Travel

Berjilbab di Iran

Berjilbab di Iran

Sebentar lagi pesawat akan mendarat di Teheran. Sesuai dengan peraturan Republik Islam Iran, semua wanita wajib menutup kepalanya, mulai dari sekarang,” kata pramugari mengumumkan melalui pengeras suara. Saya segera mengambil pashmina di ransel dan menutup rambut saya. Secara bersamaan semua wanita di dalam pesawat memakai kerudung, termasuk para pramugari dan cewek bule. Sebagai cewek non-Muslim yang doyannya pake celana pendek dan t-shirt, saya  merasa excited pertama kali memakai jilbab dalam waktu lama. Pengin tahu juga rasanya gimana hidup di negara Islam dengan segala peraturannya.

Revolusi Iran pada 1979 telah menggulingkan dinasti Pahlavi yang didukung Amerika Serikat lalu Iran menjadi negara Islam yang dipimpin oleh Ayatollah Khomeini. Sejak itu ditetapkan peraturan bahwa setiap wanita, termasuk orang asing dan non-Muslim, diharuskan menutup kepala, serta berpakaian panjang dan longgar. Perlu diketahui, di dunia ini hanya ada dua negara yang mewajibkan semua wanita berjilbab, yaitu Arab Saudi dan Iran. Ironisnya, mereka berdua adalah dua kubu yang saling perang dingin.

Terus terang saya nggak pede traveling ke Iran sendirian. Untunglah saya barengan sama sepupu saya, Ezra. Lumayan kami bisa lebih hemat akomodasi dan transportasi. Persoalan selanjutnya, menginap di hotel di Iran harus sesama muhrim. Kalau mengaku suami-istri, bakal ditanya surat nikah. Katanya sih turis asing sih mendapat keringanan, tapi Ezra kan cowok Indonesia dan Muslim –di Aceh aja nggak bakalan bisa sekamar.

Sampai di pusat kota Teheran, kami check in di sebuah hotel. Eh si mas resepsionis bertanya, “So, what is your relationship?”

He’s my brother,” jawab saya menunjuk Ezra.

If you’re brother and sister, why do you have different last names?” tanya resepsionis lagi. Kwak kwuawww!

Baru aja saya mau jawab, “We have same mother, but different fathers,” tapi Ezra duluan menjawab, “In Indonesia, we don’t have last names!”

So what about HXXXXXXX (last name saya) and FYYYYYYYYYYY (last name Ezra)?”

They are all our first names!” jawab saya menyeringai lebar. Aduh, maaf saya terpaksa berbohong, kata saya dalam hati.

Berhasil! Kami pun diberikan kunci kamar. Kamar kami terletak di lantai empat, tanpa lift pula, jadi kami harus menggotong sendiri koper ke atas. Sampai di kamar, saya basah kuyup oleh keringat sehingga saya langsung buka kerudung dan baju. Pas saya mau buang air besar… lha, di dalam kamar mandi hanya ada shower! Ternyata toiletnya ada di hall luar yang sharing dengan tamu-tamu lainnya selantai!

“Lha, ini gue mau keluar berjarak 10 meter kudu pake jilbab lagi nih?” tanya saya ke Ezra.

“Ya, iya lah ya!” jawab Ezra terkikik.

Dengan perut bergemuruh karena kebelet, saya terpaksa memakai ulang semua baju dan kerudung yang sudah basah keringat satu per satu! Duh, pe-er banget yak! Kasihan dengan keribetan saya tengah malam, Ezra pun memberikan advice, “Kalo elo mau pipis doang, di kamar mandi sini aja. Elo jongkok, trus lo pas-pasin deh anu lo sama lubang air!” Hahahaha! (((Pas-pasin!))) Membayangkannya saja saya ngakak!

