The Naked Traveler

Desperately seeking Tiger Show

Wajah mesum di depan bar mesum, Patong, Phuket

Wajah mesum di depan bar mesum, Patong, Phuket

by TJ*

Beberapa tahun lalu seorang sobat mengunjungi Thailand untuk pertama kalinya. Ceritanya heboh banget. Yang pertama tentang produk made in Thailand yang bermutu bagus tapi murah. Kedua adalah tentang show yang disebut “Tiger Show”.  Apa hubungannya dengan macan? Bukan, Tiger adalah plesetan dari Thai Girl. Sobat saya bercerita dengan sangat mendetail adegan-adegan dalam show itu. Bukan sekedar striptease atau cowok-cewek main kuda-kudaan di atas panggung, tapi pertunjukan vulgar keahlian cewek Thai dalam melatih otot-otot kelaminnya untuk melakukan hal-hal yang tidak terbayangkan (kalau diterangkan secara detail takut bernasib seperti buku The Naked Traveler yang dibredel gara-gara cerita tentang ini). Sebagai pria dengan level ‘omes’ (otak mesum) cukup tinggi, saya jadi tergiur ingin ke Thailand. Tak disangka tahun lalu saya dapat undangan dari kantor untuk mengikuti seminar di Thailand. Horee! Maka sebelum pergi, saya kontak lagi sobat saya tukang kompor Tiger Show itu, dimana persisnya, berapa harganya dll. Katanya cuma bayar THB100 untuk cover charge dan THB100 lagi untuk tips performer-nya. Ekuivalen rupiah tidak sampai 100ribu. Edan tenan murahnya!

Tiba di Bangkok, ‘omes’ saya langsung bekerja. Googling dengan keyword: tiger show thailand. Tapi kok hasilnya mengecewakan. Bukannya petunjuk di mana bisa menonton, isinya malah testimoni dari orang-orang yang kecewa karena show-nya jelek dan akhirnya malah diperas centeng show itu. Cover charge yang katanya murah itu tipuan belaka, nanti di dalam akan ada tagihan macam-macam lagi. Waduh, kok 180 derajat dibanding cerita sobat saya, selain bayarnya murah katanya ceweknya cakep-cakep pula kayak pemain sinetron di Indonesia. Hasil googling menunjukkan bahwa Patpong adalah pusatnya show macan di Bangkok. Lokasi ini dulu waktu jaman perang Vietnam menjadi ‘tempat jajan’ tentara Amerika yang sedang cuti.

Hari belum terlalu malam ketika kami sampai di TKP (tempat kejadian perkara). Suasananya persis di Blok M, ada ruko-ruko di pinggir jalan dan puluhan pedagang kaki lima berjualan di tengah jalan kecil. Pintu-pintu kelab terbuka lebar sehingga orang lalu lalang bisa melihat show di dalam. Calo-calo memanggil-manggil, menunjukkan tarif show yang murah. Tapi di dalam lokasi tampak sepi, boro-boro pengunjung, pemainnya aja belum ada. Hari makin malam, go-go girl mulai pentas. Tapi kok tidak menarik, goyangnya juga males-malesan. Secara umum atmosfirnya tidak nyaman, rasanya seperti di Dolly, kompleks pelacuran terbesar di Surabaya yang menyediakan jasa kelas menengah ke bawah. Duh, benar-benar membuat ill feel. Akhirnya saya menyerah dan pulang ke hotel. Petualangan pertama GATOT, gagal total.

Hari esoknya kami ke Phuket untuk mengikuti acara kantor. Saya googling lagi dan menemukan bahwa untuk show macan ini di Phuket lokasinya di Patong. Di acara kantor, saya mendekati seorang teman cowok bule Aussie dan dia setuju untuk menemani saya nonton. Menjelang berangkat, seorang India yang belum saya kenal mendekati si bule Aussie, “We are leaving to Patong, and there is still one available seat in the taxi for you“.  Eh si Aussie pergi sama si India.  Asem! Dengan segampang itu dia melupakan saya! Saya segera mengajak teman lain, orang Hongkong. Tapi dia menolak, katanya capek. Yah, gatot lagi! Malam itu saya lewatkan dengan menggerutu sambil menonton cable TV di kamar hotel. Sobat kompor saya itu SMS meledek, “Jangan ngaku pernah ke Thailand kalau belum pernah nonton itu”.  Gatot, gatot!

