Travel

Kiat Berpakaian di Musim Dingin

Kiat Berpakaian di Musim Dingin

Sebulan belakangan ini saya lagi traveling di Jerman dan Canada. Sebenarnya November masih masuk musim gugur, tapi cuacanya sudah dingin… untuk ukuran orang Indonesia. Bagi saya, suhu udara satu digit itu hitungannya dingin. Suhu di bawah 0°C adalah dingin banget. Saya aja heran kok orang betah tinggal di cuaca yang lebih dingin daripada freezer-nya kulkas.

Saya pun sering ditanya bagaimana caranya survive di cuaca dingin, apalagi di musim salju. Kuncinya sih satu: berpakaian lah yang benar. Caranya gimana?

Perhatikan ramalan cuaca setempat

Sebelum sampai di tujuan, perhatikan cuaca setempat – dari situlah ditentukan jenis pakaian apa yang dibawa. Di apps smartphone tentang Weather sudah ada informasi suhu udara, bahkan dapat diketahui jauh hari sebelumnya. Ada suhu rata-rata, ada suhu maksimum dan minimum. Tertera juga apakah hari itu cuaca sunny (ada matahari), cloudy (mendung), hujan air, atau hujan salju. Perhatikan faktor “wind” (kecepatan angin dalam km/jam) dan yang indikator “feels like” karena seringnya suhu “feels like” lebih rendah daripada yang suhu yang tertera. Sebelum keluar rumah, terus pantau kondisi cuaca. Kadang diramalkan disertai hujan (air) sehingga harus membawa payung, atau turun hujan salju sehingga baju/jaket harus ada hood/penutup kepala.

Konsep layering

Supaya tubuh tetap berasa hangat di cuaca dingin, pakai lah baju berlapis-lapis (layering). Tujuannya untuk “menjebak” panas tubuh supaya tidak “keluar”.

Layering atasan terdiri dari;

  1. Base/inner layerlong john atau baju thermal berlengan panjang, bertujuan agar tubuh tetap kering.
  2. Mid layer – pilih salah satu atau dua; kaos lengan panjang, baju flanel, sweater wol, atau jaket fleece, bertujuan agar tubuh tetap hangat.
  3. Outer layerdown jacket yang tahan air dan tahan angin, bertujuan untuk melindungi tubuh.

Layering bawahan terdiri dari;

  1. Base layerlong john atau celana panjang thermal .
  2. Celana panjang.

Itu semua tergantung tingkat ketahanan tubuh Anda terhadap dingin. Intinya, kalau masih kedinginan berarti tambah lapisan, kalau kepanasan berarti kurangi lapisan. Tapi jangan sampai keringetan, karena keringat bikin basah, sedangkan basah bikin kedinginan. Ribet yak?

Bahan pakaian yang menghangatkan

Setelah layering, yang terpenting adalah memilih bahan pakaian. Yang harus diperhatikan adalah baca label putih yang tertera pada baju, biasanya ada di bagian dalam bawah baju. Harusnya ada informasi bahan pakaian (berapa persen bahan A, berapa persen bahan B, dsb), cara mencuci, dan buatan negara mana.

Lupakan baju yang biasa kita pakai sehari-hari yang kebanyakan terbuat dari katun. Di musim dingin, bahan katun sama sekali tidak membuat hangat karena katun justru menarik panas tubuh dan menyerap keringat. Jadi bahan katun jangan dipake sebagai base layer maupun outer layer. Kalau terpaksa pake baju berbahan katun, pakailah hanya sebagai mid layer. Long john pun perhatikan labelnya karena (yang murah) seringnya terbuat dari katun alias sama aja bo’ong.

Bahan pakaian musim dingin yang terbaik adalah yang terbuat dari bahan alami, yaitu wol. Semakin banyak persentasi kandungan wol, maka akan semakin hangat. Sayangnya wol itu berat, jadi dicampur dengan wol lain, seperti cashmere. Tak heran baju thermal atau sweater yang terbuat dari wol tidak mungkin harganya murah. Pilihan yang lebih terjangkau adalah pakaian yang berbahan fleece. Bahan baju yang mirip rajutan wol, seringnya malah terbuat dari katun atau acrylic. Harap diingat, bahan sintetis di musim dingin itu kadang bikin nyetrum.

Untuk outer layer, saya pake down jacket, yaitu jaket yang berisi bulu angsa, bahan terbaik untuk menjaga tubuh tetap hangat. Bulu angsa di dalam jaket terbagi dua, yaitu feather dan duck/goose down. Semakin banyak kandungan duck/goose down dibandingkan feather, maka akan semakin hangat dan umumnya semakin tebal dan mahal. Jaket saya kandungannya 80% down dan 20% feather. Bahan luar jaket pastikan harus tahan air dan tahan angin. Pilih lah jaket yang ada hood/penutup kepala karena kalau turun hujan salju, orang nggak ada yang pake payung. Kadang penutup kepala ada bulu-bulu di pinggirannya. Maksudnya bukan untuk gaya, tapi untuk menahan serpihan salju masuk ke mata.