Besoknya saya memperhatikan cara berpakaian wanita Iran. Di Iran, kepala hanya ditutup scarf sehingga poni dan ujung kuciran rambut terlihat. Tapi baju mereka longgar dan menutup pantat sehingga tidak terlihat lekukan tubuh. Biasanya mereka memakai baju 3 potong, yaitu celana panjang/jeans, blus/kaus, dan semacam jaket panjang model trench coat. Cewek-cewek Iran yang cantiknya luar biasa itu terlihat sangat fashionable dan keren padahal pakaian mereka tidak branded sama sekali (ingat, Iran diembargo Amerika Serikat). Berbeda dengan gaya jilbab di Indonesia; rambut tidak boleh kelihatan, tapi baju malah ketat.

Ada memang sebagian kecil wanita Iran yang memakai cadar, terutama di kota kecil dan pedesaan. Namun cadar di sini bukan jilbab yang hanya matanya saja yang kelihatan. Cadar di Iran adalah hitam yang dikenakan seperti selimut di atas baju, jadi kayak memeluk jubah. Wanita tidak diharuskan memakai cadar, kecuali di tempat tertentu. Saya pernah pakai cadar saat masuk mesjid Shah Cheragh. Sulit juga berjalan karena sambil memeluk cadar, sambil bawa tas dan kantong plastik berisi sepatu. Yang bikin saya ngikik sendiri adalah motif cadar ini animal print macan!

Satu hal lagi yang mengagetkan, banyak cewek Iran yang hidungnya ditutup plester karena hidung mereka habis dioperasi plastik! Ya, Iran adalah “nose job capital of the world”. Jumlah operasi hidung terbanyak di dunia per kapita ada di Iran, atau empat kali lebih banyak daripada di Amerika Serikat! Saya pernah tanya, katanya biayanya murah, sekitar Rp 3 jutaan saja. Saya bingung, padahal hidung orang Persia kan bangir gitu. Rupanya ada unsur gengsi dan status sosial, sehingga mereka dengan bangganya memamerkan plester.

Anyway, lama-lama saya jadi belajar berpakaian ala cewek Iran. Setiap pagi sebelum keluar hotel, Ezra memasangkan jilbab di kepala saya, menyarankan #OOTD (outfit of the day), bahkan meminjamkan tunik dan selendangnya. Mumpung ada yang fotoin, saya jadi sering posting foto diri berjilbab ala Iran di Instagram @TrinityTraveler. Banyak yang likes dan berkomentar positif, bahkan ada yang komen, “Semoga istiqomah, mbak!”

Ternyata memakai jilbab tidak semudah itu! Iran pada bulan September suhunya sekitar 33 derajat dan lembab, tapi baju harus lengan panjang dan pakai celana panjang. Kepala tertutup sih nggak apa-apa, tapi leher yang tertutup itu membuat saya sangat kepanasan! Kadang saya membuka bagian leher untuk kipas-kipas. Saya juga merasa pendengaran berkurang karena tertutup kain. Kadang tanpa sadar jilbab saya buka bagian kuping. Karena lembab, kulit kepala saya kadang gatal. Saya diam-diam membuka jilbab untuk menggaruk kepala. Tidak ada orang yang marah dan protes, kecuali Ezra yang menjerit, “Teteh, jilbabnya yang bener dong!”

Budaya Islam pun terasa di Iran. Karena saya jalan dengan Ezra, dunia antara wanita dan pria itu terasa bedanya. Meski saya yang booking ini-itu, tapi selalu Ezra yang diajak ngomong. Kalau berkenalan, hanya pria yang bersalaman dengan Ezra. Kadang saya lupa menyorongkan tangan untuk bersalaman, maka pria Iran itu akan menaruh tangannya di dadanya. Kalau duduk di mana pun, saya harus duduk di sebelah wanita atau sebelah Ezra, di mana sebelah Ezra harus pria.

Yang katanya duduk di restoran harus dipisah, malah tidak terjadi. Wanita, pria, keluarga, semua duduk di ruangan yang sama. Yang katanya cewek dan cowok dilarang jalan berduaan apalagi bermesraan, malah sering ketemu pasangan anak muda yang begitu. Yang jarang lihat memang cewek jalan sendiri.

