Kencan Online di Eropa

Kencan Online di Eropa

Warning: Untuk 17 tahun ke atas

Sebagai jomblo akut, saya disarankan oleh seorang teman cewek untuk menggunakan aplikasi online dating (bahasa Indonesianya “kencan daring”). Saya langsung antipati karena dulu pernah menggunakan dan hasilnya gagal total. Kata teman saya, zaman now itu berbeda. “Orang seumuran kita itu sekarang susah dapet jodoh. Semuanya sibuk, hidup cuman rumah-kantor-rumah, mau keluar malas karena udah capek macet dan sebagainya. Gimana mau ketemu orang baru?” jelasnya. Bukannya isinya cuman cari teman tidur? “Ih, dicoba aja dulu. Buktinya gue berhasil punya pacar. Malah ada beberapa temen gue yang merit gara-gara online dating lho!” tambahnya lagi.

Ya udah sih. Nothing to lose. Saya pun diajarin cara-caranya dan disuruh registrasi. Tentu saya memalsukan nama dan umur, serta pasang foto yang tidak jelas. Malu, bo!

Sampe rumah, saya coba… eh kok cowok-cowoknya bikin ill feel! Bisa-bisanya foto profil bareng anak-istrinya, atau bionya ditulis “ada dech!” (pake ejaan d-e-c-h). Ewww! Dan yang bikin panik, saya ketemu profil familiar: sepupu sendiri, temen yang udah nikah dan saya kenal istrinya, dan mantan bos! Waduh! Saya pun memutuskan untuk menggunakan aplikasi kencan ini pas saya traveling di Eropa selama dua bulan pada 2016.

FYI, aplikasi kencan ini cara kerjanya adalah kita menggeser profil ke kanan bila suka dan menggeser ke kiri bila tidak suka. Kalau match, berarti kedua belah pihak sama-sama geser kanan alias sama-sama suka, baru bisa saling berhubungan via in-app chat. Dalam eksperimen ini saya menggunakan istilah “success rate” yang berarti persentase kesuksesan match dari total yang saya geser kanan.

Pertama saya coba di beberapa kota di Portugal. Wih, cowok-cowok sana emang banyak yang tipe saya. Ganteng-ganteng amat! Success rate: 50%. Begitu match, sebagian besar langsung kirim pesan ke saya di chat. Tapi akhirnya saya tidak menemui satu orang pun, karena ternyata saya malah dapat kencan di kehidupan nyata sama seorang cowok di Porto. Ehm!

Di Prancis saya cuma tinggal di Paris selama 3 malam. Cowok-cowoknya paling kece, tapi zero success rate alias nggak ada satupun laki yang geser kanan ke profil saya. Sialan!

Berbanding terbalik, di Iceland success rate-nya 100%! Semua yang saya geser kanan menggeser kanan juga, artinya semua match! Semua pick up line-nya sopan dan menyenangkan. Semua mengajak kencan. Bahkan ada yang tinggal di luar kota pun bela-belain mau terbang untuk menemui saya! Saya jadi bingung karena begitu banyak yang mengajak kencan, tapi saya takut! Udah sepi, gelap, transportasi umum jarang, ntar kalau dibunuh dan mayat saya nggak ditemukan gimana? Belakangan saya baru tahu bahwa di Iceland memang “kering” soal perjodohan. Karena penduduknya sedikit, kebanyakan mereka saling berhubungan saudara. Bahkan konon mereka punya aplikasi sendiri yang bisa mengetes apakah mereka sedarah!

Sampai di Belanda, saya rajin main aplikasi kencan daring ini. Ternyata di Belanda success rate hanya 25%. Cuma 3 cowok yang mengirim chat: 1 cowok yang dengan jelas langsung mengajak tidur, 1 cowok yang ribet masalah ketemuan di mana, dan 1 cowok lagi yang tetap sopan.

Yang sopan ini bertampang dan bernama Indonesia. Kali aja expat Indonesia yang kerja di Amsterdam, pikir saya. Setelah bolak-balik chat, akhirnya kami akan berkencan dengan makan siang di sebuah restoran dekat kantornya. Wah, ini kencan daring pertama saya! Cowok itu ternyata pemalu dan kikuk. Kami mengobrol dalam bahasa Inggris, tapi begitu sesekali saya ngobrol dalam bahasa Indonesia kok dia terbata-bata. Ternyata… dia orang Suriname! Maka selanjutnya kami pun ngobrol dalam bahasa Jawa ngoko. Hahaha! Anyway, kencan cuman sampai situ aja sih. Abis makan, pulang, dan nggak ada kelanjutannya lagi. The chemistry was not there.

