Mandi bugil rame-rame

Myojinkan open air bath

Yang saya tahu sebelumnya, onsen adalah mandi ala Jepang. Padahal onsen artinya adalah hot spring atau sumber mata air panas di Jepang yang dialirkan ke tempat pemandian umum. Dengan banyaknya gunung berapi di Jepang, onsen mudah ditemukan di mana-mana, terutama di daerah pedesaan. Untuk buka onsen harus ada lisensi khusus atas 19 kandungan mineralnya dan banyak onsen yang buka 24 jam saking lakunya. Onsen dipercaya dapat menyembuhkan penyakit, seperti sakit persendian, sakit kulit, sampai diabetes. Dulu onsen hanya sekedar tempat mandi umum, tapi sekarang telah menjadi gaya hidup orang Jepang dan sumber pemasukan industri pariwisata.

Pertama kali saya mencoba onsen bersama cewek Jepang bernama Kyoko di sebuah hotel di Takayama jam 10 malam. Teman saya, Riki, via bbm bilang bahwa onsen melarang orang bertato masuk karena takut disangka anggota Yakuza. Lah, udah jauh-jauh ke Jepang masa gara-gara bertato saya nggak bisa nyoba onsen? “Diplester aja!”, usulnya. Lah, mau seberapa banyak plester untuk nutupin? Apa ntar malah keliatan kayak punya penyakit kulit? Saya pun mengaku kepada Kyoko kalo saya punya tato. Dia bilang, “Blagak cuek aja, kan kamu orang asing yang nggak ngerti peraturan.” Saya mengangguk setuju dan berjalan pede masuk ke onsen.

Kyoko mengajari dos and don’ts onsen. Pertama, kita kudu pake yukata (kimono casual berbahan katun) yang disediakan hotel dan membawa handuk kecil. Onsen terbagi dua, untuk wanita (kain di pintunya warna merah) dan pria (warna biru). Sampai di ruang ganti, disediakan keranjang untuk naro baju. Nah, mulai dari situ lah kita harus bugil-gil-gil all the way! Ya memang begitulah peraturan di onsen: semua orang harus bugil. Pake kolor atau bikini aja ga boleh. Saya agak risih juga. Gimana dengan lemak dan gelambir saya? Selulit saya keliatan dong? Tapi cewek-cewek di situ cuek aja jalan melenggang tanpa selembar benang, pun tidak berusaha menutupi pake tangan. Tentu saja di situ saya yang paling gendut dan berkulit paling gelap dibanding mereka yang langsing, putih, mulus, tanpa selulit. Meski etikanya kita tidak boleh menatap langsung tubuh orang lain, tapi dengan banyaknya orang seliweran di depan mata ya mau nggak mau pasti ngeliat. Dan.. ternyata cewek-cewek Jepang itu rambut kemaluannya gondrong-gondrong semua! Hahaha!

Dari situ kita menuju ruang mandi. Ruang ini tidak bersekat tapi di sepanjang sisinya berjejer cermin, shower, dan dingklik (kursi pendek kecil). Peraturan sebelum onsen, kita harus mandi dulu di bawah shower sambil duduk di dingklik karena dilarang mandi berdiri karena bisa nyiprat ke orang sebelah. Di situ disediakan 3 botol besar berisi sabun cair, sampo dan conditioner. Biasanya bermerk Shiseido atau Kanebo – merk mahal kalo di Indonesia padahal di Jepang merk sejuta umat. Si handuk kecil itu ternyata dipake sebagai penggosok sabun di badan. Abis mandi bersih dari ujung kepala sampe ujung kaki, baru deh boleh nyebur ke dalam kolam onsen.

Kyoko mengajak saya langsung ke rotenburo (outdoor bath pool). Weh, dengan suhu udara 5°C dan dengan bugil begini saya berlari sambil teriak-teriak kedinginan. Suhu onsen itu berkisar antara 42°C sampai  50°C, jadi cukup panas untuk berlama-lama di dalam, apalagi saya yang gampang pingsan akibat darah rendah. Airnya ternyata memang beda. Ia tidak berbau sama sekali tapi berasa licin karena kandungan mineralnya. Di dalam kolam ya nyampur aja sama cewek-cewek lain. Kegiatannya ya sambil ngerumpi atau memandang bintang-bintang. Dari kolam outdoor, kami pindah ke kolam semi outdoor, lalu terakhir ke kolam indoor. Abis itu pake baju lagi dan pindah ke ruang kosmetik dimana disediakan alat pengering rambut dan aneka lotion wajah.