Kalau tidak suka pakai down jacket, bisa pakai jaket berbahan sintetis – tapi plis pakai lah merk yang memang khusus memproduksi pakaian aktivitas outdoor/gunung karena teknologi mereka sudah terbukti. Ini berlaku juga untuk baju dalam thermal.

Celana panjang jeans itu terbuat dari katun jadi sebenarnya sama sekali tidak membuat hangat, kecuali di dalamnya pake base layer. Lebih hangat pake celana berbahan corduroy. Untuk cewek, bisa pake legging berlapis. Saya sih lebih suka pake celana panjang hiking yang berbahan nylon karena meski ringan tapi hangat dan gampang kering. Kalau di salju, lupakan jeans. Bayangkan jeans basah.. males kan? Kalau mau main ski di salju, kostum beda lagi karen ada baju dan celana khusus yang tahan air.

Syal, topi, sarung tangan                  

Membuat tubuh hangat berarti sebisa mungkin menutup kulit, termasuk leher, kepala, dan tangan. Syal bukan hanya untuk menutupi leher, tapi juga menjaga agar panas tubuh tidak “bocor” dari jaket. Kepala, terutama kuping, sekali dingin langsung seluruh tubuh berasa dingin, makanya perlu pake topi ‘kupluk’ atau topi bundar yang menempel di kepala sampai menutup kuping. Ada juga yang pake earmuffs (bando kuping berbulu), cuman saya kok geuleuh liatnya. Kalau suhu minus puluhan, udah wajib pake balaclava.

Sarung tangan tidak terlalu perlu kalau masih kuat, karena toh kita akan jalan sambil memasukkan kedua tangan ke saku. Lagipula pake sarung tangan bikin susah ngetik di hape. Tapi di suhu minus, sarung tangan sangat bermanfaat untuk menghangatkan. Kalau suhu di bawah -10°C, sarung tangan yang hanya berupa dua kantong jari (jempol dan keempat jari) paling efektif karena keempat jari yang dikantongi bersamaan sama-sama saling membantu menghangatkan daripada jari-jari yang terpisah satu sama lain.

Sekali lagi, untuk ketiga aksesoris ini paling baik yang terbuat dari wol dengan bahan dalamnya fleece supaya lembut. Sekali lagi perhatikan label, karena banyak syal yang mirip wol padahal terbuat dari acrylic. Lebih hangat syal berbahan sutra (silk) 100% yang tipis itu, daripada acrylic dan katun.

Sepatu dan kaos kaki

Sepatu di musim dingin idealnya adalah sepatu boot yang waterproof dan tapaknya terbuat dari karet “bergigi” supaya nggak kepleset. Jadi bukan boot gaya yang berhak ya? Udah sering saya lihat orang akhirnya nyeker karena pake boot yang nggak nyaman. Padahal udah tau mau traveling di negara dingin yang banyak jalan kaki, masih juga sok gaya ampe kaki sakit. :)

Saya sih pakenya sepatu trekking yang tahan air karena saya lebih sering berada di cuaca tropis jadi sepatu boot bakal nggak kepake. Untuk kaos kaki, di musim dingin saya pake yang khusus trekking atau yang berbahan wol. Intinya, usahakan kaki jangan sampe basah.

Kiat penting lainnya

  • Percayalah, salju itu hanya bagus dilihat. Kalau udah berada (lama) di sana, ng.. nggak deh!
  • Umumnya pakaian yang kelihatan “gaya” malah tidak hangat! Semakin kita tampak “tolol” karena kebanyakan baju dan aksesoris, malah semakin hangat. Jadi pilih: gaya tapi kedinginan, atau tolol tapi hangat? :)
  • Nggak ada gunanya bawa beberapa jaket, yang penting bawa banyak layer. Terima lah difoto pake baju itu-itu aja karena yang kelihatan ya cuma outer layer.
  • Mandi maksimal sehari sekali aja. Semakin sering mandi, kulit makin kering, apalagi kalau dihajar shower pake air sepanas-panasnya.
  • Setiap habis keramas, selalu keringkan rambut dengan hair dryer. Rambut di musim dingin nggak bisa kering gitu aja kayak di cuaca tropis. Malah kalau dinginnya parah, rambut basah bisa mengkristal jadi es!
  • Selalu pake body lotion dan body wash yang creamy. Kulit manusia tropis sering menjadi sangat kering, alergi, bahkan jadi borokan, karena udara dingin. Untuk muka, perlu juga pake sunblock, terutama bila beraktivitas outdoor di pegunungan.
  • Pake lipbalm. Percayalah, bibir akan cepat kering, bahkan terkelupas karena udara dingin. Lipbalm pake juga sampe lubang hidung karena di udara dingin, ingus otomatis keluar gitu aja, jadi kering.
  • Makan yang benar karena lapar bikin kedinginan.
  • Jangan lupa minum air putih yang banyak. Karena udara dingin seringkali kita tidak merasa haus, padahal tubuh juga perlu air putih supaya tidak dehidrasi.
  • Beli pakaian musim dingin di Indonesia paling terjangkau di FO (Factory Outlet), tapi selalu perhatikan label.