Besok paginya saya mendengar kabar baik. Nanti malam panitia membuat acara jalan-jalan rame-rame ke Patong dan disediakan bus sampai jam 12 malam. Kalau ketinggalan ya silakan nginap di Patong atau pulang naik taksi sendiri. Turun dari bus, saya mengekor rombongan Singapore. Tapi kok mereka jalan terus? Wah, mereka tidak berani nonton show macan. Di luar dugaan, ketemu rombongan si India. “Follow me!”, kata si India sambil masuk ke salah satu bar. Di dalam, musik berdentam-dentum, penonton lumayan banyak. Sekumpulan cewek bergoyang di panggung, beberapa berbikini, ada yang topless dan ada juga yang sudah bugil-gil. Tapi toh saya kecewa. Cewek-cewek itu masih sangat muda, paling baru 15-an tahun umurnya. Rasanya saya jadi pedophilia! Sudah begitu, raut mukanya jelas-jelas menunjukkan mereka orang miskin dari desa, yang pastinya jadi korban trafficking. Haduh, ill feel lagi deh! Di lain pihak, si India dan bule-bule bersorak-sorak gembira.

Satu jam kemudian, si India mengomando, “To the ping-pong show!”. Apalagi lagi nih? Kami keluar dari bar pedofil itu dan menuju bar di sampingnya. Tapi di dalam bar sepi, tidak ada satu penonton, pemain juga tidak tampak. Setelah kami duduk, baru para pemain muncul. Oh no! Cewek-ceweknya tua-tua dan semua berwajah pembokat! Tanpa berpamitan kepada rombongan, saya langsung cabut. Petualangan konyol ini harus diakhiri. Untung pas jam 12 malam sehingga saya bisa naik bus gratis kembali ke hotel. Saya menggerutu kepada salah seorang panitia, “Kok jelek-jelek ya ceweknya di sini?“. Dia menjawab, “Oh, kalau yang cakep-cakep tempatnya di sisi pantai yang lain, nama barnya The Aquarium“. Arrrrghhh, kenapa busnya tidak ngetem di sana saja tadi?!

—–
*TJ doyan jalan-jalan (tapi tidak bisa berenang) dan punya segudang cerita (gila). Namun ia malas bikin blog sendiri sehingga mempostingnya di Anthology TNT sebagai kenang-kenangan. Ini adalah tulisannya yang ketiga setelah ini dan ini.

20 Responses to “Desperately seeking Tiger Show”

  1. December 11th, 2009 at 12:10 am

    patricia says:

    wooo mesum sih.ehehhe.
    dulu aku pas masih smp kelas 2 ke thailand nonton banci show.ih jijik, masa ada banci yang masukin kepala penonton cowo ke dalem roknya >____<
    ewewew

    tapi bagaimanapun thailand tetep ok buat tujuan jalan.murah dan pantainya ok bgt :)

  2. December 15th, 2009 at 6:15 am

    kinch says:

    saya pernah ke thailand dan ‘terjebak’ di pattaya. secara, saya cewek ke thailand sama temen2 yang sama2 dibawah 20 taun juga, jadi kami liat pattaya tu ‘apaan banget.’ akhirnya kami nonton tiffany show yang..ehm.. norak, tapib bancinya cantiknya minta ampun ya! hehehe. sudah sangat malam dan kami takut mau balik ke bangkok malem2,, akhirnya semaleman ngendon di subway dan mcd setelah ketiduran di kursi pinggir pantai yang dingin. ga lagi deeeh…..

    tapi saya salut dengan bagaimana thailand mempromosikan wisata seksnya. hehehe

  3. December 17th, 2009 at 4:17 pm

    BS says:

    oh TJ … my old friend … gak berubah dari dulu, masih begituuu aja
    keep on writing my buddy ! :)

  4. December 22nd, 2009 at 10:44 pm

    early says:

    huhahahhahaha Mas TJ, gatot nih yeeeee…..wakakkakak

  5. January 6th, 2010 at 4:46 pm

    Indah says:

    bro, thailand terkenal bancinya, bukan cewe2nya. ya jelas aja ga nemu2 cewe yg cakep2, kekeke.. pernah liat cabaret show yg isinya banci semua, weeks ternyata kalo dideketin tampangnya acakadul.

  6. January 13th, 2010 at 4:37 pm

    aiu says:

    huehehehehehe…. parah…

  7. January 17th, 2010 at 9:43 pm

    Gee says:

    hmmm, kapan2 harus kembali ke thai sptnya.. dulu sy cm turun dr cruise ship bbrp jam dan cuma nonton show bencong… wah cantik2 sekali.. sy jd minder, yg plg berkesan yg wajahnya mirip victoria beckham dan pakai baju transparan… stlh acara, mrk menawarkan foto bersama. suaranya itu lho, bencong bgt (cempreng ga jelas), dan berisik abis, suasana taman lawang..

  8. January 23rd, 2010 at 2:19 pm

    ming says:

    saya juga pernah nonton tiger show, judulnya spiderman show..
    parah, pertama kali masuk uda liat cewe2 berbugil ria sambil joget..
    nontonnya rame2 sama temen2 kampus plus dosen..
    sampe ada temen yang kena lemparan kolor..
    sial banget tuh orang, hahaha..
    menurut saya sih, kebanyakan dari mereka banci, tapi ada beberapa yang cewe beneran..
    abis nonton itu, saya jadi mikir, kasian juga ya mereka, cari duit susah banget sampe kerja begitu..

