Kencan Online di Eropa

Kencan Online di Eropa

Warning: Untuk 17 tahun ke atas

Sebagai jomblo akut, saya disarankan oleh seorang teman cewek untuk menggunakan aplikasi online dating (bahasa Indonesianya “kencan daring”). Saya langsung antipati karena dulu pernah menggunakan dan hasilnya gagal total. Kata teman saya, zaman now itu berbeda. “Orang seumuran kita itu sekarang susah dapet jodoh. Semuanya sibuk, hidup cuman rumah-kantor-rumah, mau keluar malas karena udah capek macet dan sebagainya. Gimana mau ketemu orang baru?” jelasnya. Bukannya isinya cuman cari teman tidur? “Ih, dicoba aja dulu. Buktinya gue berhasil punya pacar. Malah ada beberapa temen gue yang merit gara-gara online dating lho!” tambahnya lagi.

Ya udah sih. Nothing to lose. Saya pun diajarin cara-caranya dan disuruh registrasi. Tentu saya memalsukan nama dan umur, serta pasang foto yang tidak jelas. Malu, bo!

Sampe rumah, saya coba… eh kok cowok-cowoknya bikin ill feel! Bisa-bisanya foto profil bareng anak-istrinya, atau bionya ditulis “ada dech!” (pake ejaan d-e-c-h). Ewww! Dan yang bikin panik, saya ketemu profil familiar: sepupu sendiri, temen yang udah nikah dan saya kenal istrinya, dan mantan bos! Waduh! Saya pun memutuskan untuk menggunakan aplikasi kencan ini pas saya traveling di Eropa selama dua bulan pada 2016.

FYI, aplikasi kencan ini cara kerjanya adalah kita menggeser profil ke kanan bila suka dan menggeser ke kiri bila tidak suka. Kalau match, berarti kedua belah pihak sama-sama geser kanan alias sama-sama suka, baru bisa saling berhubungan via in-app chat. Dalam eksperimen ini saya menggunakan istilah “success rate” yang berarti persentase kesuksesan match dari total yang saya geser kanan.

Pertama saya coba di beberapa kota di Portugal. Wih, cowok-cowok sana emang banyak yang tipe saya. Ganteng-ganteng amat! Success rate: 50%. Begitu match, sebagian besar langsung kirim pesan ke saya di chat. Tapi akhirnya saya tidak menemui satu orang pun, karena ternyata saya malah dapat kencan di kehidupan nyata sama seorang cowok di Porto. Ehm!

Di Prancis saya cuma tinggal di Paris selama 3 malam. Cowok-cowoknya paling kece, tapi zero success rate alias nggak ada satupun laki yang geser kanan ke profil saya. Sialan!

Berbanding terbalik, di Iceland success rate-nya 100%! Semua yang saya geser kanan menggeser kanan juga, artinya semua match! Semua pick up line-nya sopan dan menyenangkan. Semua mengajak kencan. Bahkan ada yang tinggal di luar kota pun bela-belain mau terbang untuk menemui saya! Saya jadi bingung karena begitu banyak yang mengajak kencan, tapi saya takut! Udah sepi, gelap, transportasi umum jarang, ntar kalau dibunuh dan mayat saya nggak ditemukan gimana? Belakangan saya baru tahu bahwa di Iceland memang “kering” soal perjodohan. Karena penduduknya sedikit, kebanyakan mereka saling berhubungan saudara. Bahkan konon mereka punya aplikasi sendiri yang bisa mengetes apakah mereka sedarah!

Sampai di Belanda, saya rajin main aplikasi kencan daring ini. Ternyata di Belanda success rate hanya 25%. Cuma 3 cowok yang mengirim chat: 1 cowok yang dengan jelas langsung mengajak tidur, 1 cowok yang ribet masalah ketemuan di mana, dan 1 cowok lagi yang tetap sopan.

Yang sopan ini bertampang dan bernama Indonesia. Kali aja expat Indonesia yang kerja di Amsterdam, pikir saya. Setelah bolak-balik chat, akhirnya kami akan berkencan dengan makan siang di sebuah restoran dekat kantornya. Wah, ini kencan daring pertama saya! Cowok itu ternyata pemalu dan kikuk. Kami mengobrol dalam bahasa Inggris, tapi begitu sesekali saya ngobrol dalam bahasa Indonesia kok dia terbata-bata. Ternyata… dia orang Suriname! Maka selanjutnya kami pun ngobrol dalam bahasa Jawa ngoko. Hahaha! Anyway, kencan cuman sampai situ aja sih. Abis makan, pulang, dan nggak ada kelanjutannya lagi. The chemistry was not there.

