, ternyata saya juga dapetnya versi revisi. versi “onsen” dan “malas bercukur” hehehehe. tp versi orihinalnya saya print out deh, untuk ditempel di edisi revisi. thanks mbak Trinity

    Reply
  • Begitu tahu TNT3 muncul langsung titip mantan bos di Jkt beliin *mentang mentang udah mantan =P
    Dia heran knp ngebet banget (tar kan bukunya bakal ada di semua kota Ree..ngebet benerr–ucap beliau)..soalnya nihh, eike curiga bakal dipaksa revisi, jadi ai harus punya yg terbit pertama. Untunggg gw keukeuh!
    Dan sekali lagi ke-norak-an terjadi, TNT3 kena banned..idih, apa kabar seri Harlequin hoi! Apa kabar novel-novel model S*ndr* Coklat, eseterah, esetereh.
    Susah emang, munafik itu obatnya belon ditemukan, cih *ngelap ingus

    Reply
  • sabar aja mpok TNT3….mungkin bagian sensornya lagi sensi…. artinya buku TNT banyak yg ngekonsumsi, jadinya kena sensor…kalo buku abal2 mah, kaga bakal dicari2 alesan buat ngerevisi….:D

    Reply
  • wah nyang nyensor kebablasan, bayangannya terlalu jauh..wong kalo dibaca malah ketawa ngakak…bravo trinity, aq gak dapet nih versi ori-nya….

    Reply
  • Udah pernah baca di blognya sih.. tapi tetep masih kekeuh mau yang versi original. *ga mungkin juga, udah ditarik ya* huhuhuhu…yang TNT 1 juga dapetnya yang revisian #EdisiCurcol :((

    Reply
  • Ah, asli lebay banget itu.. padahal buku2 lain yg bener2 ‘menjurus’ aja masi banyak dijual bebas.
    Untung aku udh baca di blog..hehe, jdi ga penasaran.
    Yang sabar ya Mba.. itu emang resiko jd orang terkenal–banyak yg syirik sama kesuksesan nya ;p

    Reply
  • Pingback: Buku Terlarang « destinugrainy

  • mba T… dari awal khan memang udah ada yang memprediksi tulisan tsb tidak akan lolos sensor…
    ternyata…. kejadian juga deh…

    Reply
  • Tenang mba T…di banned malah bikin orang penasaran,dan rame2 menyerbu bukunya mba T,Aminnn….!!
    Tetep semangat dan tetep jalan2 ya mba T..

    Reply
  • setelah merayu petugas Gramedia, akhirnya dapet tuh yg versi original …..
    kesan gw sih….sekali gokil teteeeepppp gokil
    hehehe

    Reply
  • ahhhh gitu aja disensor,,kirain ada yg heboh bngt smpk perlu disensor segala…untungnya bs baca verso ori nya di blog…tx ya mb T

    Reply
  • Buku ini malah sesuai dengan umur saya yang sudah cucok baca bacaan ‘dewasa’, ah nga menjurus juga kok, masalah pornografi di Indo mah malah jadi rancu, keep fighting mbae! ^^

    Reply
  • Hidiiihhhh…. yang lebih parah mah banyaakkk… lagian ini kan bukan untuk anak umur dibawah 13 tahun….

    Secara target pemasaran orang yang mau traveling atau bercita2 atau hobi traveling yang opasti dah ngeliat banyak hal, yang keriting atau rebonding…. harus terbuka pikirannya!!!

    Yang nyensor sirik kali, gak pernah jalan2, tohh di sungai di desa2 orang juga pada mandi bareng di pinggir sungai pake kain basahan doang… afdol ahjaaa…

    sutralah!! sukksess mbak!!

    Pikachu
    http://backpaker-girls.blogspot.com

    Reply
  • tukang sensor di indonesia gimana sih? bingung gw.
    film-film horor mesum banyak beredar, gak diapa2in. giliran buku akun perjalanan ada kalimat aneh dikit disuruh tuker. cape deee…

    Reply
  • padahal sebelum TNT3 diterbitin, gw udah baca versi blog di sini tulisan “Mandi Bugil Rem-rame” dan gak sama sekali berkesan porno.. yang ada malah kocaaak abis. ah ya sudahlah..

    Reply
  • hehe.. gimana kalo tiap mo nerbitin buku d edit dl rame2, takutnya ada kosakata yg ga lolos sensor lg huehe… 😀

    Reply
  • Dari poin-poin yang Anda tulis saya jadi mempertanyakan apa kepentingannya mereka menyensor buku Anda, saya mengendus modus politisasi, kultur tertutup (pemasungan hak menyampaikan pendapat) yang kentara di Indonesia dan konflik ideologi di penyensoran tersebut.