Model: @RiniRaharjanti wearing down jacket

Read more
Hepi-hepi di Yangon

Hepi-hepi di Yangon

Setahun yang lalu saya gagal ke Myanmar. Baru sadar ternyata saya masih punya tiket pesawat Jakarta-Yangon-Jakarta yang berlaku satu tahun dan akan habis Oktober 2015. Lihat kalender, saya hanya ada waktu 4 hari karena jadwal lagi full. Banyak yang menyarangkan agar saya sekalian ke Bagan atau Mandalay, tapi saya memutuskan untuk tinggal aja di Yangon aja. Saya penganut slow travel, rasanya malas liburan harus kejar-kejaran.

Lagi-lagi karena kesibukan ini-itu, saya tak sempat browsing. Saya hanya book hostel karena hostelnya baru, lokasinya strategis, dan ada sekamar sendiri yang hanya beda USD 2 daripada dorm isi 4 orang. Beberapa jam sebelum berangkat saya pun baru packing dan browsing gimana caranya dari bandara ke hostel.

Mendarat di bandara Yangon, dengan pedenya saya antri di imigrasi. Petugasnya seorang wanita muda, pada plang nama di dadanya tertulis ia bernama Thit Thit. Saya sampe senyum-senyum sendiri. Tau-tau ia tanya, “No visa?” Lha? Saya jawab, “Yes. Indonesian passport free visa right?” Lalu ia mencap sambil bilang, “I know!” Lha? Ngetes rupanya!

Keluar bandara, saya tuker uang USD 100 dan pergi ke konter taksi membayar 8.000 Kyats (ternyata dibaca: chets). Perjalanan ke pusat kota bikin saya kagum. Ternyata Yangon (dibaca: Yang-gon) kotanya rapi dan hijau. Jalan rayanya lebar, banyak pohon, meski bangunannya jadul. Penduduknya sebagian besar memakai longyi (dibaca: long-ji) atau sarung – motif kotak-kotak untuk cowok, motif kembang untuk cewek. Sebagian mulutnya merah-merah karena mengunyah sirih. Jadul abis! Lucunya lagi, mobil-mobil di sana yang sebagian besar bercat putih setirnya kanan tapi jalannya di kanan.

Saya diturunkan di seberang hostel yang plangnya kelihatan berada di lantai tiga. Masalahnya, di bawah bangunan itu adalah pasar seperti di Tanah Abang yang hiruk pikuk sampai nggak tau gimana caranya naik ke atas. Saya tanya orang-orang di situ, nggak ada yang bisa bahasa Inggris tapi hanya menunjuk-nunjuk. Hampir sejam saya ngiter-ngiter sampai akhirnya saya minta tolong seorang cowok muda untuk pinjem hapenya menelepon hostel. Resepsionis hostel pun nongol di balkon dan berteriak untuk masuk melalui gudang belakang toko baju! Jiaaah, ampe mati juga saya nggak bakal nemu kalo nggak dikasih tau!

Pas check in di siang hari, hostel kosong. Saya tanya apakah saya satu-satunya tamu di situ. Katanya ada seorang pria asal Jakarta yang sedang menginap juga tapi ia sedang keluar. Wow, ini kali pertama seumur hidup saya tinggal di hostel bareng orang Indonesia! Saya titip salam aja dan minta dikenalin – kali aja bisa jalan bareng.

Saya pun tanya di mana makan yang enak. Staf hotel memberi tahu sebuah restoran masakan Myanmar yang hanya berjarak 3 blok. Saya duduk dan bengong karena nggak ngerti order apa karena tidak ada menu, orang tidak berbahasa Inggris, tulisannya pun huruf keriting. Ah, ini lah traveling sesungguhnya – perasaan lost yang bikin kangen!

Kembali ke hostel, saya matikan lampu dan nyalain AC untuk tidur! Bangun-bangun udah jam 7 malam. Saya makan malam, jalan-jalan ke Sule Pagoda (iya, namanya pelawak gitu). Balik ke hostel, saya dikenalin sama orang Jakarta itu. Ternyata dia seorang bapak-bapak asal India yang sudah 25 tahun tinggal di Indonesia. Dia ke Yangon untuk bisnis biji sirih! Malamnya saya ajak dia ngebir. Eh dia malah ngajak saya dugem tiap malam (ceritanya di blogpost selanjutnya)!

