Travel

ASEAN Tourism Forum 2016

ASEAN Tourism Forum 2016

Sebuah e-mail mengundang saya untuk hadir dalam acara ASEAN Tourism Forum (ATF) di Manila, Filipina, yang akan diadakan pada 18-25 Januari 2016. Saya langsung berbunga-bunga membacanya, karena; Pertama, saya akan “pulang kampung” ke Filipina. Kalau belum tahu, Filipina adalah negara favorit saya setelah Indonesia. Berkali-kali saya traveling ke sana, bahkan pernah tinggal di Manila untuk sekolah S2. Kedua, sebagai travel writer, saya sangat tertarik dengan industri pariwisata dunia. Dengan hadir di acara ini, saya akan tahu peta kekuatan pariwisata di ASEAN, apalagi kita sudah memasuki MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN). Semoga saya bisa menyumbang sesuatu bagi dunia pariwisata Indonesia dari hasil liputan saya. Ketiga, dengan undangan ini, saya bangga saya diakui secara regional meski pemerintah Indonesia aja nggak pernah ngundang saya di ATF :)

logo atfATF adalah upaya regional untuk mempromosikan wilayah ASEAN sebagai tujuan wisata. Acara tahunan ini melibatkan semua sektor industri pariwisata dari 10 negara anggota ASEAN, yaitu: Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam. Setiap tahun, setiap negara anggota bergantian menjadi tuan rumah. ATF 2016 menandai ulang tahunnya yang ke-35 sejak pertama kali diadakan di Malaysia pada 1981.

ATF bertujuan untuk menjadikan ASEAN sebagai tujuan wisata tunggal yang menarik, meningkatkan kesadaran ASEAN sebagai tujuan wisata yang sangat kompetitif di Asia Pasifik, menarik lebih banyak wisatawan ke negara anggota ASEAN, mempromosikan wisata ASEAN, dan memperkuat kerjasama antarsektor industri pariwisata ASEAN. Sebagai konvensi tahunan industri pariwisata ASEAN, ATF mempromosikan pertukaran ide, mengulas perkembangan industri, merumuskan rekomendasi bersama untuk lebih mempercepat pertumbuhan pariwisata ASEAN.

Selain itu, ATF juga menyediakan tempat untuk menjual dan membeli produk pariwisata regional dan individu negara anggota ASEAN melalui TRAVEX (Travel Exhibition) selama 3 hari. Para penyedia produk pariwisata ASEAN dan para pembeli internasional dapat langsung melakukan bisnis pada acara tersebut. Setiap tahun ATF TRAVEX dihadiri oleh 1.600 delegasi yang terdiri lebih dari 450 international buyers and 150 media internasional.

ATF kali ini bertema One Community for Sustainability. Keindahan Asia Tenggara terletak pada orangnya yang hangat dan ramah, budaya, bahasa, agama, arsitektur, kuliner, dan geografi. ASEAN adalah destinasi bagi para pencari petualangan, backpackers, pengusaha, keluarga, penggemar fotografi, pecinta laut dan gunung, dan masih banyak lagi. Asia Tenggara akan meningkatkan kepuasan wisata, memastikan pengalaman yang baik bagi para wisatawan, meningkatkan kesadaran dan mempromosikan praktik pariwisata berkelanjutan.

Wah, penting banget kan acara ini? Nah, bagi Anda pelaku bisnis atau pemerhati pariwisata dan ingin menjadi bagian dari ATF 2016, silakan ke http://www.atfphilippines.com

Liputannya menyusul ya? *siap-siap packing*

Read more
Liburan Nebeng di Maluku Utara

Liburan Nebeng di Maluku Utara

Bermula dari undangan Bank Indonesia Ternate untuk menjadi pembicara North Maluku Tourism Summit 2015, saya langsung setuju. Alasannya karena saya belum pernah menjelajah propinsi Maluku Utara yang termasuk baru ini. Apalagi salah satu penawarannya adalah “akan diajak jalan-jalan keliling Ternate yang ditemani guide berstandar internasional”.