Pindah ke Belgia, saya tinggal di Leuven, sebuah kota kecil yang 80% isinya mahasiswa. Agak malas main aplikasi kencan itu karena isinya dedek-dedek, malasnya lagi kalau ternyata dia kenal sama sepupu saya. Jadilah selama hampir seminggu saya non aktif. Sampai saya berkenalan dengan mahasiswi Indonesia yang juga pengguna aplikasi kencan yang sama. Katanya cowok-cowok di Leuven justru buas-buas! Lha, bukannya dedek-dedek isinya? “Cari yang anak kantoran karena cukup banyak orang yang tinggal di Leuven dan bekerja di Brussels karena Leuven lebih murah biaya hidupnya,” katanya. Maka malam terakhir saya buka aplikasi dan mulai geser-geser kanan. Success rate-nya 25%. Bener aja, semua langsung mengajak tidur, kecuali seorang cowok ganteng dan sopan yang saya lanjutkan.

Karena malam itu nggak ada yang buka di Leuven, si cowok ngajak nongkrong di apartemennya yang berjarak 1 km dari apartemen sepupu saya. Bisa benerrr! Eh tapi males banget malem-malem jalan kaki sendiri! Lalu dia berinisiatif menjemput pake mobilnya. Ya udah lah, saya pasrah aja, penasaran juga akan jadi gimana. Di mobil dia lagi denger siaran pertandingan sepak bola antara klub Leuven vs Porto. Sampai di apartemennya, kami melanjutkan nonton pertandingan di TV. Saya tentu membela Porto karena kipernya Iker Casillas. Si cowok sampe heran dengan pengetahuan saya tentang persepakbolaan dunia. Singkat cerita, Leuven kalah. Dia bete banget dan berkata, “Maaf, gue kesel banget. Nothing personal, but I’d better drop you home”. Lha? That’s it! Saya pulang nggak diapa-apain. Hahaha!

Di Swiss tak banyak yang saya geser kanan karena muka cowok-cowoknya kok pucat dan kurang bergairah. Success rate hanya 5%. Cuman ada 1 cowok yang chat, itu pun pemalas gitu, jadi saya juga cuek aja. Belakangan saya juga baru tahu bahwa cowok Swis memang pasif dan tidak hangat. Pantes nggak match!

Negara terakhir trip Eropa saya adalah Italia, gudangnya cowok ganteng. Gayung bersambut, success rate: 75%! Hampir semuanya pun langsung kirim chat duluan. Sayangnya sebagian chat terpaksa berhenti saat mereka nggak bisa bahasa Inggris! Di utara Italia tidak ada yang saya temui karena saya nemu kencan di kehidupan nyata. Di selatan Italia, tepatnya di Napoli, dalam sejam aja langsung dapet banyak, padahal saya tiba di hotel sekitar jam 11 malam. Oke, ini negara terakhir saya akan menggunakan kencan daring. Apapun yang terjadi, terjadi lah.

Sebagian besar yang chat langsung menuju ke arah “situ” sampai saya jadi ngeri sendiri. Kecuali 1 cowok yang bahasa Inggrisnya lumayan dan bahasanya sopan. Udah kayak iming-iming ala sales, dia bilang, “Gue samperin ya? Kita ngobrol aja dulu, ntar kalo cocok baru lanjut.” Saya iyain aja. Tak lama kemudian dia bilang, “Kamu keluar balkon deh. Mobil saya yang hitam.” Saya nongol keluar dan si cowok itu melambaikan tangan. Udah ganteng, mobilnya mewah pula! Saya pun menemuinya dan kami ngobrol di dalam mobilnya. “Aduh, di pinggir jalan gini nggak boleh parkir lama-lama. Gimana kalau gue parkir di tempat lain, trus kita lanjut ngobrol di kamar hotel lo?”  Eisyeileeh, bisa bener! Kami pun pindah parkir dan berjalan kaki ke hotel saya. Sampai di resepsion, si cowok itu diminta kartu identitas diri. Seketika mukanya bete, ternyata nggak bawa kartu. Dia pun minta maaf dan pulang. Lha? Again!? Saya ngakak nggak berhenti karena lagi-lagi nggak terjadi apa-apa! 🙂

Kesimpulan: Pertama, aplikasi kencan daring ini memang untuk hook up dalam arti seksual, alias “satu malam berdiri”. Nggak ngerti gimana caranya orang bisa dapet jodoh dari aplikasi ini. Dari ‘bawah’ naik ke hati? Kedua, saya bukan selera bule kali sampe dilepeh tiga kali. Nasib ya nasib… balik lagi jadi jomblo akut! Hehehe!