Pindah ke Belgia, saya tinggal di Leuven, sebuah kota kecil yang 80% isinya mahasiswa. Agak malas main aplikasi kencan itu karena isinya dedek-dedek, malasnya lagi kalau ternyata dia kenal sama sepupu saya. Jadilah selama hampir seminggu saya non aktif. Sampai saya berkenalan dengan mahasiswi Indonesia yang juga pengguna aplikasi kencan yang sama. Katanya cowok-cowok di Leuven justru buas-buas! Lha, bukannya dedek-dedek isinya? “Cari yang anak kantoran karena cukup banyak orang yang tinggal di Leuven dan bekerja di Brussels karena Leuven lebih murah biaya hidupnya,” katanya. Maka malam terakhir saya buka aplikasi dan mulai geser-geser kanan. Success rate-nya 25%. Bener aja, semua langsung mengajak tidur, kecuali seorang cowok ganteng dan sopan yang saya lanjutkan.

Karena malam itu nggak ada yang buka di Leuven, si cowok ngajak nongkrong di apartemennya yang berjarak 1 km dari apartemen sepupu saya. Bisa benerrr! Eh tapi males banget malem-malem jalan kaki sendiri! Lalu dia berinisiatif menjemput pake mobilnya. Ya udah lah, saya pasrah aja, penasaran juga akan jadi gimana. Di mobil dia lagi denger siaran pertandingan sepak bola antara klub Leuven vs Porto. Sampai di apartemennya, kami melanjutkan nonton pertandingan di TV. Saya tentu membela Porto karena kipernya Iker Casillas. Si cowok sampe heran dengan pengetahuan saya tentang persepakbolaan dunia. Singkat cerita, Leuven kalah. Dia bete banget dan berkata, “Maaf, gue kesel banget. Nothing personal, but I’d better drop you home”. Lha? That’s it! Saya pulang nggak diapa-apain. Hahaha!

Di Swiss tak banyak yang saya geser kanan karena muka cowok-cowoknya kok pucat dan kurang bergairah. Success rate hanya 5%. Cuman ada 1 cowok yang chat, itu pun pemalas gitu, jadi saya juga cuek aja. Belakangan saya juga baru tahu bahwa cowok Swis memang pasif dan tidak hangat. Pantes nggak match!

Negara terakhir trip Eropa saya adalah Italia, gudangnya cowok ganteng. Gayung bersambut, success rate: 75%! Hampir semuanya pun langsung kirim chat duluan. Sayangnya sebagian chat terpaksa berhenti saat mereka nggak bisa bahasa Inggris! Di utara Italia tidak ada yang saya temui karena saya nemu kencan di kehidupan nyata. Di selatan Italia, tepatnya di Napoli, dalam sejam aja langsung dapet banyak, padahal saya tiba di hotel sekitar jam 11 malam. Oke, ini negara terakhir saya akan menggunakan kencan daring. Apapun yang terjadi, terjadi lah.

Sebagian besar yang chat langsung menuju ke arah “situ” sampai saya jadi ngeri sendiri. Kecuali 1 cowok yang bahasa Inggrisnya lumayan dan bahasanya sopan. Udah kayak iming-iming ala sales, dia bilang, “Gue samperin ya? Kita ngobrol aja dulu, ntar kalo cocok baru lanjut.” Saya iyain aja. Tak lama kemudian dia bilang, “Kamu keluar balkon deh. Mobil saya yang hitam.” Saya nongol keluar dan si cowok itu melambaikan tangan. Udah ganteng, mobilnya mewah pula! Saya pun menemuinya dan kami ngobrol di dalam mobilnya. “Aduh, di pinggir jalan gini nggak boleh parkir lama-lama. Gimana kalau gue parkir di tempat lain, trus kita lanjut ngobrol di kamar hotel lo?”  Eisyeileeh, bisa bener! Kami pun pindah parkir dan berjalan kaki ke hotel saya. Sampai di resepsion, si cowok itu diminta kartu identitas diri. Seketika mukanya bete, ternyata nggak bawa kartu. Dia pun minta maaf dan pulang. Lha? Again!? Saya ngakak nggak berhenti karena lagi-lagi nggak terjadi apa-apa! 🙂

Kesimpulan: Pertama, aplikasi kencan daring ini memang untuk hook up dalam arti seksual, alias “satu malam berdiri”. Nggak ngerti gimana caranya orang bisa dapet jodoh dari aplikasi ini. Dari ‘bawah’ naik ke hati? Kedua, saya bukan selera bule kali sampe dilepeh tiga kali. Nasib ya nasib… balik lagi jadi jomblo akut! Hehehe!

