Jadi monster pas berhaji

by Nurul Rahmawati*

Nurul (paling kiri) di bus bersama teman2 sekamar

Nggak banyak orang Indonesia yang berangkat haji di usia muda. Padahal, haji adalah totally Ibadah Fisik banget! Bayangin aja, selama Haji, kita kudu ngelakoni Thowaf (muterin bangunan Ka’bah selama 7 putaran), plus sa’i (jalan cepat antara bukit Shofa dan Marwah) juga selama 7 kali.

Bangunan Masjidil Haram yang luas banget itu, juga kudu ditempuh dengan berjalan kaki. Kebayang kalo yang harus ngejabanin itu semua adalah nenek-nenek berusia 70-an tahun, lumayan bikin encok rematik jadi kumat bukan? Syukurlah, saya diberi kesempatan oleh Tuhan untuk berhaji di usia yang masih lumayan “pagi”: 29 tahun. Walaupun bobot bodi saya lumayan bikin ngos-ngosan—berat saya 69 kg dengan tinggi badan 155 cm, tapi, saya kan masih muda banget jadi saya optimis dan super-pede dengan perjalanan Haji pertama saya ini.

Ternyata, di Mekkah, saya kudu nginep di maktab (penginapan) di kawasan Syisya yang berjarak sekitar 6 kilo dari Masjidil Haram. Untungnya, gara-gara lokasi yang cukup jauh, saya dapat cash back dari pemerintah RI senilai 700 reyal. Selain itu, untuk menjangkau Masjidil Haram cukup naik bus Saptco 2 kali, dengan rute: Syisya-Terminal Mahbaz Jin, lalu ganti bus lagi, dengan jurusan Terminal Mahbaz Jin-Masjidil Haram. Busnya gratis pula. Jadi, pemerintah Indonesia menyiapkan sejumlah armada bus dengan rute yang disesuaikan berdasarkan lokasi maktab. Karena maktab saya bernomor 203, maka saya kudu naik bus nomor 2, jurusan Syisya. Nah, di Syisya itu bercokollah ribuan umat manusia yang juga pengin naik bus gratisan dengan destinasi yang sama: Masjidil Haram. Namanya aja bus gratisan, butuh perjuangan ekstra untuk bisa nangkring manis di dalam bus, baik dalam perjalanan dari maktab ke Masjidil Haram, maupun sebaliknya.

Apa aja kendalanya? Tentu perkara antre. Untuk bisa nangkring manis di dalam bus, kita musti baris-berbaris di sekujur line yang disediakan petugas haji di kawasan Bab Ali (pintu Ali) di Masjidil Haram. Antrinya bak ular naga panjangnya bukan kepalang! Tapi namanya manusia itu susaaahh banget diatur. Ternyata selama di Arab Saudi, beberapa dari kita justru menjelma menjadi “Monster”. Meski sama Pak Ustadz bolak-balik diceramahin bahwa kita kudu melatih kesabaran selama Berhaji, wew, ternyata slogan “Orang Sabar Disayang Tuhan” kagak berlaku manakala kita antre bus.

Pernah tuh, saya antre dengan rapih-jali, tiba-tiba seorang manusia slonong boy di sebelah saya, ia dengan cueknya nyerobot! Sabar, sabar Bu Haji… saya cuman bisa membatin. Eeh beberapa detik setelah itu, muncul segambreng manusia yang nyerobot juga. Terang aja, kami yang udah hampir mati berdiri saking lamanya antre, langsung muntab. “Woooiii… antre woooiii!”, kami pun koor neriakin si tukang serobot. Entah pura-pura budeg atau emang budeg beneran, tuh orang kagak ngeh dan nggak meduliin teriakan kita. Langsung aja saya samperin mereka, “Pak, antre tuh baris ke belakang, bukan baris ke samping. Di sekolah pernah ikut upacara bendera gak seh?”

Lain waktu, ada nenek-nenek yang ngantri di belakang saya. Hmm, enak nih, kalo nenek-nenek biasanya sopan. Lah, ternyata dugaan saya meleset! Biar kata nenek-nenek, dia tetep dengan pedenya dorongin badan saya yang segede gaban ini. Saya pun nyolot, “Rese deh! Nek, saya tuh bisa jalan sendiri, nggak usah didorong-dorong kenapa?”. Dan dengan manisnya, tu nenek malah melengos.

Setelah antre-mengantre yang super ngeselin itu, kami menanti detik-detik yang menegangkan untuk keluar dari Bab Ali. Jadi, para petugas itu membentengi kami yang lagi ngantre ini dengan sebingkai rantai. Manakala rantai penghalang itu dibuka…. Gruduuuuggg, para jamaah haji ini lepas begitu saja, kayak kuda dikeluarin dari kandangnya! Lalu, kita musti dorong sana-dorong sini, demi mendapatkan posisi wenak di dalam bus. “Kalo lo pengin dapat tempat duduk di bus, maka lo kudu agresif!” gitu kata salah satu temen sekamar saya. Jadilah, sikut sana, sikut sini sambil lari-lari ngejar bus.