Salah satu fasilitas yang diberikan adalah hotel 2 malam 2 kamar untuk saya dan manager. Rupanya saya ini disamain sama artis. Maklum saya bakal sepanggung dengan artis pembicara lain dari Jakarta yaitu Putri Indonesia Zivanna Letisha, Miss Scuba Yovita Liwanuru, dan MC-nya Farhan. Jadilah saya minta izin untuk mengganti menjadi 1 kamar 4 malam sehingga bisa extend 2 malam gratis. Yah, daripada nyape-nyapein bodi cuma sebentar, mending sekalian explore Ternate lebih banyak. Dari rencana awal 1-2 Desember, saya pun extend sampai 4 Desember. Mau ngapain nantinya, liat aja nanti.

Ternate City

Ternate City

Setelah semalaman di pesawat, kami mendarat di Ternate pagi hari dan langsung diajak jalan-jalan keliling Ternate pake mobil berplat merah. Guide kami @ilhamarch tahu banget spot yang oke. Mulai dari bukit di atas Danau Ngade yang menghadap Pulau Tidore dan Maitara, Pantai Fitu yang merupakan lokasi pada gambar uang kertas Rp 1.000, Benteng Kastela yang pada reliefnya ada pasukan Portugis ber-“anu” bowling, Batu Angus yang berisi bebatuan aneh berasal dari muntahan lahar Gunung Gamalama, Danau Tolire yang spektakuler bagusnya, sampai diakhiri dengan snorkeling di Pantai Sulamadaha. Meski kulit gosong, hati dan mata senang!

Keesokan harinya seharian kami mengisi acara seminar. Saat sesi pertama saya sepanggung dengan Kang Idris, pemilik dive operator Nasijaha. Sekilas kami pun berkenalan, eh dia mengundang saya diving keesokan paginya. Pucuk dicinta ulam tiba! Keberuntungan lain datang saat seminar itu juga, saya berkenalan dengan seorang peserta yang pembaca buku-buku The Naked Traveler garis keras bernama Itje. Ia seorang karyawati sebuah bank di Ternate yang menawarkan diri untuk mengajak jalan-jalan pake mobilnya.

Pagi-pagi kami naik kapal ke Pulau Hiri untuk diving dua kali. Meski tidak ada pelagic (ikan besar), namun terumbu karangnya cantik, visibility oke, arus pun nyaris tidak ada. Terakhir kami makan siang di Pantai Jikomalamo yang kece banget sampai semua orang sibuk selfie. Lalu Kang Idris melontarkan ide untuk ikut dia trip diving ke Jailolo pada 4 Desember bersama Pak Bupati. Waah, racun abis! Tanpa ba-bi-bu, saya pun langsung ke kantor penerbangan untuk ganti tanggal pulang ke 6 Desember.

Jikomalamo Beach

Hari ketiga, naik mobik Itje kami mengunjungi Istana Kesultanan Ternate yang berkesan mistis itu, ke Benteng Tolukko, dan Benteng Kalamata. Lalu dengan naik speed boat reguler, kami menyebrang ke Pulau Tidore. Di sana kami dijemput mobil SUV mewah milik pejabat setempat kliennya Itje. Kami pun ke “negeri di atas awan” yaitu desa Gura Bunga yang terletak di atas gunung untuk menemui Sohi atau pemimpin adat yang ditahbiskan secara gaib. Tak lupa kami ke Istana Kesultanan Tidore yang dulu kekuasaannya sampai ke Papua, serta naik ratusan tangga ke Benteng Tahula.

Hari keempat jam 7 pagi saya sudah sampai di pelabuhan. Sungguh saya nggak tau akan naik apa, sama siapa, gimana alat diving-nya, dan di mana menginapnya. Rupanya trip ke Jailolo ini bersama KPL (Komunitas Pecinta Laut) Sulawesi Utara dan Maluku Utara yang isinya belasan orang… om-om semua! Peralatan sudah disiapkan, saya bahkan dikasih dive guide eksklusif bernama Reza yang niat bawa tongsis 3 meter. Kami pun diving di Pulau Pastufiri, lalu di Pulau Babua bersama Bupati Jailolo, Pak Namto. Alam bawah lautnya juga cantik!