Balik lagi ke soal menginap di hotel, di kota-kota selanjutnya kami tidak pernah ada masalah. Namun entah kenapa oleh staf hotel di mana pun, kami disebut sebagai “brother and sister from Indonesia”. Sampai suatu kali seorang staf hotel bertanya, “You are from Indonesia? So you are Moslem?”

I am,” jawab Ezra. “I’m not,” jawab saya. Berbarengan sampai kami saling berpandangan. Nah lho!

Why you’re brother and sister but you have different religions?” tanyanya. Nah, kan?

In Indonesia, we are free to choose whatever religion we want to have,” jawab saya perlahan. Meski kurang yakin tapi paling tidak saya bersyukur tinggal di Indonesia, negara sekuler.

Katanya Iran yang syiah itu bahaya. Masa sih? (Bersambung)

Read more
[Adv] Liburan dan kerja di Solo

[Adv] Liburan dan kerja di Solo

Setelah launching buku “The Naked Traveler 7” di Jakarta, saatnya promosi ke kota-kota lain. Kali ini kota Solo-Yogyakarta-Semarang disambangi duluan pada akhir Agustus 2016. Tapi bukan Trinity namanya kalau tidak sekalian jalan-jalan. Cukup sering saya merambah Yogyakarta dan Semarang, namun Solo yang masih kurang. Jadilah saya menyediakan waktu 3 hari/2 malam untuk jalan-jalan di Solo.

Saya menginap di Hotel Ibis Styles dan Novotel Solo dengan pertimbangan mereka punya paket jalan-jalan di sekitar Solo yang menarik – cocok lah untuk saya yang travel solo. Eh, it rhymes! Travel solo in Solo! 🙂 Kedua hotel tersebut letaknya bersebelahan dan fasilitasnya bisa sama-sama digunakan bila menginap di salah satunya.

20160825_114816

Mendarat siang di bandara, saya dijemput mobil hotel dan langsung ke situs arkeologi Sangiran. Perlu diketahui, Indonesia memiliki 8 situs yang termasuk ke dalam UNESCO Heritage Site, Sangiran adalah salah satunya. Homo erectus ditemukan di sini lho! Museumnya besar dan cukup banyak informasi. Sangiran ini memang banyak ditemukan fosil manusia dan hewan yang hidup sejak sejuta tahun yang lalu. Yang bikin saya gemas adalah informasi yang tertulis itu sering typo dan tidak menggunakan kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar. Hehehe, maklum penulis!

20160825_143416

Sorenya saya diajak ke perkebunan teh Kemuning yang berkabut. Pemandangan bukit serba hijau dengan kabur memang terkesan magis. Saya cuma nongkrong di saung sambil bengong aja nikmat banget!

Malamnya saya menginap di hotel Ibis Styles Solo. Perbedaan Ibis Styles dengan Ibis Hotel dan Ibis Budget adalah luas kamar, fasilitas dan dekorasinya. Ibis Styles ini yang “pangkatnya” paling tinggi di antara ketiganya. Interiornya memang lebih segar dengan warna-warni terang. Paling oke sih kolam renangnya yang luas! #penting

20160825_111520Keesokan paginya saya ikut Bicycle Tour alias tur naik sepeda. Awalnya ke Museum Batik Danar Hadi yang menampilkan koleksi ribuan batik berusia ratusan tahun. Yang paling menarik adalah koleksi Batik Belanda dengan motif tokoh cerita Snow WhiteLittle Red Riding Hood, hingga Hansel and Gretel. Di bagian belakangnya terdapat pembuatan Batik tulis dan Batik cap yang bisa dilihat langsung prosesnya yang rumit itu yang dikerjakan oleh karyawannya yang telah bekerja puluhan tahun.

20160826_113340

Setelah menggoseh sampai naik sampan menyebrangi Sungai Bengawan Solo dan melewati sawah, sampailah di pabrik pembuatan Ciu, minuman beralkohol tradisional terbuat dari penyulingan tetes tebu yang telah difermentasi. Melihat drum-drum dan botol-botol plastik di area yang tidak steril ini malah bikin tambah serem bagi saya.