Dapat kursi di dalam bus bagaikan secuil surga yang dilemparkan Tuhan ke muka bumi. Jadilah, kalo pas lagi hoki dan dapat tempat duduk, saya merem-meremin sekujur indra penglihatan, dan pura-pura bego ajalah, biarpun ada jamaah lain yang meminta belas kasihan untuk ikutan numpang duduk. Tapi, kadang, suka terbersit perasaan pengin nolong juga, apalagi kalau yang pasang tampang ‘melas jaya’ itu adalah nenek-nenek yang kliatan lemes banget gara-gara kurang oksigen pas antre di Bab Ali.

Belum lagi kalau kebetulan kita satu bus dengan jamaah dari negara lain, misalnya Turki atau Iran yang badannya segede alaihim. Tenaganya jos markojosss! Jangan coba-coba sikut-sikutan ama mereka, dijamin kita bakal dikepret.  Pernah nih, saya coba berusaha “asertif” dengan tetep keukeuh ambil giliran saya untuk naik bus. Apa yang terjadi kemudian? Saya disikut, plus dapat bonus lirikan tajam yang seolah-olah mengatakan, “Apaan lo? Orang Indonesia bodi kontet kayak gitu mau coba-coba lawan gue?”

Eniwei, justru suka-duka selama antre bus yang kayak ular naga panjangnya; sikut-sikutan antar jamaah; dan watak asli kita yang keluar selama di sana, adalah hiburan yang lumayan memorable selama saya berhaji. Kalau udah kumat betenya gara-gara capek antre dan lari-lari kejar bus, saya coba alihkan dengan ngobrol bareng mas-mas Temus alias Tenaga Musiman, yang jadi petugas transportasi di Arab Saudi. Mas-mas ini adalah orang Indonesia, kebanyakan mahasiswa Al-Azhar University, Kairo, Mesir, yang memanfaatkan libur kuliahnya dengan cari ceperan di Arab. Lumayan enak diajakin ngobrol, bahkan saya kerap diajarin beberapa kosakata Bahasa Arab. Maklum, sopir bus gratisan itu kebanyakan orang Sudan yang ga bisa berbahasa Inggris. Efek positifnya bisa ditebak.  Saya gak perlu bingung-bingung manakala nyuruh sopir bus buat berhenti di depan maktab. Bonusnya adalah, tatapan mata kagum dari penumpang lainnya, “Wah, ternyata mbak ini bisa bahasa Arab tho? Lulusan pesantren mana yak? Pasti dia hafal Quran juga.” Hehehe… saya pun turun dari bis dan melenggang dengan jumawa.

_____
*Nurul Rahmawati, mantan jurnalis Jawa Pos, SCTV, media relations PT HM Sampoerna Tbk., Marketing Communication Manager di Lembaga Manajemen Infaq (LMI). Saat ini memilih menjadi freelance marketer agen perjalanan umrah & haji plus, biar gak ribet ngajuin cuti dan karena terinspirasi dari Trinity. Cita-cita yang paling mulia adalah pengin traveling keliling dunia dengan putra semata wayangnya, Sidqi, kini 4 tahun.

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

38 comments

  • Beruntung dulu maktab sy gak terlalu jauh dr masjidil haram, jadi pulang pergi cukup jalan kaki. Btw memang enak kalo kenal dgn petugas2 disana, baik yg org Indonesia atau org Arabnya, kami sering dibantu dlm banyak hal gara2 kenal sama petugas2 ini. hehe…

    Reply
  • Hai Mbak Asty…
    Maktabnya di Misfalah ya?
    Hmm, sodara saya juga ada yang di sono.
    Tapi, ya itu tadi mbak, gara-gara ada perjuangan dan struggling spirit kala naik bus, jadilah saya punya tulisan yang lolos seleksi jeung Trinity. Heheheh… *senyum*

    Reply
  • wah, kocak bgt mbak ceritanya 😀
    pantesan aja banyak jemaah haji dari Indonesia yang meninggal dunia di sana soalnya memang jemaah haji kita banyak yg sdh tua-tua. pasti gak sekuat anak muda klo disuruh ngantri dan melakukan rukun haji.hehehe.

    Reply
  • Two tumb up deh. Huahahaha ngak pernah nyangka kalau sebuah perjalanan ibadah haji bisa dikemas dengan sedemikian menarik dan kocak nya.
    Ayo mbak ditulis serius sapa tau bisa jadi buku..

    Reply
  • @Prahesti: Bisa jadi Mbak.. Makanya, better naik haji tuh pas masih muda-muda gini… enak deh, bisa bantuin yang udah sepuh-sepuh juga.