  9. February 19th, 2010 at 12:25 pm

    vina says:

    hai mbak trinity dan mas TJ,

    saya rencana mau ke phuket bulan july 2010 selama 4 hari 3 malem..
    ada masukan mengenai tempat2 wisata yg bisa dikunjungi selama di phuket? saya pgn mampir bangkok jg tp koq kayanya gak sempet yaa
    oh iya, saya perginya bareng2 ama ortu dan kakak (berempat). ada masukan nggak ya mengenai resort yg lumayan bagus tapi harga terjangkau? :)
    saya juga pengen ikutan turnya yg ke james bond island… katanya bagus ya disitu.
    kalo ada masukan sharing2 ya ke saya..
    thx a lot

    ^_^

  10. February 22nd, 2010 at 6:00 pm

    deva says:

    mas masih mending dah ngeliatnya yg begitu…dulu waktu saya ke thailand,saya juga nonton tiger show..bareng ma nyokap pula..yang parahnya kita liat tuh cewe buka botol coca-cola pake ******nya…kagum????belum mas…abis itu yang bikin saya tambah kagum lagi dia nyedot isi coca-colanya pake******nya…puas mas 2 tahun off minum coca-cola…jijik banget!!!

  11. April 7th, 2010 at 12:54 am

    Penumpang Haram » The Naked Traveler says:

    [...] —— *TJ: numpang eksis di blog The Naked Traveler yang sudah ramai, daripada membuat blog sendiri belum tentu ada yang mampir baca. Sebagai orang asli Surabaya, cerita-ceritanya cenderung konyol, seperti kesenian Ludruk. Ini adalah tulisannya keempatnya yang selalu kontroversial, contohnya ini. [...]

  12. April 7th, 2010 at 10:06 am

    oki says:

    haha mampir ah nanti kalo ke phuket..

  13. April 7th, 2010 at 1:10 pm

    Lisa says:

    Wahahaha… kaciaaan deh loe Je… baru berencana mau “mesum” aja dah Gatot melulu…

  14. May 20th, 2010 at 3:43 pm

    eKa eLIKa laYLa says:

    hahaa ….
    belum tau ya mas, kalo si omes itu masih sodara-an sm si gatot ????

  15. November 29th, 2010 at 11:31 pm

    elim says:

    salam kenal, saya dari surabaya juga, sdh pernah beberapa kali ke thailand. kalo ke patpong memang sebaiknya ditemani org lokal spy tidak diperas. kalo thai girl show memang rata2 spt itu dgn pemain berumur 15-25 th & berwajah pembokat. kalo mau wisata mesum dgn cewek tulen spt cewek2 thai yg jadi dancer di jakarta tentu ada tempatnya sendiri dgn tarif short time 500rb-1jt (masih lebih murah dibanding di jkt kan!).
    tp kalo saya yg backpacker dgn dana pas2an lebih memilih ONS aja, yg penting gratis! :-> hanya kalo ketemu cewek mirip model, kita hrs extra hati2+curiga, krn thailand adalah negara dgn persentase banci & gay terbanyak di dunia!
    pingin jg sih nulis pengalaman ttg wisata mesum di blog ini, cuma gue takut dibanned sama trinity!?

  16. March 16th, 2011 at 1:15 pm

    andromeda says:

    mas….saya juga baru dari sana…..bener mas wajahnya pembokat2, yaaa karena penasaran ya tetep lihat, apalagi ada yang bilang belum ke Thailand kalau belum lihat TigeR show….buat yang lain kalau penasaran boleh di coba….

  17. September 18th, 2012 at 7:45 pm

    nenong says:

    1. tiger show memang harganya mahal, tahu caranya bisa dapat 1/2 harga , misalnya bicara dulu dengan boss yg buka tiger show ada group yg akan masuk , dan sepakati harga potongannya. alamatnya di silom road ada ruko di dalam gang yg agak besar, disana banyak mobil2 bahkan bus kadang2
    2. jgn percaya dengan guide di pinggir jalan, mereka banyak bohongnya dan memeras tamunya dan se kongkol dgn pemilik bar, umumnya bar yg sepi
    3. kalau ke bar yg ramei, sebelum minum tanya dulu berapa, dan langsung bayar, kalau di dekatin oleh cewe minta minum, sebaiknya jgn ladenin, kalau mau kasih tanya dulu harganya berapa.
    kira2 itu lah kalau ada yg mau tanya seilakan
    dari tau kah anda

  18. March 22nd, 2013 at 5:22 pm

    ujang holid says:

    Tgl 18 april 13 ke pataya,ada ga bas dipattaya yg menyediakan tiger show

  19. May 12th, 2013 at 3:36 pm

    Joe says:

    Bukan Tiger Show Mas. Melainkan Thai Girl Show.

    cheers

  20. March 3rd, 2014 at 10:30 pm

    wonder girl says:

    udh pernah ke doly ni yee kok tau amat suasananya

Leave a Reply