Ada yang berani share pengalaman kencan daring di sini? Tinggalin di comment ya?

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

64 comments

  • Haha! Saya!! Selama tinggal di Eropa sering pake cara beginian. Bukan buat cari pacar, bukan buat cari temen tidur, tapi buat nyari temen jalan doang. Abisnya ngedate sama cowok2 lokal seru! Bisa tau tempat2 non-touristy yang cuma bisa kedeteksi sama orang lokal doang 😉 Eh tapi karena saya juga gak ngejer banget dapet bule, keseringan itu cowok2 cuma berakhir di kencan pertama.

    Reply
  • saya dulu pas masih single sering pakai online dating website baik di eropa & indo, cuma bukan tinder krn dulu belum ada tinder..aman dan banyak cowok baik, dpt pacar dan sempet di lamar juga loh cuma emang ga jodoh saya belum mau nikah saat itu..nah tinder ini sebenarnya yg menurut ku merusak esensi online dating website krn jd spt hookup finder doang. di online dating dulu org invest chatting lama, baca profile dll.. dan temen saya ada beberapa org juga menikah setelah kenal via dating website…

    Reply
  • Wahahah
    Saya juga pernah install aplikasi online date, tapi situsnya berbayar, baru sehari aku hapus deh app nya. Ada yg gratis, isinya orang Indonesia semua, pdahal niatnya belajar bahasa Inggris sama bule.

    Reply
  • Hhahaha ngakak bacanya kak. Ya ampun gitu amat ya dating tapi tujuannya cuma sex waduh dasar orang bule sex muluk pikirannya. Untung kak trinity masih dalam keadaan utuh wkwkwk. Bawa alat setrum atau bubuk merica kak 😀

    Reply
  • Temenku dapet pacar kak di Prancis, kebetulan kita lagi sekolah di sana. Pacarnya baik banget, menghargai temenku yang emang belum mau bobok bareng. Dia lucky banget sih dapetnya yang cakep, pinter, dan sangat respect terhadap prinsip orang lain.

    Sayang, mereka bubar di jalan karena temen saya nggak kuat ldr pas balik ke Indo :”)

    Reply
  • pernah pake tinder waktu eurotrip…sucsess rate 100% waktu d paris, cma rata2 mereka ngga bisa bahasa Inggris, jd jarang yg berlanjut, kebayakan minta bobo2 lucu ?

    Reply
  • Aku daftar trus tak non aktifkan, males juga hahah. Temenku di Bali malah sering dapat temen dari app ini, yang ujung-ujungnya dia didapuk jadi tour guide di sana wkwk. Asmara tetep nihil haha.

    Reply
  • hihihihi aku ketemu cowokku juga dari kencan online. waktu itu kami ketemu siang-siang pas aku lagi liburan di amsterdam ama temen-temenku. tapi ketemu cuma bentar karena aku mau jemput temenku dan dia juga ada miting. lagian besoknya aku sama temenku udah harus cabut ke swiss anyway. eh terus malamnya dia ngajak ketemu lagi. jadilah ketemu ama aku dan temenku dan dia juga bawa temannya. terus besoknya aku ke swiss dan akan kelilingan itali ama teman-temanku 2 minggu. karena pesawatku balik dari amsterdam, sebelum balik jakarta aku lewat amsterdam lagi, dan ketemu lagi sama dia 🙂 lalu aku pulang. lalu beberapa minggu setelahnya dia nyusul ke sini. terus jalan-jalan bareng kelilingan. terus ditembak. terus jadian deh ampe sekarang udah 2 tahun lebih hahahahaha 😀 tapi emang banyak banget yang pakai buat one night stand, makanya dulu di profil aku tulis aku cuma mau going on a date bukan nyari one night stand :)) dan kalo ngechatnya bahasa inggrisnya berantakan biasanya gak aku temuin, abis ntar bingung mau ngomong apa :))

    Reply
  • Ngakak yg iming2 sales, mau cari cewe apa mlm?wkakakaka
    Saya kbtulan lg tinggal d jerman, cowoknya kbykan baek2 sopan2 wktu blind date.cm skdar hug ga aneh2. Ga tau deh ksnanya gmn. Smoga ad yg serius. Yg pnting ad yg traktir malem minggu udh bahagia. #loh

    Reply
  • Sy pk tinder waktu di Hanoi tahun lalu dan ketemu cowok Amerika yg super baik dan sopan. Hub kita berlanjut sampe sekarang dan serius menuju ke pernikahan. Jd g semuanya nyari hook up kok.