Siang hari saya keliling-keling aja jalan kaki sendiri. Di sekitar Sule Pagoda sampai ke Pelabuhan itu adalah kawasan kota tua yang menarik dengan bangunan kolonialnya. Lagi duduk-duduk di taman Maha Bandula, saya kenalan sama cowok lokal ganteng pake sarung! Uh, kurang seksi apa coba? Nggak taunya dia guide di Shwedagon Pagoda. Ting! Langsung saya punya ide. Saya tawarkan untuk jadi private guide saya mengantar keliling Yangon. Bosan juga 2 hari jalan-jalan sendiri dan nggak ada yang bisa bahasa Inggris. Dia mentraktir saya minum teh susu di sebuah tea shop seperti kebiasaan orang lokal. Saya lanjut ke pasar Bogyoke Aung San dan sengaja makan di KFC karena merupakan restoran franchise Amerika yang baru buka pertama kali di negara Myanmar jadi hebohnya nggak karuan, seperti ketika McDonald’s buka di Jakarta tahun 1989.

Aung

Aung

Besoknya saya diajak Aung naik bus lokal ke National Races Village. Semacam Taman Mini Indonesia Indah tapi ini isinya 8 kampung tradisional berdasarkan ras utama di Myanmar. Dari situ ke Pagoda Chauk Htat Gyi tempat patung Buddha tidur berukuran 65 x 16 meter dan Pagoda Ngya Htat Gyi tempat patung Buddha duduk setinggi 16 meter. Sorenya ke Shwedagon, pagoda emas terbesar dan terindah di Myanmar. Karena Aung adalah seorang mantan biksu, saya jadi belajar banyak. Menjelang malam saya diajak ke Danau Kandawgyi yang terdapat jembatan kayu super panjang mengelilingi danau. Surprise juga, danaunya bersih dan pemandangannya indah. Di ujung danau dekat Karaweik Hall, kami minum-minum di outdoor café.

Reclining Buddha

Reclining Buddha

Balik ke hostel untuk ganti baju, hostel penuh dengan bunga ucapan selamat atas pembukaan hostel. Saya diberi pemilik hostel sekotak kue dan roti manis sebagai perayaan. Ah, so sweet! Saya dan Aung pun pergi makan di rooftop sebuah pasar tradisional beberapa blok dari hostel. Kami makan aneka daging barbeque dan minum 6 botol besar Myanmar Beer habisnya kalo dikurskan cuma Rp 100.000-an!

Berasa jadi ‘lurah’ di hostel, hari terakhir saya santai-santai aja ngobrol sama tamu-tamu bule yang baru datang. Terakhir saya menyantap makanan Myanmar dekat hostel. Perlu diketahui, makanan Myanmar itu enak-enak banget dan murah, cocok sama lidah Indonesia. Surprise selanjutnya datang dari pemilik hostel. Dia mengantar saya naik mobil pribadinya ke bandara!

Memang benar bahwa good thing happens when you least expect it. Empat hari di Yangon doang, saya justru hepi banget karena nggak punya ekspektasi apa-apa sebelumnya. Mungkin bisa diterapkan juga dalam hal mencari jodoh. #eaaa #curcol

Read more
Kehabisan uang pas traveling?

Kehabisan uang pas traveling?

Saya bingung kalau ditanya, “Gimana kalo kehabisan uang pas traveling?” Masalahnya, gimana saya mau membagikan pengalaman kalau saya sendiri tidak pernah mengalaminya? Bukannya karena saya tajir atau sombong, tapi saya memang nggak pernah kehabisan uang sampai harus pinjem duit, cari kerja serabutan, apalagi mengemis.

Saya sih percaya bahwa setiap orang (yang pintar) nggak mungkin kehabisan uang pas traveling. Caranya begini;

  1. Tahu batas

Saat merencanakan traveling, cuma Anda yang tahu berapa jumlah uang yang tersedia dan berapa jumlah maksimum yang akan dihabiskan untuk perjalanan tersebut. Kalau Anda pintar, tentu Anda tidak akan menghabiskan sesuatu yang melebihi kemampuan.

  1. Riset yang benar dan buat budget.

Selain soal destinasi (cara ke sana, naik apa, berapa lama, ada apa aja), komponen lain adalah akomodasi, transportasi, konsumsi, dan pengurusan visa (jika ada). Cara tau biayanya? Browsing dong! Dari situ buatlah budget per hari dikali lama tinggal. Jangan lupa tambahkan budget shopping dan dugem kalo doyan, tips, dan dana emergency minimal 10% dari total. Kalau pake patokan jumlah dana yang harus tersedia di rekening saat apply visa, berarti di rekening harus ada sejumlah uang yang cukup untuk tiket pulang.