Babua Island

Babua Island

Sore hari sampai di Jailolo, Kang Idris dan kru balik ke Ternate karena ada kerjaan. Lha, saya ditinggal sendiri sama om-om yang baru modal kenal senyam-senyum doang! Tahu-tahu, saya ditawarkan menginap di Villa Gaba oleh Ketua KPL Malut, Pak Syahril. Sore hari mobilnya siap sedia mengantar jalan-jalan di Jailolo, saya pun menikmati sunset Jailolo yang indah banget. Malamnya ada acara sarasehan KPL dengan para pemuda Karan Taruna (iya, emang begitu tulisannya) – saya “terjebak” untuk ikut jadi pembicara. Ya nggak apa-apa lah, that’s the only thing I can contribute karena saya dilarang bayar.

Hari kelima, kami semua naik kapal ke Desa Guaeria di Pulau Halmahera untuk memberikan penghargaan kepada pemuda desa atas prestasi mereka menjaga kebersihan dan memberdayakan pariwisata. Desa di pantai ini memang bersih, tidak ada sampah, dan hebatnya, tanpa asap rokok. Lagi-lagi saya didaulat untuk jadi pembicara. Kembali ke Ternate, baru mau booking hotel eh malah diajak menginap di rumah Itje. Malam itu kami nongkrong di pinggir pantai dan farewel party makan martabak di rumahnya. Besoknya pun pake diantar ke bandara gratis!

Wah, kebangetan beruntungnya saya! Judulnya ini liburan nggak sengaja di Maluku Utara, atau lebih tepatnya liburan nebeng sana-sini. Dari seharusnya pulang tanggal 2 Desember, pindah ke 4 Desember, dan akhirnya jadi 6 Desember 2015. Modal liburan saya kali ini hanya sekian ratus ribu, itu pun sebagian besar karena bayar penalti tiket pesawat. Meski tidak ada rencana dan tidak ada ekspektasi, tapi saya dapat pengalaman yang luar biasa dan dipertemukan dengan orang-orang yang sangat baik hati. Terima kasih!

Read more
Habiskan makananmu

Habiskan makananmu

Saya sangat menikmati sarapan di hotel, terutama di hotel-hotel di Indonesia – karena makananya makanan Indonesia yang tidak ada yang ngalahin enaknya! Tapi… saya selalu dibuat sebal dengan tingkah para tamu.

Pagi itu, saya memperhatikan seorang lelaki setengah baya yang duduk di meja sebelah. Ia datang dengan piring berisi nasi goreng menggunung dan lauk pauk yang menumpuk sampai menutupi nasinya. Belum juga disentuh makanan tersebut, dia sudah beranjak lagi ke egg corner untuk memesan omelette. Sambil menunggu telur matang, dia bergeser ke meja sebelahnya dan mengambil dua lapis roti yang diolesi selai stroberi. Saya yang doyan makan banyak pun salut dengan porsi makan si bapak. Rupanya dia duduk bersama keluarganya yang semuanya mengambil makanan berlimpah sampai mejanya penuh. Dalam lima menit mereka berhenti makan, lalu mengobrol. Saya pun terhenyak. Masih banyak sisa makanan di piring dan di meja mereka! Saya pikir makannya akan diteruskan, nggak tahunya nasi dan lauk pauk hanya diaduk-aduk dan roti lapis yang bekas dua gigitan ditumpuk di atas nasi.

Ah, pemandangan yang “jamak” di hotel di Indonesia saat sarapan ala prasmanan di restorannya. Entah ini budaya dari mana asalnya, tapi saya sering sekali melihat pemandangan seperti ini. Orang mengambil makanan berlimpah, tapi tidak dihabiskan. Hal yang sama terjadi juga pada saat pesta resepsi pernikahan. Masih mending kalau sisa makanannya hanya sedikit, ini seringnya lebih dari setengah. Apakah mereka tidak bisa mengukur kapasitas makan diri sendiri? Apakah ini terjadi karena sistemnya makan prasmanan saja?