Ada yang berani share pengalaman kencan daring di sini? Tinggalin di comment ya?

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

92 comments

  • Hehehhe awesome mbak trinity, temenku crita klo byk mas2 / bapak ganjen yg pke aplikasi ini bahkan ada yg sdh cb ktemu smp 18 org & 3 diantaranya mlh jd pegawainy ada yg hbs kencan malah ditinggal dengan bill hotel widiihh hati2

    Reply
  • Hahaha, aku pernah nyobain apps kayak gni karena penasaran. Tapi nggak aku lanjutin karena udh taken, tapi seru juga pas traveling keliling gt pakai apps gnian ????

    Memang benar apps spt ini laku karena mereka g punya waktu buat nyari jodoh. Cara match nya gimana? Yah coba2, kl ada chemestry nya ya lanjut sampai bnr2 cocok. ????

    Reply
  • Pernah nyoba. Untuk dipake di Indo maupun di Malaysia. Kalo di Indo malah banyak yg clingy (ew). kalo di Malay cowo2 chinese nya welcome2. sedangkan cowo Tamil Malay pada mesum (huek)

    Reply
  • Ini nama aplikasi nya Tinder bukan? Hahaha kalo iya aku dan suami ku ketemuan di Tinder loh.. 4 months after we git engaged and 2 months after we got married.. until now we’ve been married for 3 years and still counts more!! Mmg banyak yg ajak bobo terang2an.. suamiku pun awal chat seminggu ngajakin kopi darat dan aku nya ngk mau.. krn mikir alahh palingan ngajakin bobo.. surprisingly, stlh di tolak di baek2 aja tuh, tetep ngobrol dengerin curhatan saya dengan sopan.. ahkirnya stlh chat 2 bulan saya yg ajakin dia ketemuan.. stlh kopi darat sekitar 2 bulan ahkirnya kita resmi pacaran.. temen2 ku juga banyak yg dapet jodoh via tinder

    Reply
  • I’ve met my husband via facebook..jd bukan pake aplikasi perjodohan..tp similar lah..dia ternyata teman sma sy..dan ternyata lg dulu dia sempat ada crush ma sy..huahahahaaa..then..kita nikah..akhirnya have 4 kids..lalu bikin usaha berdua..dan moga ’till jannah..love u husband..???

    Reply
  • Pengalaman keren dan berani mbak ! pengen banget nyoba gitu, biar dapet kenalan banyak. tapi serem uga kalo sampe ngajak tidur mulu. hadeh

    Reply
  • dulu saya dapet cowo yang asli baik banget. dia orang toronto, kanada. saya kenal dari aplikasi azar. awalnya dia baik dan gamau minta yg aneh. sampe akhirnya saya ditinggal gitu aja. sakit sih hahaha kejadiannya beberapa tahun lalu, tapi sakitnya masih sampe skrg. padahal tmn bule saya masih banyak :’)

    Reply
  • Di Indonesia kira2 ada aplikasi kencan seperti itu gak ya mbak???
    Waduuhhh zaman now banget ya. Zaman dulu cari jodoh, dijodohin sama orang tua. Kalau zaman sekarang cuman duduk, buka hp yg ada internet langsung bisa cari jodoh??

    Reply
  • Menurut saya pribadi, kencan online semacam ini sangat berbahaya untuk diterapkan (khususnya indonesia) karena dengan adanya kencan online ini akan memberikan ruang bagi pihak-pihak yang ingin berbuat jahat kepada target yang diincar.
    Jadi, sebaiknya untuk mencari jodoh lebih baik mencari kenalan2 daerah tempat tinggal sendiri yang jelas asal-usul nya.
    btw, saya jomblo. ada yang mau?? hehe

    Reply
  • Wkwkw.. lucu juga yah cerita’a.. bener2 pemgalaman yang butuh keberanian. Sukses selalu buat kak trinity, smoga blog n buku2’a tmbah byk dilirik ?