  1. Stick with the budget

Setelah keluar angka budget, paling penting adalah pelaksanaannya. Jangan menghabiskan uang melebihi budget yang telah Anda sepakati. Contohnya jika budget makan 3 kali sehari adalah USD 15 dan Anda sudah menghabiskan USD 12 untuk 2 kali makan, maka cari lah makan malam yang seharga tidak lebih dari USD 3. Iya, harus segitu strict-nya kalau mau aman!

  1. Lupakan shopping dan oleh-oleh

Biasanya orang kehabisan uang pas traveling itu karena kebanyakan shopping. Apalagi pake alasan “lebih murah daripada di Indonesia”. Boleh aja sih shopping, asal Anda sudah mem-budget-kannya dan tetap stick dengan budget tersebut. Anda juga harus tega tidak membelikan oleh-oleh kalau memang duit mepet. Prinsipnya gini: kalau harga suatu barang nggak diskon maka Anda nggak akan beli, berarti barang tersebut tidak Anda butuhkan. #jleb

  1. Beli tiket pulang

Sebelum berangkat, beli lah tiket pulang juga. Itu dapat meminimalisasi ketakutan akan kehabisan uang sehingga nggak bisa pulang.

  1. Punya asuransi perjalanan

Banyak orang mengabaikan asuransi, terutama saat traveling. Padahal selalu ada kemungkinan tiba-tiba kita kecelakaan atau sakit parah, dan kita tidak punya uang saat masuk rumah sakit. Asuransi tertentu ada yang bisa meng-cover hal seperti ini dengan memberikan advanced payment atau kartu khusus yang tinggal digesek. Cermatilah pasal travel insurance sebelum membeli, ada yang hanya meng-cover perjalanan luar negeri atau dalam negeri saja.

  1. Punya kartu kredit

Sebagai traveler, fungsi kartu kredit yang utama adalah untuk booking online. Bagi saya, kartu kredit adalah uang emergency yang dipakai hanya kalau kepepet dengan minimal batas pagunya seharga tiket pulang.

  1. Bawa barang yang kira-kira bisa dijual

Kalau masih khawatir juga, bawa barang yang kira-kira bisa dijual kalo kepepet. Baju yang kita pakai dalam keadaan masih layak, bisa dijual di pasar loak. Jam tangan dan perhiasan adalah sebagian dari barang yang bisa dijual. Tapi kalau bawa yang asli takut dicopet, bawa aja yang palsu. Harap diingat, ada negara yang perlindungan hukum terhadap hak cipta sangat ketat jadi hati-hati aja.

  1. Punya keahlian khusus yang bisa dapat uang instan tanpa modal

Waktu itu saya bukannya dalam keadaan kehabisan uang, tapi karena saya bisa meramal ternyata keahlian sotoy saya ini bisa juga diuangkan. Teman saya yang jago nyanyi dan main gitar pun pernah iseng ngamen dan dapat uang. Tapi jika Anda dalam keadaan benar-benar nggak punya uang sepeser pun di negara antah berantah – ini sih kondisi yang lebay banget,  tetap gunakan akal sehat. Jika tiba-tiba didatangi seseorang tak dikenal yang menawarkan pekerjaan dengan bayaran gede banget, selalu ingat prinsip yang diajarkan acara TV Locked Up Abroad bahwa “If it’s too good to be true, then don’t do it!”. Nggak mau kan Anda disuruh bawa narkoba lalu dipenjara, atau dihukum mati?

  1. Bekerja online

Karena saya freelance travel writer, saya sih bisa kerja di mana aja di seluruh dunia asal ada koneksi internet. Contoh pekerjaan lain yang modal internet adalah jadi social media buzzer, main saham, graphic designer, web developer, dan lain-lain. Kalau traveling cuma seminggu dua minggu mah nggak pengaruh karena pembayarannya juga lama. Tapi kalau perjalanan Anda setahun seperti #TNTrtw itu baru pengaruh banget. Paling enak sih punya penghasilan pasif seperti royalti, yang kita tidur pun duit masuk. Makanya beli terus buku-buku saya ya? #tetappromosi

  1. Bekerja part time

Kalau lagi traveling di luar negeri sih saya tidak menyarankan untuk bekerja karena visa yang kita punya adalah visa turis, pake paspor Indonesia pula. Masalahnya kalau ketahuan, saya takut dideportasi atau di-blacklist karena bakal merusak karir saya. Kalau kepepet banget dan katanya bisa kerja jadi tukang cuci piring, silakan aja dicoba. Ada juga teman yang bekerja di hostel dengan bayaran nginep gratis, tapi kan tetep butuh uang untuk makan. Kalau membandingkan “bule aja bisa, kok kita nggak?” ya silakan dicoba sendiri. Jadi guru bahasa Inggris? Dengan muka Melayu aja langsung ditolak karena nggak bergengsi.