Sejak itu saya jadi ketagihan onsen. Di Shizuoka dan Nemu-no-sato, hampir setiap malam saya bela-belain onsen. Saya sudah tidak merasa risih lagi meski gendut. Badan rasanya jadi enaak banget, apalagi abis seharian jalan-jalan. Abis onsen, rasanya jadi relaks, lemas, ngantuk, dan enak tidur. Kulit juga jadi mulus lho!

Eh blakangan saya baru tau kalo ada juga onsen yang campur cewek dan cowok. Uh, adrenalin saya langsung mendidih! Dengan memangku nama “naked traveler “ rasanya nggak mungkin saya lewatkan. Di Myojinkan, datanglah ajakan onsen bersama dari seorang pria Jepang lumayan ganteng bernama Yoshi. Dengan deg-degan, saya terima ajakannya. Rupanya onsen itu berada di outdoor, persis di sebelah kanan pintu masuk hotel dan menuruni anak tangga. Sekelilingnya adalah pagar kayu dengan jarak yang jarang-jarang. Buset, kalo ada yang niat ngintip pasti keliatan tuh semua yang bugil di onsen!

Dengan baju yukata dan sendal bakiak kayu, pelan-pelan kami turun. Lah, nggak ada kamar mandi. Bahkan ruang gantinya pun jadi satu. Mampus! Si Yoshi maen cuek aja buka baju sampe bugil di depan mata. Malah sempat ngajarin, “Supaya nggak kaget dengan panasnya air, kamu harus ambil gayung ini dan membasuh diri di sini.” Blah, dia bilang begitu sambil jongkok bugil di depan saya. Pantatnya boleh juga. Gluk.

Saya membiarkan dia nyebur dulu di kolam, baru buru-buru saya buka baju, banjur air pake gayung dan nyebur. Di dalam kolam yang airnya cuma sedalam setengah meter, dia santai aja ngobrol-ngobrol di sebelah saya. Sementara saya sibuk “membenamkan diri”. Sisa tubuh bagian atas saya tutupi dengan tangan, lalu kaki pun membentuk kepang. Ealah, beberapa laki-laki lain pun ikutan nyebur di kolam… dan baru sadar bahwa saya cewek sendiri di situ! Auoooo…!!!

Tak berapa lama Yoshi naik dan duduk di atas batu-batu pinggir kolam. Dari situ pun dia cuek aja ngobrol, sementara pandangan mata saya tepat sejajar dengan.. anunya! Nah, menurut lo.. kalo ada yang ngajak ngobrol dengan posisi gitu, mata saya harus ngadep mana coba? Mana dia nggak ada usaha untuk menutupi apapun di badannya lagi. Pede abis! Eh by the way, keliatan perutnya kotak-kotak lho! “Kita harus mengontrol diri sendiri, kalau merasa kepanasan, kita harus naik sebentar,” katanya. Terserah deh, neek! Gimana caranya naik-sebentar-dan-duduk-di-atas-batu? Di dalam air aja susah nutupin, gimana di atas batu? Hihihi…

Saya jadi berpikir, kalau onsen ini sudah jadi budaya Jepang ratusan tahun, berarti mereka memang cuek dengan ketelanjangan. Kalau dari kecil sudah biasa melihat ketelanjangan, mungkin di sana nggak ada tukang ngintip atau bahkan pemerkosaan. Bukankah yang ditutup-tutupi justru bikin orang penasaran dan malah ingin “membukanya”? Seandainya onsen ada di Indonesia, pasti jadi sumber intipan orang, dan pastinya diserbu FPI!

157 comments

  • saya stay di jepang,tp belum pernah ke onsen yg nyampur..(kebetulan dah menikah ya) padahal pengen juga liat..hahha penasaran..tp saya gak begitu suka onsen krn panasss n malah agak pusing mungkin krn tensi rendah kli ya..paling tahan 15menit langsung udahan..
    n saya prh disamperin juga sama ibu penjaga onsen krn rambut saya digerai krn panjang rambut kita harus dikuncir tapi ditegurnya baik kok, saya langsung dikasih karet rambut..jd biar gak ada rambut yg rontok gitu kali ya maksudnya..

  • lagi ngantuk ngantuk jam 1 dini hari,baca cerita ini langsung melotot plus nyengir nyengir sendiri,.. kocak abis,parahhhh di jepang ada yg campur gitu,..mungkin mereka sdh biasa x

  • Pengalaman seru nan menarik.. Salut buat naked traveller yg satu ini.. Lain waktu saya pengen nyobain juga ah keliling dunia ala naked traveller..

  • kalau baca di media banyak loh kasus pemerkosaan di jepang, penyebabnya karena pelajar di jepang pake roknya mini2 banget tapi anehnya itu peraturan dari sekolah! nah lo jadi serba salah deh.. btw nice share mbak, saya ngakak bacanya haha :D

Leave a Reply