20160826_130311Paling menarik dari tur sepeda ini adalah mengunjungi pabrik shuttlecock alias bola kok pada olah raga bulu tangkis. Kok di sini terbuat dari bulu ayam karena memang bukan kualitas utama, hanya untuk latihan. Ternyata untuk membuat sebuah kok dibutuhkan 16 helai bulu ayam yang diambil dari 2 ekor ayam berbulu putih masing-masing 4 helai bulu pada masing-masing sayap! Ada sekitar 40 orang yang membuat kok dengan tangan (hand made), bahkan dijahit manual oleh nenek-nenek! Ternyata perjuangannya berat banget untuk jadi 1 kok yang umurnya paling hanya 5 menit!

Sorenya saya ikut Becak Tour, mayan tinggal duduk dan dibawa ke mana-mana. Diawali dengan mengunjungi daerah Kauman, pusat batik Solo. Selanjutnya adalah tur kuliner Solo yang legendaris, mulai dari makan Nasi Liwet, Wedang Ronde, dan Gudeg. Aduh, perut sampai mau pecah!

Malam itu saya menginap di hotel Novotel Solo yang merupakan hotel berbintang pertama di Solo. Sebagai hotel berbintang empat, kamarnya memang luas dan berseni. Dari kamar saya di lantai 8, kota Solo terlihat asri. Paginya saya sarapan enak yang sudah termasuk dalam paket kamar dan bersantai di kolam renang sebelum launching buku dan talk show di Toko Buku Togamas.

20160826_152637Dari Solo, saya pindah ke Yogyakarta dan Semarang untuk launching buku. Sudah nyaman dengan menginap di hotel grup Accor, saya pun tinggal di hotel The Phoenix MGallery Yogyakarta dan Novotel Semarang. Saya pernah menginap sebelumnya di kedua hotel tersebut dengan alasan utama lokasinya yang strategis. Kelebihan lain, Hotel Phoenix berbintang lima yang menggunakan bangunan bersejarah dan dekorasi tradisional Jawa. Sementara Novotel Semarang hotel berbintang empat yang luas, nyaman, dan fasilitas lengkap.

Terima kasih NTers yang datang di acara launching buku “The Naked Traveler 7“! Kota-kota lainnya menyusul, ya? Terima kasih Novotel & Ibis Styles Solo dan grup hotel Accor! Mau ah menginap dan jalan-jalan lagi di kota-kota lain!

Read more
Nikmatnya kota layak huni

Nikmatnya kota layak huni

Pada Maret 2015, hampir seminggu saya menghabiskan waktu di Brisbane, ibu kota negara bagian Queensland di Australia. Karena sudah beberapa kali ke Brisbane dan selalu sebagai turis ke tempat wisata, kali ini setiap hari saya kerjanya jalan-jalan sendirian tanpa arah. Sungguh saya sangat menikmati kota yang layak huni, seperti sebagai berikut;

  1. Pejalan kaki sangat dihargai

Ini lah yang saya kangeni dari traveling di (umumnya) negara maju – saya bebas berjalan kaki ke mana-mana tanpa rasa takut. Kotanya bersih, nyaris tak bersampah, trotoar lebar dan kondisi baik. Pengguna mobil pun menghargai pejalan kaki. Begitu satu kaki kita menginjak zebra cross, otomatis mobil berhenti.

  1. Transportasi umum yang baik

Meski di Brisbane tidak ada MRT, tapi bus banyak tersedia yang menjangkau ke mana-mana. Ada juga kereta api yang menghubungkan kota dengan suburb dan feri berupa catamaran di sepanjang sungai. Transportasi umum semua terjadwal dengan baik dan tepat waktu. Informasi jadwal dan peta jelas, baik offline maupun online.