    Reply
  • Hahaha ngakak ampe keliru… Appan coba? Haha.. Di indo bbrp kali copdar dr situs daring ini, bbrp mmg cuma pgn hook up doank, tp krna gw ini Good girl, syeileeh.. Sblm kopdar bnyk syarat yg diajukan. Stelah deal bru ktmu en gw suka ama situs ini krna udh 4x gw dpt tmn travelmates yg seru, garingnya mreka smua dri India, apa krna muka gw mirip Anjali yg main pilem kuchkuchotahe kalik ya? Dua dr Iran dan 1 dr Jordan. Btw, bahkan ada yg ajak married dr kencan daring tp sygnya gw blm nemu yg 1 prinsip buat kehal yg lbh serius dr sn.. Karna bnyk yg pikir anggota situs ini cuma buat FUN aja

    Reply
  • hahah pernah nyobain ini. emang rata2 yang gwa kenal, yang rada2.. banyakan ngarep , plung lgs ke kasuerr hahhahah.. ngeri ngeri juga.. dan kyknya gwa bkn termasuk dlm menu per bule an hahaha.. kgk pernah nyambung, lgs di coret hahahha… stlh coba bbrp saat, insaf.. di app ini, DONT BE TOO SERIOUS, UNLESS YOU WANT TO END UP IN BED.. HAHAHHA

    Reply
  • Pacarku kenalannya lewat aplikasi inline. Setelah hampir 2 tahun pakai aplikasi ini. Dan memang banyak yang eror2, akhirnya ketemu juga yg agak2 tekun chat dan agak bener.

    Reply
  • Ahhaa, udah khatam pake app dating beginian. Pas di Roma sempat chat ama cowo lokal, ngobrolnya sih asik ngga aneh2. Terus janjian ketemu after office hours, pas di hari-H awalnya dia suggest di bar X. Pas dia tau saya bakal ke sana bareng kakak saya, eh mendadak dia bilang harus lembur. Bbrp jam kemudian, dia WA lagi, bilangnya udah di rumah, terus ngajak mampir. Ini mah kyknya ogah rugi, takut disuruh nraktir & langsung mau ke intinya ajahh (ONS). Males lahh, lagi enak2 liburan, udah bayar kamar sendiri, ngapain waste time sama cowo ga jelas gituhh..??

    Reply
  • Saya pertama kali pakai aplikasi kencan daring itu namanya Scout taunya dari kakak kelas niat saya bukan cari cowok tapi buat melatih conversation bahasa Inggris saya. Banyak yg aneh2 pernah ada yang ngechat tanya “do you want to watch me jerk off? I’ll pay you a good deal if you dress cute” lha saya waktu itu masih polos kaget hahaha jadi trus berhenti main. Abis itu masuk kuliah jurusan sastra Inggris, ada temen yg suggest pake Tinder, cuma bikin terus gak pernah pake karena sama aja kaya Scout. Akhirnya pakai lagi pas temen suggest Okcupid, secara pribadi saya lebih suka Okcupid karena kita bisa mengatur profil kita jadi gak cuma pasang foto aja tapi bikin resume about you and your life, jadi kaya kita mendeskripsikan ke calon kencan kita itu gimana orangnya, pertanyaan2 kaya tes psikologi nya juga banyak banget trus pas ada yg match sama kita, kita bisa check dari pertanyaan2 itu jawabannya dia apa jd bisa buat bahan pertimbangan buat kita. Trus kalo di Okcupid bisa setting tempat haha karena niatnya is to improve my English skill jd selalu setting di luar negeri (gak enaknya kalo diajak meet up selalu harus jelasin panjang lebar) Saya sign up Okcupid itu tahun 2015, banyak membantu sih karena kadang dr percakapan muncul pengetahuan misal idiom2 yg jarang saya tau/dapat pas di kelas, perbendaharaan kata dalam bahasa Inggris juga nambah, cowo2nya mostly sopan pas awal, tp ya ada juga yg gak sopan, jd saya biasanya lihat fotonya trus profilnya gimana, sama tadi pertanyaan2 yg dia udah jawab- kalau profilnya di isi berarti nih orang niat karena yg gak sopan dan maunya cuma hook up itu biasanya pada kosong semua profilnya. Karena sibuk kuliah jd sempet jarang main lagi, sampe kemarin (2017) akhir tahun rencana mau deactivated account aja karena dah jarang pakai. Eh trus liat ada yg bagus profilnya yg sesuai sama saya ya saya like udah terakhir gamau pake lagi saya pikir, ternyata dia like juga trus chat saya trus jd keterusan sampe skg (tapi akhirnya kita berdua deactivated account) karena dah sreg satu sama lain. Trus si dia ini cerita kalau sebenarnya banyak juga perempuan yg like/chat dia, tp (dia ternyata juga mempertimbangkan profil yg di isi apa gak) dia lihat banyak yg gak di isi jd dia juga males makanya pas mampir di profil saya dia suka katanya karena dia lihat sy meluangkan waktu buat isi dan jawab pertanyaan yg ada dan cocok sama profile dirinya. Btw dia orang German. Begitulah kira-kira mbak maaf panjang ????

    Reply

Leave a Reply