Sebagaian yang makanannya tidak dihabiskan beralasan karena “tidak enak”. Duh, kalau begitu jangan diambil sekaligus banyak dong! Meskipun gratis dan prasmanan, bukankah sebaiknya makanan diambil sedikit-sedikit? Alasan lain, “Nanti takut keburu habis diambil orang lain”! Loh, emangnya kalian segitu kekurangan makanan? Yang lebih aneh lagi alasan, “Daripada diambil sama catering-nya”. Loh?

Anyway, ada tiga pengalaman pribadi yang membuat saya sangat sebal dengan orang yang mengambil banyak makanan tapi tidak dimakan. Pertama, saya selalu ingat almarhum ayah saya yang selalu mengingatkan bahwa makanan itu harus dihabiskan. Alasannya, “Kamu sudah diberi makan aja tidak dihabiskan. Bayangkan orang-orang di Ethiopia yang kelaparan tidak bisa makan!” Sahih.

Kedua, saya pernah kerja di dua restoran siap saji selama lima tahun. Saya tahu banget bagaimana susahnya mengelola restoran, terutama mempersiapkan makanan. Semua staf harus menjalani pelatihan berbulan-bulan untuk membuat makanan dengan rasa dan tampilan yang konsisten. Staf bagian dapur berpeluh seharian untuk memasak, bahkan tak jarang tangan mereka terluka kena letupan minyak panas. Bayangkan bila perjuangan mereka jadi sia-sia kalau makanan dibuang begitu saja!

Ketiga, saya juga pernah bekerja di perkebunan sayur-mayur. Saya baru sadar betapa sulitnya menumbuhkan sayuran! Mulai dari membeli bibit, menanam, mengairi, memberi pupuk, sampai beberapa bulan kemudian dipetik. Saya ingat klien saya, salah satu jaringan restoran terbesar di Indonesia, setiap hari memesan sayur caysim sebanyak 1,5 ton. Terbayang seberapa besar lahan yang diperlukan untuk menanam caysim, berapa banyak sumber daya dikerahkan. Sedihnya, caysim adalah sayuran yang paling sering tidak dimakan, padahal telah susah payah ditumbuhkan.

Kembali ke pemandangan awal, saya memperhatikan lagi meja di depan saya. Sepasang orang asing yang diam-diam memasukkan roti yang dibungkus tissue ke dalam tasnya. Yah, paling tidak makanan di restoran ini dibutuhkan dan akan dihabiskan – daripada diambil, diaduk-aduk dan tidak dimakan.

Saya rasa, hidup tumbuhan dan hewan akan lebih berarti di dunia ini jika mereka “mati” tidak sia-sia, namun bermanfaat untuk kebaikan manusia. Jadi, tolong habiskan makananmu, minimal di piringmu sendiri ya?

Read more
Jadi delegasi Indonesia di Frankfurt Book Fair 2015

Jadi delegasi Indonesia di Frankfurt Book Fair 2015

Momen paling membanggakan sebagai penulis selama tahun 2015 adalah ketika saya diundang pemerintah Indonesia untuk hadir dalam Frankfurt Book Fair pada 13-18 Oktober. Acara tahunan tersebut adalah pameran trading buku terbesar di dunia dari jumlah penerbit dan pengunjung yang hadir, juga yang tertua di dunia karena tradisi itu sudah ada sejak 500 tahun yang lalu. Tahun 2015 ini Indonesia menjadi Guest of Honour. Artinya, tema pameran adalah tentang Indonesia, acara berfokus pada Indonesia, dan Indonesia mendapat jatah stand terbesar. Tema yang diusung Indonesia tahun ini adalah 17,000 Islands of Imagination.

Menjadi Guest of Honour adalah hal yang penting bagi suatu negara, namun seperti sudah diduga persiapannya serba mendadak padahal sudah tahu beberapa tahun sebelumnya. Pemilihan penulis yang dikirim konon berdasarkan rapat IKAPI yang mensyaratkan penulis yang sudah terkenal, menerbitkan banyak buku, diutamakan yang bukunya berciri Indonesia, dan sudah diterbitkan ke dalam bahasa Inggris. Denger info, saya sempat tidak jadi diberangkatkan karena ada catatan merah bahwa “Trinity suka menjelekkan orang dalam presentasi” – entah apa artinya dan dari siapa informasi ngaco itu berasal. Saya sih pasrah aja, tapi untunglah 2 bulan sebelum keberangkatan saya dikabari akhirnya ikut dikirim. Hore!