  1. Sepeda gratis

20150302_100235Demi gaya hidup sehat dan mengurangi polusi, di Brisbane disediakan sepeda gratis yang ditaruh di 150 lokasi strategis. Kondisi sepeda baik, dilengkapi dengan helm pula. Jalur sepeda dibuat khusus, panjangnya sampai 27 km di tengah kota. Hebatnya lagi, di beberapa tempat disediakan kios gratis untuk mengisi angin. Siapa yang memodali? Iklan! Hebat kan?

 

  1. Banyak taman

Karena bersih dan tingkat polusi rendah, paling enak memang berkegiatan di luar ruangan. Saya banyak menghabiskan waktu dengan gogoleran di taman manapun di Brisbane, bahkan sampai boci (bobo ciang). Tamannya bersih, tanamannya rapih, pohonnya rindang. Tidak hanya taman, pemerintahnya pun menyediakan fasilitas pantai berpasir putih buatan gratis di South Bank Parklands. Kalau udah kepanasan, saya tinggal buka baju nyebur, trus jemuran di taman sebelahnya. Life guard pun selalu ada dan siap siaga menjaga. Ah, nikmatnya!

20150302_122828

Pantai gratis di tengah kota!

  1. Banyak instalasi seni

Sambil jalan-jalan, alangkah nikmatnya kalau ada instalasi seni sehingga pemandangan kota bukan hanya gedung belaka. Bukan sekedar dekorasi, tapi setiap instalasi diberi informasi tentang pembuat dan sejarah singkatnya. Para pematung dihargai. Tak hanya itu, sebagian jalan aspal dan trotoar pun dihias menarik. Siapa sih yang nggak pengin foto di depan instalasi seni yang menarik?

20150302_095305

  1. Atraksi gratis

Hiburan tidak hanya di nonton TV atau ke mal. Di Brisbane banyak atraksi gratis. Mulai dari membaca di perpustakaan di Brisbane City Council Library, museum keren seperti Queensland Art Gallery dan Gallery of Modern Art, bahkan pertunjukan musik dan stand up comedy di Brisbane Powerhouse. Semuanya profesional sehingga yang nonton juga menikmati.

20150302_133117

  1. Air kran yang bisa diminum

Kita selalu ribut nyari Wi-Fi gratis, padahal itu bukan kebutuhan utama manusia. Air minum aja kita masih bayar! Nikmatnya hidup di negara maju adalah air minum gratis yang tinggal glegek dari kran. Bayangkan berapa kita bisa menghemat kalau air minum gratis? Sampah plastik pun jadi minim.

  1. Free Wi-Fi

Meskipun demikian, di Brisbane juga tersedia Wi-Fi gratis yang disediakan oleh pemerintah kotanya. Memang waktunya terbatas, tapi mending banget untuk posting di media sosial dan untuk janjian ketemuan sama orang. Mengingat Australia adalah salah satu negara yang paling pelit kasih Wi-Fi gratis, Brisbane termasuk murah hati.

  1. Toilet umum yang bersih

Rasanya cuma di Australia yang tersedia banyak toilet umum dan letaknya strategis, jadi nggak usah ribet pura-pura masuk ke restoran kayak di Eropa. Di Brisbane pun demikian. Toilet umum tersedia di mana-mana, bersih dan gratis. Tisu gulung selalu ada. Air selalu nyala. Bahkan tersedia kamar mandi gratis untuk shower di dekat pantai.

  1. Fasilitas difabel

Ini ciri negara maju, para difabel disediakan fasilitas khusus. Jalan tak bertangga, toilet luas, pintu lebar, tempat khusus di bus yang bisa masuk kursi roda, dan lain lain. Tombol-tombol pun ada huruf Braile untuk tuna netra.

Tidak bijaksana juga membandingkannya dengan salah satu kota di Indonesia. Kita penduduknya sangat banyak dan tingkat ekonominya pun tidak merata. Tapi boleh dong saya mendambakan Indonesia akan seperti ini suatu saat?