  1. Minta dikirimi uang

Kalau nggak malu sih bisa aja minta kirim uang dari orang tua/keluarga. Tapi masa traveling aja minjem duit? Bisa-bisa Anda makin nggak dipercaya dan nggak dikasih izin lagi untuk traveling. Tapi kalau alasannya kepepet, jangan lupa bawa kartu ATM bank Indonesia yang berlaku di seluruh dunia biar nggak nyusahin yang transfer.

  1. Pulang

Sebenarnya jawaban paling top untuk pertanyaan “Gimana kalau kehabisan uang pas traveling?” itu adalah “Pulang aja! Gitu aja kok repot!” Emang Anda bakal malu kalau pulang sebelum waktunya? Berasa jadi pahlawan gagal perang? Mending malu atau tidur di emperan sambil kelaparan? Saya yakin keluarga Anda akan menerima kembali apapun keadaannya, kecuali Anda memang dikutuk diusir.

Intinya sih, nggak usah kebanyakan parno. Emang mau traveling berapa lama dan ke mana sih sampe ribet amat? Asal semua sudah diperhitungkan dan dijalankan dengan benar, niscaya nggak bakal kehabisan uang kok pas traveling! Tetap semangaaat!

Read more
Gaya Turis Domestik di Bali

Gaya Turis Domestik di Bali

Bali memang membebaskan. Bagi orang Indonesia, pergi ke Bali berarti akan mendapat kebebasan, terutama dalam hal berpakaian. Dari hasil survei kecil-kecilan di Twitter @TrinityTraveler ternyata pada ngaku bahwa memang ada baju yang cuma berani dipakai di Bali. Kenapa cuma di Bali? Karena cuma di Bali lah bebas pakai bikini, hot pants, tank tops/singlet, dan segala macam model baju terbuka tanpa dipandang aneh.

Karena sering ke Bali, saya jadi memperhatikan gaya turis domestik. Saya ingin membuktikan hipotesis bahwa gaya mereka memang dibuat khusus untuk “edisi Bali”. Saya tekankan lagi bahwa pengamatan ini sangat subyektif dan sama sekali bukan berdasarkan sirik. Tidak ada yang bilang benar atau salah kok. Kalau nggak merasa, ya santai aja. Kalau tersinggung, berarti bener kan Anda bergaya seperti di bawah ini?

  1. Pakai baju dengan bahan uncomfortable.

Tau kan kalau di Bali itu panas dengan tingkat kelembapan tinggi? Nah, mereka ini sepertinya punya baju liburan khusus yang (hanya) bagus untuk difoto. Bahannya bukan katun ringan yang menyerap keringat, tapi campuran bahan polyester, spandex, bahkan ada yang pake bahan rajut, satin, sutra, brokat, atau kain yang bunyinya aja kresek-kresek.

  1. Yang make terlihat uncomfortable.

Karena pake baju “khusus di Bali aja” alias bukan dalam keadaan biasa, mereka terlihat uncomfortable. Selain baju serba terbuka seperti tank top berdada rendah dan hot pants yang dalaman sakunya keluar, ada juga yang pake baju bermodel ajaib. Contohnya, baju longgar transparan berbahan mirip selendang, baju yang punggungnya bolong, baju berpayet, dan lain-lain. Umumnya sih cewek-cewek suka pake dress panjang bermotif ramai dengan atasan model kemben. Kaum berjilbab pun tak kalah, ada yang pake summer dress dengan dalaman kaos berlengan panjang turtle neck dan legging berbahan mengkilap. Semua itu ditambah dengan aksesoris, terutama kalung.

Cewek lokal Bali sebenarnya kadang pake baju bermodel ajaib juga, cuman cewek yang bukan orang lokal keliatan banget gayanya dari kejauhan. I can spot them from a mile away! Mereka seperti pake kostum sehingga tampak uncomfortable. Seperti anak SD pake baju tradisional pada Hari Kartini – tampak excited, tapi unnatural.

  1. Pake baju kembaran.

Turis domestik cirinya adalah pergi bergerombolan. Nah, liburan segrup keluarga, sesekolahan, sekantoran, atau segeng temen ketauan dari bajunya. Ada yang niat bikin kaos atau jaket bertuliskan “Keluarga Besar Anu” atau “Outing PT Gila” atau “SMA 1000”. Namanya acara resmi ya sudah lah ya. Nah kalau segeng temen ini yang lucu. Biasanya ada 4-5 cewek seumuran pakai baju yang ada dress code-nya, seperti model sama warna lain atau warna sama model lain. Contoh tank top warna-warni atau blus putih dan celana pendek jeans. Fotonya lagi mimi-mimi di beach club.