Soal penulis yang diberangkatkan dan tidak rupanya sempat memanas di social media, bahkan ada penulis yang sampai mengundurkan diri karena protes. Saya memilih untuk menyimpan rapat kabar tentang keikutsertaan saya karena malas terlibat drama berkepanjangan. Saya pun tidak membalas komen negatif di social media yang menyerang saya karena saya berangkat. Sebagai penulis ber-genre travel, udah untung banget dikirim. Apalagi disejajarkan dengan Taufik Ismail, Andrea Hirata, Leila S. Chudori dan Dee Lestari – yah, apalah saya ini bukan?

Ada kah penulis idolamu?

Yang mana penulis idolamu?

Meeting antar panitia dan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan pun diadakan. Terjadilah kehebohan berikutnya karena ketidakjelasan informasi. Contohnya, informasi mengenai extend atas biaya sendiri yang tadinya boleh tiba-tiba jadi tidak boleh, yang tadinya boleh cari hotel sendiri eh tiba-tiba harus di hotel yang disediakan panita. Tentu saya melancarkan protes, yang didukung oleh sebagian penulis lain. Kami pun bersatu di grup Whatsapp agar saling berbagi informasi. Ada sekitar 75 orang penulis dan chef yang dikirim, namun total rombongan ada 400-an orang.

Visa Schengen saya urus sendiri karena saya sudah punya travel insurance setahun. Saya memesan penginapan di hostel dekat Hauptbahnhof, terpisah dari rombongan yang hotelnya jauh dari pusat kota. Beberapa hari sebelum berangkat tiket pesawat baru dikirim, asam lambung saya sampai naik karena stres serba nggak jelas gini. Saya naik pesawatnya pun terpisah dari rombongan utama. Lebih stres lagi soal duit. Sistemnya setiap penulis akan di-transfer uang per diem yang akan dipakai untuk biaya hidup kami sehari-hari di Frankfurt, termasuk akomodasi, transportasi, dan makan. Namun sampai beberapa hari kami tiba di Frankfurt, duit tersebut belum juga di-transfer!

Singkat cerita, tempat pameran bernama Messe Frankurt itu gede banget! Luasnya 578.000 m² terdiri dari 4 lantai dengan 10 exhibition hall. Antar hall aja disediakan travelator (semacam escalator datar kayak di bandara). Frankfurt Book Fair adalah pertemuan antar penerbit buku dunia untuk membeli dan menjual rights, jadi bukanlah literary festival yang mempertemukan penulis dan pembaca atau book fair yang sering diadakan di GBK Jakarta yang isinya jualan buku diskonan. Selama tiga hari pertama, pameran ini hanya dibuka untuk lebih dari 7.000 exhibitor dari 100 negara, sedangkan publik baru boleh masuk pada hari keempat. Itu pun jumlah pengunjungnya selama pameran mencapai lebih dari 275.000 orang. Suasana di Messe yang selalu rame dan berdesakan membuat saya semakin optimis bahwa industri buku masih terus berkembang dan saya sudah berada di jalur yang tepat jadi penulis.

Stand utama Indonesia ada di Pavilion yang terdapat juga teater untuk pertunjukkan budaya. Stand buku dan tempat bertransaksi ada di National Stand se-hall dengan negara-negara Asia lainnya. Stand Indonesia yang kecil-kecilnya ada di hall komik, buku anak, dan buku kuliner. Indonesia juga membuka restoran masakan Indonesia yang digawangi William Wongso. Untung lah interior stand Indonesia bagus dan nggak malu-maluin. Memang tidak terlihat grande, tapi itu karena konsepnya minimalis dengan banyak unsur kayu dan warna monokrom.