Read more
Miss Rempong

Miss Rempong

Suatu kali saya pernah diundang Media Trip atau jalan-jalan ke sebuah negara bersama rekan-rekan media. Dari daftar yang diundang, tercantum 8 orang dari media cetak, media online, dan TV. Namun ada seorang cewek yang tidak bekerja di media manapun. Saya yang kepo pun bertanya kepadanya kok bisa ikut media trip? Jawabannya, dia adalah salah satu pemenang ketiga kontes Puteri apaan gitu – yang saya nggak pernah denger sebelumnya. Karena dia kenal dengan Duta Besar di Jakarta, jadilah dia diajak.

Anyway, sebut saja dia Miss Rempong*, karena asli rempong banget orangnya! Si Miss ini berusia awal 20an, cantik, putih, tinggi – khas Puteri kecantikan. Saya tidak ada masalah personal sama dia, hanya saja dia membuat rempong semua orang!

Pertama ketika kami naik pesawat dari bandara Soekarno-Hatta, si Miss ini datang paling belakangan. Kami semua tidak mengenal satu sama lain, tapi sudah membentuk grup Whatsapp untuk janjian. Kami sudah di ruang tunggu, si Miss malah baru check in. Ketika naik pesawat, si Miss datang dengan baju sangat rapi; sepatu hak, blazer dan tas jinjing cantik. Bagasinya ternyata yang terberat di antara kami semua. 25 kg dengan ukuran koper besar bak mau migrasi ke negara lain, padahal cuma seminggu.

Kami sampai di negara tersebut pagi hari, dikasih waktu hanya beberapa jam istirahat di kamar untuk bertemu kembali di lobi hotel. Acara pertama kami adalah bertemu Menteri Pariwisata negara tersebut sehingga tidak boleh telat. Siapa dong yang telat datang? Tentu si Miss! Kami semua sudah duduk manis di bus, si Miss datang berlari-lari sambil berkata, “Maaf, ketiduran! Ini aja buru-buru turun, padahal belum mandi!” Perlu diketahui, belum mandi bagi dia artinya dia datang dengan make up tebal. Berarti bela-belain nggak mandi tapi dandan, dan kami semua disuruh nungguin dia! Pret! Anehnya lagi, saat meeting berlangsung di sebuah hotel mewah bersama Menteri, si Miss ternyata memakai selempang “Putri” di badannya! Euh?

Dari situ kami langsung berwisata ke suatu situs arkeologi di atas bukit cadas. Sebelum berangkat ke negara itu, kami semua sudah tahu itinerary-nya akan jalan kaki semi hiking. Berarti kudu bawa sepatu yang nyaman kan? Mau tahu apa yang dipakai si Miss? Stiletto, alias sepatu dengan hak tinggi dan runcing! Tentu dia berjalan terseok-seok dan paling belakang di antara kami.

Besoknya kami berkunjung seharian ke situs arkeologi yang lebih luas lagi, jadi kami pakai sepatu olah raga/trekking. Si Miss agak mending… pakai sepatu wedges dengan tinggi hak 12 cm! Setelah jalan kaki 1 kilometer, sepatu si Miss jebol. Haknya putus sebelah! Hadeuh. Untungnya si Miss pinter, dia mencopot hak sepatu sebelahnya lagi, jadilah sendal flat yang terlihat berantakan. Dan dengan santainya hak sepatu ditinggal aja di kuil ribuan tahun sampai kami semua membentaknya untuk membuang ke tempat sampah!

Setelah kejadian itu, kami baru tahu bahwa si Miss ternyata memang tidak membawa sepatu lain selain empat pasang sepatu hak! Jadilah setiap hari dia sibuk pinjam sepatu teman saya sampai kaki si Miss lecet-lecet dan teman saya kesal karena sepatunya diinjak.

Selain tidak bawa sepatu nyaman untuk jalan, ternyata si Miss juga tidak bawa sampo, sabun, odol. Alasannya karena akan tersedia di hotel. Tapi dari itinerary kami semua sudah tahu bahwa kami akan camping. Alhasil dia ribut cari pinjaman.

