Air oh Air!

by Maria Wardhani*

Sebelum berangkat ke Los Angeles, aku sibuk menyiapkan beragam bekal makanan, mulai dari abon, saos sambal, hingga mie instan, saking takutnya lidahku tidak cocok dengan makanan Amerika. Ternyata temanku, Ananta, seorang asisten desainer kebaya kenamaan yang sudah berulang kali ke luar negeri malah tidak kalah heboh bawaannya. Dia bawa rice cooker, beras, rendang, sampai wajan, dan ikan asin. Katanya, walaupun sudah berulang kali ke luar negeri, perutnya tetap asli Indonesia yang baru merasa kenyang kalau sudah terisi nasi. Hebatnya lagi, semua perbekalan kami lolos dari pengamanan Bandara LAX yang super ketat. Singkat cerita, betapa bahagianya kami melihat kamar hotel yang fasilitasnya lengkap untuk menikmati perbekalan. Ada kopi instan, teh celup, lemari es, hingga microwave. Setelah terbang selama 22 jam, langsung terbayang mau menyeruput teh panas sambil menikmati mie instan berkuah pedas. Teh sudah ada, mie instan ada, saos sambal ada, microvawe pun ada, hanya kurang satu: air.

Dengan ‘pede’-nya aku ke meja resepsionis untuk meminta air panas dalam termos. Ekspresi muka si petugas malah terlihat bingung. Wah, jangan-jangan bahasa Inggris-ku belepotan sehingga dia sama sekali tidak mengerti apa yang kubicarakan. Dengan tatapan heran, dia memintaku untuk mengecek sekali lagi kran kamar mandi. Bahkan berulang kali dia menjelaskan bahwa semua kran di hotel itu berfungsi dengan benar, baik air dingin maupun air panasnya. Aku yang masih belum nyambung dengan maksud si petugas malah ngotot bahwa yang aku minta adalah ‘air panas’ dan sama sekali tidak ada masalah dengan ‘kran kamar mandi’ baik air dingin maupun air panasnya. “Ok, then there’s no problem, right?” ulangnya. Seketika itu aku baru sadar kalau air kran kamar mandi di Amerika sama dengan air minum. Waduh! Tenggorokan dan perutku kompak protes karena tidak terbiasa meminum dengan sengaja air dari kran. Lah biasanya kan aku hanya meminum air kran pada saat gosok gigi, itupun tanpa sengaja dalam jumlah yang sangat sedikit. Acara masak mie pun batal, tapi aku haus. Aku menadah air kran ke dalam gelas dan sengaja mendiamkan beberapa saat supaya ‘rasa kamar mandi’-nya hilang. Aku juga berpura-pura lupa bahwa air di gelas itu berasal dari air kran kamar mandi. Untuk meminumnya pun aku menutup hidung dan mata!

Hari kedua, aku sudah tidak tahan dengan air kran. Sambil menjelajah kota, aku menyempatkan belanja di toko terdekat beberapa camilan, dan tentunya air putih. Walau harga sebotol air putih kemasan 500 ml sama dengan harga segelas kopi di Starbucks, aku bertekad tidak akan lagi berhemat soal air. Beberapa kemasan air putih dalam botol-botol besar mirip kemasan Aqua langsung kubeli. Cita-cita membuat mie instan yang sempat tertunda akhirnya tercapai juga. Dalam lima menit, lampu microwave sudah menyala dan mie instanku sudah matang. Baunya yang menguar membuat perutku semakin berontak. Tapi… satu suapan pertama yang kubayangkan sangat nikmat ternyata malah sangat tidak nikmat. Mieku berasa aneh. Aku memeriksa tanggal kadaluwarsa mie yang kubawa dan ternyata tidak ada masalah. Aku pikir mangkok tempat mie bermasalah tapi ternyata tidak apa-apa. Lalu tuduhanku langsung jatuh pada air, jangan-jangan air Amerika tidak cocok untuk memasak mie instan batinku sambil memeriksa dengan cermat label di botol air putih tadi. Walaupun warnanya sama-sama bening, dan kemasannya sangat menyerupai air kemasan di Indonesia, ternyata bukan air putih… tapi air soda!!!