  1. Alas kaki yang juga uncomfortable.

Meski sendal, tapi cewek seringnya pake sendal dengan alas berbahan kulit dengan aksesoris manik-manik, kembang, atau tali-tali ala gladiator. Kalaupun sendal jepit karet, itu pun yang beraksesoris. Atau pake sendal berhak. Malah siang-siang ada juga yang pake sepatu berhak tinggi, termasuk wedges.

  1. Full make-up

Ini nggak usah dijelaskan lagi ya? Biasanya sih cewek kota besar di Jawa yang kayak begini. Entah maksudnya supaya kece difoto (karena ke Bali aktivitasnya foto-foto), atau emang nggak pede. Dan menjelang sore, make up mereka meleleh sehingga bedaknya udah blang bentong. Setelah itu, keluar lah kertas minyak. Hehehe!

  1. Bawa tas.

Biasanya cewek doyan bawa handbag besar branded (entah asli atau KW) yang dijinjing di lipatan siku, kadang bertali logam – persis kayak ke kantor atau ke mal. Apa nggak sayang tuh basah? Eh, ke pantai Bali nggak basah-basahan sih. Kalau bapak-bapak, banyak yang doyannya pake tas pinggang. Kalau segeng, plus tas kresek belanjaan.

  1. Pakai kaca mata hitam.

Namanya juga di pantai kan silau, jadi kaca mata hitam itu wajib. Cewek-cewek banyak pake kaca mata item lebar yang lebih mirip “kaca muka” dengan frame beraksesoris. Herannya, kaca mata itu dipake di Bali doang, di Jakarta yang silau juga nggak pernah disentuh.

  1. Pakai topi.

Khusus untuk edisi Bali yang panas, maka keluar lah segala jenis topi. Mulai dari topi bisbol berlogo sponsor, topi ascot, topi panama, topi fedora, topi berbunga, topi anyaman, sampai topi superlebar ala emak-emak main golf. Taruhan, di kota asalnya yang juga panas nggak pernah dipake.

  1. Bawa sarung Bali.

Kalau cuman untuk alas tidur di pantai ya wajar yah, ini sih dipake di badan ke mana-mana. Jadi karena mereka pake baju terbuka – padahal biasanya nggak – jadilah siang krukupan karena takut item dan malem krukupan karena takut dingin.

  1. Pakai jaket.

Umumnya sih bapak-bapak yang doyan pake jaket, terutama para pejabat pemerintah (yang berwarna hitam, sering berbahan kulit). Ada juga sih cewek yang pake jaket di pantai. Biasanya karena nggak pede atau takut hitam, eh pas foto-foto ternyata dalamnya baju yukensi. Nggak percaya? Lihat deh di Pantai Kuta! Dan pada akhirnya, di pesawat menuju ke rumah masing-masing… baju cewek yang modelnya terbuka itu ditutup jaket karena nggak kuat dinginnya AC pesawat!

Kuta Beach on sunset

Kuta Beach on sunset

  1. Sibuk dengan gadget.

Ini sih kebiasaan yang nggak bisa dihilangin meski lagi liburan di Bali. Zaman sekarang emang nggak bisa lepas dari smartphone. Bukan cuma untuk foto-foto, tapi di mana-mana pun sibuk ketak-ketik. Gadget liburan bertambah dengan kamera yang dicangklong di leher, kamera action HD kecil, plus tongsis. Kalau ada sejumlah orang yang heboh foto-foto melulu dengan menggunakan barang-barang tersebut, dipastikan mereka adalah turis domestik.

Nah, Anda gayanya gimana di Bali? Kalau Anda menyatakan memakai 7 dari 11 point di atas, berarti Anda sah bergaya turis domestik di Bali! :) Atau ada yang mau nambahin? Silakan komen di bawah ini ya?

Catatan:
Oke, oke, pasti kalian nanya: emang saya pake baju apa kalau di Bali? Jawabannya: di Bali maupun tidak, asal di tempat tropis, baju saya ya sama aja – T-shirt polos, celana pendek katun, kaca mata hitam, dan sendal jepit karet. Smartphone saya bawa, tapi nggak sering dikeluarin kok di mana pun.

Read more
[Adv] Pentingnya memiliki asuransi perjalanan

[Adv] Pentingnya memiliki asuransi perjalanan

Hayo ngaku, Anda punya nggak asuransi perjalanan (travel insurance)? Sebagian akan menjawab “pernah punya” tapi punyanya karena syarat bikin visa ke luar negeri. Kalo nggak disyaratin, nggak punya kan? Sama, saya dulu juga gitu.