Si Miss setiap hari pakai baju berganti-ganti, sehari minimal 3 kali. Demi foto kece di Instagram, katanya. Make up selalu tebal. Tas jinjing selalu dibawa. Tapi asli bikin gengges! Udah tau kami media yang harus memperhatikan penjelasan guide, harus mencatat dan memotret pemandangan, eeh dia sebentar-sebentar minta difotoin! #hakdezig

Soal baju, saya pernah masuk ke kamarnya sebelum makan malam. Dalam setengah jam ternyata dia berganti baju sudah 3 kali karena tidak bisa memutuskan yang mana! Teman saya pun pernah masuk ke kamarnya malam hari, ternyata si Miss tidur pakai lingerie! Wow!

Tapi bukan Miss Rempong namanya kalau nggak bikin rempong. Udah tau kami akan ke situs religius yang perlu selendang penutup kepala, dia nggak bawa. Sibuklah dia cari pinjaman. Udah tau kami akan  ke 2 tempat yang aktivitasnya adalah berenang, tapi si Miss (yang setiap hari selalu pakai baju ketat dan seksi) nggak bawa baju renang! Saya yang perenang ini pun berkomentar nyinyir, “Masa koper lu 25 kg dan bawa baju seabrek-abrek, tapi nggak bawa baju renang yang seuprit?!” Alhasil dia nyebur di pantai pakai celana pendek dan kaus, dan sempat suatu kali diusir petugas kolam renang hotel bintang lima karena tidak berbaju renang.

Kesimpulannya, setiap hari si Miss selalu bangun terlambat dan datang berkumpul paling belakangan, termasuk saat kami bersiap berangkat ke bandara untuk pulang. O ya, si Miss adalah orang nomor satu tukang belanja. Dia sering hilang dari rombongan karena sibuk belanja ke sana ke mari – itu pun nggak beli alat mandi dan sepatu untuk dirinya sendiri, padahal itu yang paling dibutuhkan.

Tapi itu belum seberapa. Puncaknya adalah ketika dia meminta pembalut kepada para peserta cewek! Saya sampai nyolot, “Lha, emang lo nggak tau siklus haid sendiri sampai nggak persiapan bawa pembalut sendiri?!” Karena kami para cewek tidak ada yang bawa, akhirnya si Miss punya akal… dia menyumpalnya dengan tisu toilet!

Doh, dasar Miss Rempong!

Semoga Anda bukan tipe orang yang rempong begitu saat traveling. Tapi, pernah nggak punya pengalaman yang sama? Atau punya teman traveling yang rempong juga? Seberapa rempong kah dia? Coba deh ceritain di komen di bawah. 🙂


*Rempong = repot

Read more
[Adv] Bermain yang sehat di Amped

[Adv] Bermain yang sehat di Amped

Waktu luang di Jakarta enaknya ngapain ya? Ke mal, makan-makan, nonton bioskop. Abis itu bingung mau ngapain lagi. Kalau sama teman-teman sendiri yang seumuran paling acaranya nongkrong di kafe. Nah, masalahnya tambah bingung kalau mau ngajak jalan anak-anak, seperti saat mau ngajak goddaughter saya si Cia dan adiknya Cio.

Hasil browsing, saya menemukan aktivitas menarik, yaitu bermain trampolin! Trampolin itu semacam bentangan kain yang lentur berkerangka yang digunakan untuk meloncat-loncat di atasnya. Termasuk olah raga, trampolin pun dipertandingkan di Olimpiade sejak tahun 2000. Sedangkan untuk rekreasi, Trampoline Park menjamur di Amerika Serikat sejak 1960. Di Indonesia sendiri baru ada beberapa tahun belakangan ini.

