Search Results for:

Titip-menitip vs oleh-oleh

by Ms. Complaint

Kalau lagi traveling yang menjadi beban bukannya baju winter atau koper, tapi titipan dan oleh-oleh. Para sahabat sudah maklum kalau saya adalah light traveler, jadi kalau ingin menitip harus tahu ukuran dan berat. Secara, kalau bepergian saya hanya membawa satu koper kabin yang berisi laptop, gadget dan barang ogah hilang lainnya seperti alat makeup, beberapa pakaian cadangan dan celana dalam kertas sekali pakai buang, plus satu checked-in koper berukuran medium yang cukup buat beberapa baju, sepatu, peralatan mandi, dengan ruang kecil tersisa buat oleh-oleh teman yang akan dikunjungi. Jarang koper saya beranak, kalau terpaksa barulah saya keluarkan tas lipatan Longchamp andalan, praktis, tipis dan manis buat tentengan darurat. Sudah kapok overweight, titipan tidak seberapa dibandingkan harga kelebihan bagasi. Kelebihan bagasi di luar negeri bisa sampai US$125 per koper dan domestik Rp.100.000 per kilogram.

Saya pernah dititipin gitar, sepeda dan bola bowling, kontan saya protes, katanya sih bercanda, tapi saya yakin mereka serius. Titipan baju, kebaya dan batik sudah sering, tiga pasang sepatu pernah, tas pesta dan coklat apalagi, sampai makanan basah juga kering bolak balik menjadi titipan langganan. Malah pernah, saya dititipkan sekoper penuh barang titipan, untungnya biaya dan jemputan ditanggung beres. Paling deg-degan waktu membawa cincin kawin berlian 2 karat titipan teman dari Belgia, karena takut hilang saya pakai saja cincin ber-style Tiffanny itu, sekalian gaya.

(more…)

Read more

Jadi monster pas berhaji

by Nurul Rahmawati*

Nurul (paling kiri) di bus bersama teman2 sekamar

Nggak banyak orang Indonesia yang berangkat haji di usia muda. Padahal, haji adalah totally Ibadah Fisik banget! Bayangin aja, selama Haji, kita kudu ngelakoni Thowaf (muterin bangunan Ka’bah selama 7 putaran), plus sa’i (jalan cepat antara bukit Shofa dan Marwah) juga selama 7 kali.

Bangunan Masjidil Haram yang luas banget itu, juga kudu ditempuh dengan berjalan kaki. Kebayang kalo yang harus ngejabanin itu semua adalah nenek-nenek berusia 70-an tahun, lumayan bikin encok rematik jadi kumat bukan? Syukurlah, saya diberi kesempatan oleh Tuhan untuk berhaji di usia yang masih lumayan “pagi”: 29 tahun. Walaupun bobot bodi saya lumayan bikin ngos-ngosan—berat saya 69 kg dengan tinggi badan 155 cm, tapi, saya kan masih muda banget jadi saya optimis dan super-pede dengan perjalanan Haji pertama saya ini.

Ternyata, di Mekkah, saya kudu nginep di maktab (penginapan) di kawasan Syisya yang berjarak sekitar 6 kilo dari Masjidil Haram. Untungnya, gara-gara lokasi yang cukup jauh, saya dapat cash back dari pemerintah RI senilai 700 reyal. Selain itu, untuk menjangkau Masjidil Haram cukup naik bus Saptco 2 kali, dengan rute: Syisya-Terminal Mahbaz Jin, lalu ganti bus lagi, dengan jurusan Terminal Mahbaz Jin-Masjidil Haram. Busnya gratis pula. Jadi, pemerintah Indonesia menyiapkan sejumlah armada bus dengan rute yang disesuaikan berdasarkan lokasi maktab. Karena maktab saya bernomor 203, maka saya kudu naik bus nomor 2, jurusan Syisya. Nah, di Syisya itu bercokollah ribuan umat manusia yang juga pengin naik bus gratisan dengan destinasi yang sama: Masjidil Haram. Namanya aja bus gratisan, butuh perjuangan ekstra untuk bisa nangkring manis di dalam bus, baik dalam perjalanan dari maktab ke Masjidil Haram, maupun sebaliknya.

(more…)

Read more

My #Happy Job!*

Setelah kerja kantoran belasan tahun, saya mulai mikir… Kok kayaknya nggak ada perkembangan yang berarti ya? Kalau kerja di perusahaan yang sama, paling kenaikan gajinya cuma 10% per tahun. Kalau pindah kerja baru deh bisa naik lebih banyak tapi seumur (tua) begini pindah kerja tanggung. Promosi juga kok tak kunjung datang.

Sebagai seorang yang sangat hobi jalan-jalan, motivasi terbesar saya untuk bekerja adalah menabung sebanyak mungkin agar bisa jalan-jalan. Tapi you know lah, cuti kita kan cuma 12 hari dalam setahun. Itulah sulitnya sebagai pekerja kantoran: punya uang tapi tidak punya cukup waktu.

Bosan “hidup yang gitu-gitu aja” dengan bekerja sebagai “mbak-mbak kantoran”, saya memutuskan untuk sekolah S2 di luar negeri. Untunglah tahun 2007 saya mendapatkan beasiswa dari Asian Development Bank-Japan Scholarship untuk mengambil Master in Management di Asian Institute of Management di Manila, Filipina.

Tapi sekolah itu artinya meninggalkan pekerjaan dan nggak dapat gaji bulanan lagi. Sedangkan uang beasiswa hanya bisa mencakup uang sekolah dan hidup sehari-hari. Maka sebelum berangkat, saya pun “menjual” blog naked-traveler.com untuk diterbitkan oleh penerbit buku Bentang Pustaka dengan harapan meski berstatus pengangguran, saya akan mendapat uang hasil royalti.