Selama seminggu acara, setiap hari kami wajib hadir ke Messe. Saya dan teman saya, penulis novel Ika Natassa, selalu jalan bareng keliling hall yang berkilo-kilo meter jauhnya untuk memberi support kepada sesama penulis dan pengisi acara. Setiap sore kami menanti-nantikan acara Happy Hour di mana disediakan makanan Indonesia gratis. Tak ketinggalan kami sibuk foto bareng para penulis Indonesia yang terkenal dan legendaris. Tapi saking capeknya, saya sama sekali nggak jalan-jalan keliling Frankfurt. Hanya saja dua hari terakhir saya diundang oleh Forum Masyarakat Indonesia untuk bedah buku di kota Dresden.

diskusi panel #FBF2015

Yang bikin bangga, delapan judul buku saya dipajang di rak National Stand, juga kutipan gambar komik Duo Hippo Dinamis oleh ilustrator Sheila Rooswitha di Pavilion. Saya pun jadi pembicara di diskusi panel tentang travel writing bersama Agustinus Wibowo dengan moderator Elizabeth Pisani di National Stand. Beberapa wartawan mewawancarai saya dan liputannya masuk media, termasuk di rubrik Nama & Peristiwa koran Kompas. Beberapa pembaca buku saya juga ada yang minta tanda tangan dan foto bareng, termasuk fans dari Malaysia. Yang membanggakan lagi, genre buku travel sudah bisa disejajarkan dengan buku sastra klasik, novel fiksi, dan genre lainnya. Bukan hanya di Indonesia, tapi di Frankfurt Book Fair pun hall khusus buku travel ada dan besar.

Pencapaian penulis Indonesia di Frankfurt Book Fair adalah ketika buku-bukunya dibeli rights-nya oleh penerbit luar negeri untuk diterjemahkan dan diterbitkan di negara lain. Sampai saat ini sih belum ada penerbit luar yang membeli rights buku saya, namun punya buku yang dipajang dan jadi pembicara di Jerman dalam acara berskala internasional cukup membuat saya senyum sumringah karena bangga – biar nggak kalah Agnes Monica yang go international gitu! :)

Sungguh nggak nyangka, bermula dari ngeblog 10 tahun yang lalu, hidup saya bisa jadi begini! Semoga membuat almarhumah ibu saya bangga.

Read more
Kiat Berpakaian di Musim Dingin

Kiat Berpakaian di Musim Dingin

Sebulan belakangan ini saya lagi traveling di Jerman dan Canada. Sebenarnya November masih masuk musim gugur, tapi cuacanya sudah dingin… untuk ukuran orang Indonesia. Bagi saya, suhu udara satu digit itu hitungannya dingin. Suhu di bawah 0°C adalah dingin banget. Saya aja heran kok orang betah tinggal di cuaca yang lebih dingin daripada freezer-nya kulkas.

Saya pun sering ditanya bagaimana caranya survive di cuaca dingin, apalagi di musim salju. Kuncinya sih satu: berpakaian lah yang benar. Caranya gimana?

Perhatikan ramalan cuaca setempat

Sebelum sampai di tujuan, perhatikan cuaca setempat – dari situlah ditentukan jenis pakaian apa yang dibawa. Di apps smartphone tentang Weather sudah ada informasi suhu udara, bahkan dapat diketahui jauh hari sebelumnya. Ada suhu rata-rata, ada suhu maksimum dan minimum. Tertera juga apakah hari itu cuaca sunny (ada matahari), cloudy (mendung), hujan air, atau hujan salju. Perhatikan faktor “wind” (kecepatan angin dalam km/jam) dan yang indikator “feels like” karena seringnya suhu “feels like” lebih rendah daripada yang suhu yang tertera. Sebelum keluar rumah, terus pantau kondisi cuaca. Kadang diramalkan disertai hujan (air) sehingga harus membawa payung, atau turun hujan salju sehingga baju/jaket harus ada hood/penutup kepala.

Konsep layering

Supaya tubuh tetap berasa hangat di cuaca dingin, pakai lah baju berlapis-lapis (layering). Tujuannya untuk “menjebak” panas tubuh supaya tidak “keluar”.