Saya memutuskan untuk bermain di Amped Trampoline Park karena merupakan yang terbesar di Indonesia. Lokasinya mudah dicapai, terletak di Kelapa Gading, bekas supermarket Goro zaman dulu. Saya pun booking di sini dan memilih jam 15.00 karena mau makan siang dulu di area Kelapa Gading yang terkenal banyak makanan enak. Perlu diketahui, jam operasional Amped adalah jam 10.00-22.00 (weekend buka lebih pagi jam 9.00) tapi slot terakhir jam 21.00. Kita dapat mulai bermain per slot, jam 10.00, 11.00, 12.00, dan seterusnya.

Olympic-sized trampoline

Olympic-sized trampoline

Kami datang 15 menit sebelumnya untuk mendaftarkan diri, mengisi waiver form karena baru pertama kali datang, dan bayar tiket. Harganya terjangkau kok, per orang per jam Rp 80.000,- untuk Senin, weekday Rp 100.000,- dan weekend Rp 125.000,-. Kami diberi gelang yang menandakan berapa jam kami akan bermain dan sebotol air mineral. Karena pengunjung wajib memakai kaos kaki khusus trampolin yang alasnya berkaret sehingga anti slip, maka saya membelinya seharga Rp.20.000,- sepasang.

Fasilitas lain yang tersedia dia Amped adalah adalah locker untuk menaruh tas, toilet bersih, dan restoran Yo’Panino yang menjual sandwich, salad, dan aneka camilan. Ada juga area Playground khusus untuk anak-anak berusia di bawah 12 tahun yang tidak ingin bermain di area trampolin. Area ini terdiri dari mandi bola, tembak-tembakan, mobil-mobilan, wall cllimbing, trampolin mini, dan lain-lain. Harga tiket Playground untuk weekday Rp. 85.000,- dan weekend  Rp. 125.000,- tapi tiketnya berlaku seharian, bukan per jam. Karena saya tidak bersama anak kecil, maka kami langsung ke area trampolin.

Sebelum jam buka, kami berkumpul di depan pintu arena untuk mendengarkan peragaan keselamatan oleh instrukturnya. Peraturannya antara lain; tidak boleh melompat berdua, saku harus dikosongkan sepenuhnya, tidak boleh mendorong peserta lain. Main trampolin di sini untuk semua umur, namun anak umur 3-11 tahun harus ditemani orang tua. Ada jam tertentu yang dibuka untuk anak-anak saja atau semua umur.

Tidak seperti “orang tua” lain yang hanya duduk di luar menunggu anak-anaknya, saya ikutan masuk dan bermain trampolin. Dengan bangganya saya adalah peloncat tertua yang ada di di situ! Hehehe! Baru aja meloncat-loncat di trampolin selama 5 menit, saya sudah ngos-ngosan! Ini kayak latihan cardio di gym pake dipelototin Personal Trainer! Sementara si Cia dan Cio dengan santainya loncat dan berlari sana-sini nggak ada capeknya. Untungnya banyak staf Amped yang siap sedia membantu, bahkan bisa minta diajarin gaya tertentu.

20160730_151856

Nggak mau rugi, saya pun ikutan mencoba semuanya. Selain free jump area yang bisa berlari naik turun, ada permainan bola basket di atas trampolin sehingga bisa loncat lebih tinggi untuk slam dunk, ada olympic-sized trampoline yang lebih membal sehingga loncataannya lebih tinggi, ada foam pit untuk berlari dan loncat ke dalam kolam busa. Aktivitas yang tidak meloncat adalah berjalan di atas tali slack line dan wall climbing.

Indoor wall climbing

Indoor wall climbing

Terakhir kami main di Dodge Ball Field. Caranya, lempar-lemparan bola, yang kena harus balik mengejar yang lain, dan seterusnya. Berlari dan meloncat memang kombinasi yang mantap untuk bikin badan banjir keringat dan napas tersengal-sengal – setidaknya buat saya. Menurut penelitian, kalori yang terbakar meloncat di trampolin selama 10 menit sama dengan berlari 30 menit lho!

Kelar main trampolin, everybody’s happy! Cia dan Cio malah nagih minta diajak ke Amped lagi. Saya sendiri? Serasa berubah jadi Beyonce! 🙂

 

Read more