Singkat cerita, setahun kemudian saya berhasil lulus dan buku The Naked Traveler itu ternyata jadi best seller. Alhasil sekembalinya ke Indonesia, saya disibukkan dengan promosi buku ke sana ke mari. Tak disangka saya juga mendapat penghasilan dari menulis di majalah-majalah, menjadi pembicara, bahkan diundang traveling gratis ke mana-mana.

Sejak itulah saya mikir bahwa saya bisa hidup dari pekerjaan saya sebagai travel writer. Saya tetap bisa jalan-jalan terus dan menulis tentangnya. Saya nggak harus bangun pagi-pagi dan bermacet-ria di Jakarta. Nggak terjebak dengan rutinitas kantor, office politic, dan nggak ribut minta izin cuti sama bos.

Sekolah S2 bisnis itu justru meyakinkan diri saya untuk bisa mandiri. Saya membuat business plan terhadap diri sendiri minimal 5 tahun mendatang, merencanakan produk-produk baru, memasarkan brand diri, dan sebagainya.

Sebagai freelancer, semua perkerjaan bisa dilakukan berkat teknologi. Modal saya adalah seperangkat komputer, yaitu laptop Acer Aspire Timeline 3810T untuk di rumah dan netbook Acer Aspire One D255 ketika saya jalan-jalan (warnanya pun biru, warna favorit saya!). Koneksi internet hari gini sudah gampang. Akun email dan blog gratis. Social media gratis pula. Semakin kini teknologi semakin murah dan terjangkau.  Hebatnya lagi, karena teknologi itulah saya bisa bekerja di mana saja: sambil leyeh-leyeh di pantai, sambil tidur-tiduran di penginapan, di kereta api, pesawat terbang, di mana pun bisa!

Akhirnya saya telah menemukan passion saya and I think I have the best job in the world as a fulltime traveler and freelance writer. Sangat #happy bila memiliki hobi yang bisa menghasilkan uang. Bayangkan, saya sangat doyan jalan-jalan, memiliki pekerjaan yang memungkinkan saya jalan-jalan terus dan dapat uang pula dari jalan-jalan! Ah, benar kata Confucius, “Choose a job you love, and you will never have to work a day in your life”. 

*tulisan advertorial ini diambil dari http://acerid.com/2010/11/my-happy-job/

Read more

Tersesat dalam makanan Korea

by Milka Yeanne*

Desa Seongsan dilihat dari puncak Seongsan Ilchulbong, Jeju

Gara-gara AirAsia buka penerbangan baru di bulan Agustus lalu dengan destinasi ke Seoul, jiwa traveling saya bergetar hebat saat itu juga dan sukseslah saya membooking tiket KL-Incheon pp seharga Rp 750,000 untuk keberangkatan awal Desember 2010. Seperti mimpi saja rasanya bisa mengunjungi Korea Selatan karena bisa dibilang pengetahuan saya tentang Korea selama ini nol besar, alias tidak tahu apa-apa sama sekali. Saya pun bukan penggemar drama serial Korea, sehingga tidak familiar dengan bahasanya, budayanya, makanannya, dll. Maka setiap malam saya habiskan waktu luang untuk survey dan browsing di internet selama 3 bulan sehingga sebelum berangkat saya merasa telah mengenal negara ini 90%.

Setelah saya tiba disana, terkagum-kagum jadinya karena ternyata hampir semua tanda dan petunjuk jalan di Korea disertai dengan bahasa Inggris yang jelas, bahkan di dalam bis umum pun tersedia pengumuman dalam bahasa Inggris, Jepang dan Mandarin untuk setiap halte yang akan dilewati sehingga kita tidak perlu takut kebablasan. Intinya, saya sama sekali tidak mengalami kesulitan saat bepergian kemanapun saat disana, padahal saya hanya menggunakan subway dan bis umum serta berjalan kaki tentunya. Tak pernah saya mengalami yang namanya disorientasi ataupun tersesat, bertanya arah ke orang lokal pun tidak karena banyak orang Korea yang tidak bisa berbahasa Inggris.

(more…)

Read more

Mandi bugil rame-rame

Myojinkan open air bath

Yang saya tahu sebelumnya, onsen adalah mandi ala Jepang. Padahal onsen artinya adalah hot spring atau sumber mata air panas di Jepang yang dialirkan ke tempat pemandian umum. Dengan banyaknya gunung berapi di Jepang, onsen mudah ditemukan di mana-mana, terutama di daerah pedesaan. Untuk buka onsen harus ada lisensi khusus atas 19 kandungan mineralnya dan banyak onsen yang buka 24 jam saking lakunya. Onsen dipercaya dapat menyembuhkan penyakit, seperti sakit persendian, sakit kulit, sampai diabetes. Dulu onsen hanya sekedar tempat mandi umum, tapi sekarang telah menjadi gaya hidup orang Jepang dan sumber pemasukan industri pariwisata.

Pertama kali saya mencoba onsen bersama cewek Jepang bernama Kyoko di sebuah hotel di Takayama jam 10 malam. Teman saya, Riki, via bbm bilang bahwa onsen melarang orang bertato masuk karena takut disangka anggota Yakuza. Lah, udah jauh-jauh ke Jepang masa gara-gara bertato saya nggak bisa nyoba onsen? “Diplester aja!”, usulnya. Lah, mau seberapa banyak plester untuk nutupin? Apa ntar malah keliatan kayak punya penyakit kulit? Saya pun mengaku kepada Kyoko kalo saya punya tato. Dia bilang, “Blagak cuek aja, kan kamu orang asing yang nggak ngerti peraturan.” Saya mengangguk setuju dan berjalan pede masuk ke onsen.

(more…)

Read more