Layering atasan terdiri dari;

  1. Base/inner layerlong john atau baju thermal berlengan panjang, bertujuan agar tubuh tetap kering.
  2. Mid layer – pilih salah satu atau dua; kaos lengan panjang, baju flanel, sweater wol, atau jaket fleece, bertujuan agar tubuh tetap hangat.
  3. Outer layerdown jacket yang tahan air dan tahan angin, bertujuan untuk melindungi tubuh.

Layering bawahan terdiri dari;

  1. Base layerlong john atau celana panjang thermal .
  2. Celana panjang.

Itu semua tergantung tingkat ketahanan tubuh Anda terhadap dingin. Intinya, kalau masih kedinginan berarti tambah lapisan, kalau kepanasan berarti kurangi lapisan. Tapi jangan sampai keringetan, karena keringat bikin basah, sedangkan basah bikin kedinginan. Ribet yak?

Bahan pakaian yang menghangatkan

Setelah layering, yang terpenting adalah memilih bahan pakaian. Yang harus diperhatikan adalah baca label putih yang tertera pada baju, biasanya ada di bagian dalam bawah baju. Harusnya ada informasi bahan pakaian (berapa persen bahan A, berapa persen bahan B, dsb), cara mencuci, dan buatan negara mana.

Lupakan baju yang biasa kita pakai sehari-hari yang kebanyakan terbuat dari katun. Di musim dingin, bahan katun sama sekali tidak membuat hangat karena katun justru menarik panas tubuh dan menyerap keringat. Jadi bahan katun jangan dipake sebagai base layer maupun outer layer. Kalau terpaksa pake baju berbahan katun, pakailah hanya sebagai mid layer. Long john pun perhatikan labelnya karena (yang murah) seringnya terbuat dari katun alias sama aja bo’ong.

Bahan pakaian musim dingin yang terbaik adalah yang terbuat dari bahan alami, yaitu wol. Semakin banyak persentasi kandungan wol, maka akan semakin hangat. Sayangnya wol itu berat, jadi dicampur dengan wol lain, seperti cashmere. Tak heran baju thermal atau sweater yang terbuat dari wol tidak mungkin harganya murah. Pilihan yang lebih terjangkau adalah pakaian yang berbahan fleece. Bahan baju yang mirip rajutan wol, seringnya malah terbuat dari katun atau acrylic. Harap diingat, bahan sintetis di musim dingin itu kadang bikin nyetrum.

Untuk outer layer, saya pake down jacket, yaitu jaket yang berisi bulu angsa, bahan terbaik untuk menjaga tubuh tetap hangat. Bulu angsa di dalam jaket terbagi dua, yaitu feather dan duck/goose down. Semakin banyak kandungan duck/goose down dibandingkan feather, maka akan semakin hangat dan umumnya semakin tebal dan mahal. Jaket saya kandungannya 80% down dan 20% feather. Bahan luar jaket pastikan harus tahan air dan tahan angin. Pilih lah jaket yang ada hood/penutup kepala karena kalau turun hujan salju, orang nggak ada yang pake payung. Kadang penutup kepala ada bulu-bulu di pinggirannya. Maksudnya bukan untuk gaya, tapi untuk menahan serpihan salju masuk ke mata.

Kalau tidak suka pakai down jacket, bisa pakai jaket berbahan sintetis – tapi plis pakai lah merk yang memang khusus memproduksi pakaian aktivitas outdoor/gunung karena teknologi mereka sudah terbukti. Ini berlaku juga untuk baju dalam thermal.

Celana panjang jeans itu terbuat dari katun jadi sebenarnya sama sekali tidak membuat hangat, kecuali di dalamnya pake base layer. Lebih hangat pake celana berbahan corduroy. Untuk cewek, bisa pake legging berlapis. Saya sih lebih suka pake celana panjang hiking yang berbahan nylon karena meski ringan tapi hangat dan gampang kering. Kalau di salju, lupakan jeans. Bayangkan jeans basah.. males kan? Kalau mau main ski di salju, kostum beda lagi karen ada baju dan celana khusus yang tahan air.