Masalah air yang lain terjadi ketika aku berwisata ke Gili Trawangan, NTB. Saat berkeliling mencari penginapan, ada satu hal yang ditekankan para petugas hotel saat kutanya tentang fasilitas hotel dengan harga yang mereka tawarkan. Rata-rata hotel yang bertarif di atas Rp 500 ribu/malam selalu menyebutkan ‘air tawar’ di antara sekian fasilitas lainnya. Air tawar kok fasilitas sih? Si petugas menekankan bahwa air tawar yang ada di hotelnya ini murni air tawar, sama sekali tidak asin. “Di sini fasilitas air tawar ini justru yang paling ekslusif. Tidak semua hotel menyediakan fasilitas ini”, jelasnya. Rupanya di Gili Trawangan, hampir semua kebutuhan pokok diimpor dari Pulau Lombok, termasuk air tawar. Harga air di Pulau Lombok sekitar Rp 2.000/kubik saja, tapi sampai di Gili harga air tawar ini jadi Rp 80.000 per kubik. Pantas!

—–
*Maria Wardhani, 28 tahun, menikah, pegawai kantoran, penyuka jalan-jalan dan tulis menulis, tinggal di Surabaya.

19 Comments

  • the writer
    February 1, 2009 6:05 am

    Interesting story, but also incredibly silly. I’ve drank tap water (not in the US) for the last 3 years and there’s absolutely nothing wrong with that. It’s all in the head

  • Mugi
    February 1, 2009 6:59 pm

    Wakakak… happy ending story ya mba! Tp saya pernah on duty ke Jepang, oke-oke aja tuh minum air krannya. Mungkin tergantung perut kita kali ya..parno apa ngga.

  • billi
    February 9, 2009 11:35 am

    Yaelah, kirain kenapa. Di hotel2 berbintang di Indonesia juga ga semua menyertakan “aqua” gratisan. Yang penting tersedia pemanas air. Air dari kran kamar mandi, direbus. ga beda sama di rumah. Air dari PAM, ngalir ke kamar mandi, ngalir juga ke dapur. wohohoho

  • otty
    February 13, 2009 10:37 am

    wekekekek… iya mungkin emang kita aja yang ga kebiasa ya? waktu dulu ke swiss, saya juga bingung setengah mati karena harus minum air keran. awalnya buka botol air mineral yang ada di kulkas, biarpun mahal cuek aja soalnya dibayarin kantor (lagi dinas). tapi setelah 2 hari, biasa aja sih minum air keran… cuma tetep ga tahan kalo harus minum sparkling water, gile aneh banget…

  • karina
    February 17, 2009 11:41 pm

    whehee… aku sekarang tinggal di singapur buat exchange, dan tiap hari harus minum air kran karna kalo beli mahalnya minta ampun. apalagi buat mahasiswa. awal-awalnya enggak enak banget, ada rasa besi campur hawa kamar mandi gitu. lama-lama, karna terpaksa jadinya biasa deh. hehe.. nice story to share! pesan moralnya, lain kali jangan beli yang asal bening aja, tapi dicek dulu air putih atau soda. hehe…

  • Milka
    February 21, 2009 2:26 am

    hehehehe…. sama dgn yg lain2-nya di atas, gue udah berkali2 ke Sgpore en negara2 Eropa (bahkan pernah stay 3 bln di Belanda) jg langsung berani minum air kran kok en gak ada masalah sama sekali ūüėõ

  • dina_luvsblue
    March 15, 2009 1:01 pm

    waktu itu saya pernah tinggal di US selama setahun dan minum tap water. dan saya masih hidup sampai sekarang kok. hehehe. lagipula tap waternya ngga ada rasanya. kalau di supermarket di US, hati-hati milih air mineralnya. salah-salah bukannya ngambil spring water malah yang keambil sparkling water alias air soda (air putih biasa tapi bersoda. seperti minum pepsi tanpa rasa pepsi dan warna airnya plain). kalau harga air minum biasa (spring water) biasanya ga sampe tiga dolar kok. paling mahal $ 1.00 lah. lain kali dinikmati saja yah perjalanannya, jangan terlalu memusingkan soal air. baca doa dan percaya saja semoga air yang tersedia dan biasa diminum di sana aman untuk perut. hehe ūüôā