    @kei: Tingkiu, doa yang sama untukmu darling 😉

    @ali: Yo’ai.. Begitulah manusiaa… *sambil manggut-manggut takzim*

    @Al-Hakim: Matur tengkiu Pak.. Iyah, ini masih mau nulis lagi, siapa tau Bentang mau nerbitin buku saya yang bertitel “Biar Funky, Tetep Haji” *ngarep dot com*

    Reply
  • assalamu alaikum nurul..
    salam kenal…hehe…jd ingat perjalanan haji bersama ortu 13 tahun yg lalu…tepatnya tahun 1998….qiqiqi jadi geli sendiri deh….yang namanya musim haji pasti rame banget deh..ga seperti umroh yang bisa dilakukan kapan saja…^^
    apalagi di masjid Nabawi, jamaah pria dan wanita memasuki masjid dari pintu yang berbeda…karenan area sholat untuk wanita biasanya penuh dan kita pengen dapet tempat jadi kita bertiga (aku, mama dan nenek) ke masjid sekitar satu jam sebelum azan…kita dah dapet tempat sambil sandaran pula ke dinding ..jiyaaahhhh ternyata datanglah ibu2 yang dengan enak naro pantatnya didepankuuuu….nangislah daku….
    nenekpun ikutan marah sambil bilang ,”pergi deh dari sini, cucuku ga bisa sholat tu gara2 kamu….”(pake bahasa daerah)
    hihihi….tapi ya teteup ajaaa kekeuh g mau pergi ….
    sabar….itu deh intinya tapi ya tetap aja akhirnya marah (menjadi monster)klo dizholimi mulu….:P kalo mau dapet tempat ya dateng ke masjid sebelum azan apalagi kalo di masjid Nabawi..^^
    bty ditunggu postingan berikutnya…^^
    wassalam

    Reply
  • @Nida: Waalaikumsalam…
    Hihihi… iya tuuh, soal haji-umrah pasti storinya banyaaaaakk banget, apalagi daku kan waktu itu brgkt haji reguler, yg mana, daku berada di Arab (Mekkah-Madinah-Jeddah) selama 40 hari! Pff, storynya, mulai dari yang ngeselin, bikin haru, ketawa guling-guling, ada semua dahh…
    Yuk, naek haji lagiiii *rindu*

    Reply
  • nurul, apa kabar…masih inget gak?
    udah lama bgt soalnya..
    seneng bgt bisa ketemu lagi, sapa tau kapan2 bisa jalan bareng..see u soon,nurul..

    Reply
  • hahahahaha lucu banget mbakk… sumpah berat!!!!. bgai kita yg belum kesana mungkin mikirnya ikh kok mw haji kelakuannya gitu tpi belum tentu klo kita yang dist bs sabar. mungkin bukan jd monster mbak tpi malah jadi HULK, ampe petugas2x juga di singkirin semua biar lancar,,, hehehe salam kenal mbak….

    Reply
  • @Anshar: Iyaaahhh, awalnya saya juga udah niat banget “mau jadi orang baek-baek” selama di Tanah Suci, heheh, tapi gak kesampean 100%. Hahahah. Eniwei, kata Umar Bin Khotob, bersikap ‘asertif’, tegas, itu juga salah satu ciri orang baik kok. Ya kaann? 😉

    Reply
  • yang penting mbak ngelakuin sebagian or sedikit daripada nggak sama sekali.. aku jg sering denger cerita kakakkku yang dah naik jhi bahwa yang paling parah tukh klo lagi mw tawaf or k hajar aswad coz musti rebutan ma orang2 arab yang segede gabang “minjem istilahnya mbak trinity” klo orang indo mah lewat palagi katanya klo ktmu ma bapak2 yang dari india or asia selatan gt yang tinggi banget jadinya kita2 ni sukses berat nyium bau badan n yang paling parah klo pas dibawah keteknya mereka wah baunya luar biasa tukh, parfum 5 botol mah lewat mbak. untungnya nggak pada pingsang ya?!!!!!! hehehehehehehehehhe

    Reply
  • yang penting mbak ngelakuin sebagian or sedikit daripada nggak sama sekali.. aku jg sering denger cerita kakakkku yang dah naik haji bahwa yang paling parah tukh klo lagi mw tawaf or k hajar aswad coz musti rebutan ma orang2 arab yang segede gabang “minjem istilahnya mbak trinity” klo orang indo mah lewat palagi katanya klo ktmu ma bapak2 yang dari india or asia selatan gt yang tinggi banget jadinya kita2 ni sukses berat nyium bau badan n yang paling parah klo pas dibawah keteknya mereka wah baunya luar biasa tukh, parfum 5 botol mah lewat mbak. untungnya nggak pada pingsang ya?!!!!!! hehehehehehehehehhe