Dulu masih muda emang cuek dan nggak mikir panjang. Semakin tua jadi semakin gendut bijak. Dengan frekuensi traveling saya yang tinggi, kemungkinan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan semakin tinggi. Gimana kalo paspor dicuri, bagasi hilang, penerbangan dibatalkan, dsb? Hiyyy… amit-amit! Tapi yang lebih parah lagi, gimana kalo lagi traveling di luar negeri saya masuk Rumah Sakit, kecelakaan, bahkan meninggal dunia? Siapa yang mau bayarin? Udah saya yatim piatu, masih jomblo pula. Males kan kalo ngerepotin orang?

Saya sendiri sudah punya asuransi yang mencakup Indonesia, sehingga saya perlu memiliki asuransi perjalanan yang berlaku di manapun di luar negeri. Dengan memiliki asuransi perjalanan, kita telah meminimalisasi salah satu kekhawatiran – terutama kekhawatiran “gimana kalo kenapa-kenapa, tapi duit abis?”Apalagi biaya hidup di sebagian besar negara jauh lebih mahal daripada di Indonesia.

Setelah browsing sana-sini, pilihan saya adalah AXA Mandiri Travel Insurance. Kenapa? Karena belinya gampang. Nggak usah buang waktu dan energi pergi ke kantor asuransi, tapi tinggal beli online doang di sini. Setelah bayar, dokumen langsung jadi dan tinggal di-print. Daripada repot, saya ambil asuransi perjalanan dalam jangka waktu satu tahun penuh (annual trip) ke seluruh negara di dunia, termasuk Schengen (negara-negara di Eropa). Harganya pun terjangkau, hanya USD 135 untuk asuransi perjalanan kategori Platinum! FYI, asuransi ini juga bisa diajukan untuk apply visa.

Keuntungannya bisa dibaca di sini, namun saya sarikan antara lain;

  1. Uang santunan akan dibayar untuk kematian, kehilangan salah satu anggota badan, salah satu atau kedua mata, atau kelumpuhan total akibat kecelakaan yang terjadi selama perjalanan sebesar USD 100.000. Kalau terjadi kecelakaan diri pada saat berada di dalam pesawat terbang komersil terjadwal dapat USD 200.000.
  2. Penggantian biaya pengobatan, perawatan gigi karena dalam keadaan darurat, biaya rumah sakit, biaya operasi, termasuk pengobatan tradisional yang dialami/terjadi selama dalam perjalanan sampai sebesar USD 100.000. Bahkan ditanggung biaya pengobatan terusannya di Indonesia sampai USD 1.250.
  3. Jika harus tinggal di Rumah Sakit luar negeri lebih dari 24 jam, akan memperoleh tunjangan harian berupa uang tunai maksimum USD 25/hari yang bebas digunakan untuk apa saja.
  4. Biaya untuk penguburan atau kremasi di luar negeri ditempat kematian terjadi atau biaya untuk mengangkut jenasah kembali ke Indonesia = USD 7.500.
  5. Bila satu orang keluarga atau teman yang diperlukan untuk tinggal bersama atau melakukan perjalanan bersama Anda selama dirawat di rumah sakit di luar negeri, atau untuk menemani anak Anda kembali ke Indonesia karena Anda harus dirawat di rumah sakit di luar negeri = USD 3.000.
  6. Penggantian uang bila terjadi ketidaknyamanan perjalanan seperti kehilangan paspor USD 300, bagasi telat USD 500, pesawat/KA/kapal delay USD 500, bahkan kalau rumah kebakaran karena ditinggal pergi dapat diganti sampai USD 5.000.

Anda juga bisa memilih asuransi AXA Mandiri Travel Insurance berdasarkan jumlah hari dan negara tujuan. Klik short trip, masukin tanggal pergi dan pulang, pilih cakupan negara (Worldwide including Schengen, Worldwide excluding Schengen, atau ASEAN plus), maka situs akan otomatis memberikan harga. Anda juga bisa beli paket Family (1-2 orang tua + 1-4 anak) dengan harga lebih murah daripada beli satuan yang Individual.

Bagaimana dengan pengalaman saya dalam klaim asuransi AXA Mandiri? Tuhan Maha Baik, selama trip saya baik-baik saja. Tapi ingat cerita “Nggak Sengaja ke Kenya”? Karena penerbangan dimajukan sehari, hotel yang sudah saya pesan seharga USD 50 jadi hangus. Karena terpaksa harus ke Kenya, saya wajib bayar visa USD 20. Total kerugian USD 70 bisa kembali dengan mengajukan dokumen berupa tanda terima pembayaran dan email dari maskapai penerbangan. Memang sih dipotong atas resiko sendiri sebesar USD 25, tapi bisa dapat USD 45 kan lumayan daripada kesel. Duit langsung ditransfer ke rekening saya dalam bentuk rupiah dalam waktu seminggu. Gampang dan menyenangkan kan?

Sebagai traveler yang bertanggung jawab, punya asuransi perjalanan emang penting banget!

Read more