Syal, topi, sarung tangan                  

Membuat tubuh hangat berarti sebisa mungkin menutup kulit, termasuk leher, kepala, dan tangan. Syal bukan hanya untuk menutupi leher, tapi juga menjaga agar panas tubuh tidak “bocor” dari jaket. Kepala, terutama kuping, sekali dingin langsung seluruh tubuh berasa dingin, makanya perlu pake topi ‘kupluk’ atau topi bundar yang menempel di kepala sampai menutup kuping. Ada juga yang pake earmuffs (bando kuping berbulu), cuman saya kok geuleuh liatnya. Kalau suhu minus puluhan, udah wajib pake balaclava.

Sarung tangan tidak terlalu perlu kalau masih kuat, karena toh kita akan jalan sambil memasukkan kedua tangan ke saku. Lagipula pake sarung tangan bikin susah ngetik di hape. Tapi di suhu minus, sarung tangan sangat bermanfaat untuk menghangatkan. Kalau suhu di bawah -10°C, sarung tangan yang hanya berupa dua kantong jari (jempol dan keempat jari) paling efektif karena keempat jari yang dikantongi bersamaan sama-sama saling membantu menghangatkan daripada jari-jari yang terpisah satu sama lain.

Sekali lagi, untuk ketiga aksesoris ini paling baik yang terbuat dari wol dengan bahan dalamnya fleece supaya lembut. Sekali lagi perhatikan label, karena banyak syal yang mirip wol padahal terbuat dari acrylic. Lebih hangat syal berbahan sutra (silk) 100% yang tipis itu, daripada acrylic dan katun.

Sepatu dan kaos kaki

Sepatu di musim dingin idealnya adalah sepatu boot yang waterproof dan tapaknya terbuat dari karet “bergigi” supaya nggak kepleset. Jadi bukan boot gaya yang berhak ya? Udah sering saya lihat orang akhirnya nyeker karena pake boot yang nggak nyaman. Padahal udah tau mau traveling di negara dingin yang banyak jalan kaki, masih juga sok gaya ampe kaki sakit. :)

Saya sih pakenya sepatu trekking yang tahan air karena saya lebih sering berada di cuaca tropis jadi sepatu boot bakal nggak kepake. Untuk kaos kaki, di musim dingin saya pake yang khusus trekking atau yang berbahan wol. Intinya, usahakan kaki jangan sampe basah.

Kiat penting lainnya

  • Percayalah, salju itu hanya bagus dilihat. Kalau udah berada (lama) di sana, ng.. nggak deh!
  • Umumnya pakaian yang kelihatan “gaya” malah tidak hangat! Semakin kita tampak “tolol” karena kebanyakan baju dan aksesoris, malah semakin hangat. Jadi pilih: gaya tapi kedinginan, atau tolol tapi hangat? :)
  • Nggak ada gunanya bawa beberapa jaket, yang penting bawa banyak layer. Terima lah difoto pake baju itu-itu aja karena yang kelihatan ya cuma outer layer.
  • Mandi maksimal sehari sekali aja. Semakin sering mandi, kulit makin kering, apalagi kalau dihajar shower pake air sepanas-panasnya.
  • Setiap habis keramas, selalu keringkan rambut dengan hair dryer. Rambut di musim dingin nggak bisa kering gitu aja kayak di cuaca tropis. Malah kalau dinginnya parah, rambut basah bisa mengkristal jadi es!
  • Selalu pake body lotion dan body wash yang creamy. Kulit manusia tropis sering menjadi sangat kering, alergi, bahkan jadi borokan, karena udara dingin. Untuk muka, perlu juga pake sunblock, terutama bila beraktivitas outdoor di pegunungan.
  • Pake lipbalm. Percayalah, bibir akan cepat kering, bahkan terkelupas karena udara dingin. Lipbalm pake juga sampe lubang hidung karena di udara dingin, ingus otomatis keluar gitu aja, jadi kering.
  • Makan yang benar karena lapar bikin kedinginan.
  • Jangan lupa minum air putih yang banyak. Karena udara dingin seringkali kita tidak merasa haus, padahal tubuh juga perlu air putih supaya tidak dehidrasi.
  • Beli pakaian musim dingin di Indonesia paling terjangkau di FO (Factory Outlet), tapi selalu perhatikan label.


Model: @RiniRaharjanti wearing down jacket

Read more