    Saya jadi ingat novel tulisan A Fuadi tentang hasil inspirasi dari Pondok Gontor itu lalu dilanjut di novelnya yang kedua tentang jalan-jalannya keluar negeri, disana juga ada yang menceritakan tentang bagaimana si Rusdi menjadi jijik lalu pulang kembali ke tempat mereka nginap karena telah tidak sengaja melihat bule-bule sedang mandi telanjang barengan untuk tidak jadi melaksanakan niat Rusdi untuk berenang. Dan “adegan” dilanjutkan dengan ditertawakan. Novel beliau disambut dengan begitu antusiasnya di Indonesia sampai-sampai mendapat penghargaan. Saya jadi mengendus kalau ideologi yang dikedepankan Islam, yang tidak boleh membuka aurat apalagi mandi telanjang bareng-bareng di tempat umum, inilah yang menang di Indonesia.

    Tapi mengapa novel A Fuadi aman-aman saja, saya pikir itu mungkin karena cara penyampaian beliau, maklum mantan anak HI berprestasi lagi plus mantan anak Pondok lagi. Beliau bisa menjabarkan betapa diluar negri kebebasan berpendapat dan menghargai perbedaan pendapat dengan baik sehingga lebih bisa diterima di Indonesia tanpa harus buang-buang waktu buat sensor segala. Padahal dalam hidup ini kalau warna cuma satu warna hitam doang tidaklah hidup namanya, musik kalau nada “do” doang tidak jadi musik yang diminati dia, inilah mengapa saya sebut Anda adalah korban dari kultur tertutup. Hak penyampaian pendapat Anda sudah dipasung dengan cara buang-buang waktu tersebut. Ayolah sekarang sudah era informasi, apa Indonesia mau jadi seperti di Cina sekalian? Tutup (sensor) sekalian semuanya Facebook, Google, dan banyak lagi semuanya teknologi di jaringan komputer Internet (termasuk yang terkait dengan Internet yaitu komputer, laptop, PDA, HP, SmartPhone, BlackBerry, iPhone, ATM) yang sudah banyak dukung kelancaran banyak pihak di Indonesia demi kepentingan murni dalam negri sendiri!

    Dan kalimat “dan pastinya diserbu FPI!” apa yang salah??? Saya juga setuju dengan kebanyakan rakyat Mesir yang tidak pro terhadap gerakan Anti Terorisme Amerika karena saya sendiri juga belum jelas apa itu definisi/terminologi teroris. Apakah kalimat tersebut terdengar seperti memprovokasi??? Buat saya kalimat tersebut lebih mengungkapkan fakta. Saya jadi bertanya-tanya dengan tanda tanya besaaar sekali??? Apa yang salah???

    Dengan berpendapat begini pun sudah ada yang mencibir saya, “Oh itu lantaran kamu sudah terlalu sering/kelamaan di luar negri, sampai A Fuadi yang baik-baik begitu kamu jelek-jelekkan!”. Oh, saya juga bisa bilang, “Oh jadi yang paling benar itu adalah yang dalam negri terus?? Dan yang hanya berpendapat pada satu dan tidak mau menghargai pendapat yang lain?? Begitu? Saya malah merasa memuji-muji A Fuadi daripada menjelek-jelekkan kalau Anda ingin lebih mementingkan perasaan, malah jadi kayak mempromosikan novel A Fuadi disini, padahal saya tadi hanya ingin mengemukakan fakta.”

    Tuch, jadi politis juga kan?!

    Reply
  • cihuyy, alhamdulilah karena ketemu mbak trinity langsung, saya beli buku versi bredelnya.. hehe. pas saya ke GRAM** ternyata banyak yg dipotongg! wahh ga seru jadinya..
    sukses buat mba trinity! ^^

    Reply
  • Lebih suka yg di tarik, gaya bahasa nya ceplas ceplos. Kaya lagi dengerin temen cerita.. Lebih seru. Semoga edisi revisi ngga menghilangkan serunya.
    Thanks for sharing with us

    Reply
  • Wah, malah baru tau kalo ada TNT3, scr dah lama gak ke toko buku. Barusan baca versi original-nya…haha…nekad bener itu masuk ke onsen ce-co….Sayang bgt bagian itu direvisi, justru hal2 yg diungkapkan scr jujur & keluar dr hati yg bikin sebuah karya seni itu jadi “hidup”. Sukses terus buat Ms.Trinity, ditunggu karya2 selanjutnya, biar karyanya terus menjadi inspirasi buat para traveler2. Skrg kabur dulu dah mau ke toko buku….beli TNT3 😛

    Reply
  • hallo Ms. T…seperti kebanyakan yang udah komen di atas, aku kok bukannya mikir porno lho, malah ngakak abis n nahan-nahan ketawa (Secara bacanya di kantor) walaupun udah lebih 2 kali baca cerita ttg onsen itu…But what ever happened, keep writing with your “naked writing” style..We do love it…:)

    Reply

Leave a Reply