  • Trackback: Jarak selemparan batu? » The Naked Traveler
  • icha
    May 13, 2009 4:11 pm

    hahahahahhahaha……..lucccuuuuu ūüėÄ
    btw, tap water yg rada aneh gw rasain di Perth…terpaksalah gw slalu beli mineral water disana…tp yg di Singapore enak2 aja, hehehe…

  • patricia
    June 12, 2009 1:06 am

    sukses bikin ketawa.
    good job ūüôā

  • pitty
    June 26, 2009 1:24 am

    Gw sih ga sampe serepot lo mba…Kmrn gw sempet 3 bln tinggal d melbourne,padahal tuh kota terkenal dg tingkat kebersihan tap waternya(katanya lg no.3 d dunia…who’s number 1,2?!) Tp tetep aja brasa ga enak dilidah gw,ya rasa besi gitu.Malah menurut gw lbh lumayan tap water di Kuwait,Abudabi,Dubai…hmpr normal,ga ada rasanya!.Gw sih percaya tuh aer ok2 n fine2 aja tp “yg penting rasanya bung”…jd klo ga dlm kondisi terpaksa2 amat,selama d Melbourne gw tetep milih minum air mineral biasa.Tp klo ga ada ya…SIKAAATT jg tuh tap water!!!

  • Mila
    August 5, 2009 2:22 pm

    hehehe…lucuuuu…pengalamanku selama di jepang gak ada masalah tentang air minum kran…malah bikin seneng biar bisa hemat gak usah beli air mineral…tp suami yg udah 20 thn di jepang malah kurang suka air kran….urusan perut emang beda orang beda selera ya….

  • vie21
    February 9, 2010 11:56 am

    iya bener.. kalo di italy namanya frizzante,kaya air soda gitu.. tp ada jg air biasa namanya naturale.. skrg uda biasa sih minum air kran,lebih adem drpd naturale botolan.. ūüôā

  • Anna
    February 9, 2010 3:13 pm

    mbak…air keran sweden enak loh….ha2…..drpada mnum air soda mulu…hran jg ma org sono…ga enek apa yak!

  • lydia
    May 18, 2010 8:44 am

    setiap kali aku ke luar negeri selalu bawa air mineral botolan (1,5lt) itu 1 kardus. jd aman, ga perlu minum air kran jg ga perlu beli air mineral di sana yg harganya selangit…. resikonya emang bagsinya jadi berat bgt tp pas pulangnya uda enteng krn airnya uda diminum semua… ūüôā

  • Dessy
    May 19, 2010 12:33 pm

    yaah..repot amat mba, mau jalan2 jadi nga nikmat…air keran di negara maju bedalah sma air keran di indonesia. dijamin nga bakalan bikin sakit perut.
    (dessy yg selalu minum air keran ketika di austria dan tinggal di singapur)

  • widie
    August 12, 2010 11:36 am

    saya pernah tinggal 2 tahun di indianapolis n kayaknya gak ada masalah deh minum tap waternya… rasanya juga seger2 aja… emang sih rada beda sama rasa air di indonesia but nothing to worry about…

  • Bali Travel
    June 14, 2011 7:32 pm

    Meskipun higienis air tawar di negara2 tsb, tapi tetep aja “kebiasaan” kita yg selalu minum air mineral kemasan spt aqua ataupun air minum yg direbus akan selalu terbawa dan tetep berasa aneh aja meminum air kran.. Tp utk penghematan, sedikit nggak nyamanpun gpp.. Yg penting bisa travelling hemat..Nice posting..

  • James
    August 20, 2011 6:30 am

    Emang du negara2 maju tap water nya bisa diminum, aku dah minum tap water selama 10 th di terakhir di aussie, spore and new zealand, sehat2 aja kok haha

Leave a Reply

Leave a Reply