    Reply
  • Mba, saya ini orang kristen, tapi saya ingin melihat kabah/mecca itu seperti apa. Jadi saya mau tanya nih untuk memasuki Mekkah itu apa ada pengecekan tidak (bukti untuk orang moeslim) ?
    Apakah boleh tidak berfoto2 di sekeliling ?
    bagaimana kalau hanya ingin berfoto ria saja ? apa ada yang ngecek tidak ?
    bagaimana dengan visanya kalau saya bukan moeslim ?
    apakah selama di sana bisa jalan2 ke kota lain ?
    apakah harus pakai baju dress yang hitam +cadar jika mau jalan2 keluar kompleks ?
    Apakah bisa pergi ke sana tanpa melalui tur ?
    makasih ya, sorry banyak pertanyaannya 🙂

    Reply
  • @Mbak Deb: Hmmm, hard question. Sebelumnya saya minta maaf ya mbak, karena pengetahuan saya juga masih limited banget 🙂
    Setau saya nih, yang boleh masuk Mekkah emang cuman org muslim/Islam aja. Kemungkinan memang ada pengecekan visa dll. Saya kurang tau persis bagaimana prosedurnya, tapi, setau saya, ya gitu deh, Makkah hanya boleh dimasuki oleh orang muslim.
    Saran saya, mbak ke Madinah atau Jeddah aja. Pemandangan di sana juga oke kok. Banyak landmark yang menarik, such as: Nabawi Mosque, Laut Merah, dll.
    🙂

    Reply
  • @mbak deb: makkah di namakan tanah haram, karna di haramkan bagi orang selain muslim/islam masuk ke kotanya. (menurut ustad pembimbing waktu saya umrah) ^_^

    mbak nurul: pengen juga haji di usia muda mbak..
    semoga doa saya di ijabah ALLAH swt.

    Reply
  • Hiii Mba Nurul..
    aku suka deh baca postingan nya.. nambah ilmu plus bisa bikin ketawa ampe ngakak! seru banget ya mba.. hihihi
    mau dong tips2nya mba supaya bs pergi haji di usia muda..
    Sukses terus ya mba =)

    Reply
  • Mba Nurul, pengalaman yg luar biasa memang ya. Bener juga nek haji dikala muda Alhamdulillah fisik masih menunjang banget:D
    Aku dulu maktabnya ga jauh dari Haram. Kemana” seneng jalan kaki,jajan es krim, makan swarma,ketemu orang sa dunia..pokok’e sueneng poll 😀

    Reply
  • He..he.. Banyakan juga yg nulis dr Sby jd ikutan bangga nih. Memang ketika sy kesana sy juga melihat hal2 yg kontroversi, kadang ngelus dada. Nar benar efek ekonomisnya jd faktor kuat. Waktu itu krn pingin tau kampung arab n makanan khasnya sy sempat mbolos jalan2 ke sari sitin(nggak tahu tulisan arabnya) trus jalan jalan ke perumahan penduduk. Dasar buta bahasa arab pokoknya ngawur dan nawar taxi sambil nunjukin real. Asal pulangnya menuju masjidil Haram beres. Sempat ikutan jamah lain masuk museum( kalo mau masuk harus pakai surat dari maktab- pdhal sdh dg kelompok iuran taxi, masak gagal) juga naik gua Hira. Tapi mmg asyik kalo naik haji waktu muda.

    Reply
  • Mbak Deb, memang Mekah hanya boleh dimasukin Muslim saja(biasanya pekerja non muslim hanya sampai Jedah. Timbul pertanyaan saya lha yg mbangun hilton, zam zam hotel bgmn? Nggak ada yg bisa jwb waktu itu. Jika musim haji pergerakan kita sangat dibatasi, sulit pergi kemana2. Saat itu pingin ke Taib aja saya nggak bisa. Titik pengecekan sangat banyak. Umunya juga taxi sopirnya kagak bisa inggaris. ada buku backpacker haji, tapi itu hanya cara dari mesir ke Mekah, bukan cara backpacker ke Mekah secara umum. Ah seandainya bisa backpacker ke Mekah, disana banyak objek2 asyiik.

    Reply
  • Mba Nurul, Jamaah negara lain semisal Turki emang gede2, pasti kalah d kalo rebutan bis ama mereka. Tapi untungnya, beberapa kali dapat kesempatan sebis sama mereka, justru saya merasa diharga sebagai cewek. Biasanya jamaah laki2 dengan sukarela ngasih tempat duduknya buat saya ato jamaah perempuan lainnya, meskipun kita gak saling kenal. Kalo bangsa sendiri mah boro2, pernah ada bapak2 yang nyerobot ampe nginjek2 nenek2 yang antri didepannya. Bener2 kudu siap fisik dan mental d

    Reply

Leave a Reply