    Reply
  • Klo ngikut online date emang harus panjang sabarrr mbak, trus pengalamanku sering ketemu yg aneh, atau love scammer. Pernah disuruh ke perancis duluan ntar diganti duitnya, ogah deh. Atau banyak pria sdh tua2 gitu, ogah juga. Pernah saya sdh di Belanda, si cowo pelit amat ga mau nyamerin saya di rumah temanku, yasud ga lanjut. Akhirnya ketemu sama cowo Jerman lewat asianeuro, skrg namanya asian dating. Dia kusuruh datang duluan ke Indonesia, kita cocok, saya gantian jalan2 ke negara dia. Dia datang lagi ke tanah air, dilamar deh, saya ngikut dia pindah ke negaranya. Skrg saya sdh punya 2 anak 😉 .

    Reply
  • Kapok Ah. Ketemunya cowo yg udah punya istri ato suaminya temen. Klo ga ya cowok yg cuma mau hook up. Yang terakhir udah mo serius. Mo dikenalin ke ortu segala eh pamit pulang kampung buat ngurus bisnis dan minta restu ke ortu dia, ga taunya pulang kapung buat nikah. Udah deh abis itu kapok ikut yg beginian ahahhaa

    Reply
  • Kkku dpt suami bulenya dr meetic org prancis tp syg skrg dh cerai. Aku jg dl sempet bbrp x cb pk yahoo, meetic, cupid dll ada yg baik tp byk jg yg krg ajar tgl gmn sikap kt aja. Adikku skrg sm org itali dh 2 th

    Reply
  • Haha.. seru banget, mba. Gw juga pernah beberapa kali meet up. Kalo lewat dating apps/ol banyakan sih pd ngajak bobo manja. Ngeri2 sedep deh. Gw mikirnya kan jgn2 udah ratusan cewek yg dia ajak tidur. Jd gw lebih suka ketemuan dari travel apps aja kayak hang out cs.

    Mba emang bukan selera bule, tapi selera orang kulit hitam. Gw baca cerita2nya mba diidolai para black people. Titisan Queen latifah. Hehe

    Reply
  • Gak pake tinder sih tapi pake aplikasi yang lain. Chat lah sama cowok, kelihatannya baik. Setelah chat seminggu baru ketahuan umurnya jauh di atas aku dan kerjaan kepala sekolah SMP di Madiun. Hebatnya lagi, dia lagi nyari istri siri alias kalo nikah gak boleh ada yang tau dan ketemunya di hotel seminggu sekali. Dan gak boleh hamil. Cerai dia yang nentuin.
    Semua nafkah dia penuhi. Parahnya nih kalo nolak dia sumpahin gak dapet jodoh seumur hidup pake doa-doa Bahasa Arab.

    Makanya parno ikutan kencan online…dari 10 cowok yang ditemui, 9,5 errornya…hahahahaha….

    Reply
  • kapoklah…kalo sm orang indo ujung ujungnya ngajak kawin kontrak atau nikah siri, sm bule gak selera. mending jomblo deh bahagiain diri sendiri 🙂

    Reply
  • Buahahaha, pengalaman nya lucu juga ya
    BTW saya dapat jodoh dari kencan online
    Alhamdulillah dapet nya baik dan ganteng pula, 11-12 ma Adam Levine

    Semoga sukses ya mba dapat jodohnya

    Reply
  • Dulu pernah bikin akun di Tinder tapi trus bosen swipe left – swipe right.

    Baca tulisan Mbak T (dan komen teman2 di sini) kok jadi penasaran pengen aktifin lagi itu apps ya. Apalagi kalo pas jalan-jalan. Pengen bikin tulisan tentang pengalaman online dating di beberapa kota di Indonesia ??

    Reply
  • Waahhh, saya ketemu pacar ya dari tind*r nih, tapi baru semalam resmi jadi mantan pacar! Hahahaha! Pas baca ini kok jadi ngakak dan tiba-tiba keinget ya? Waah, bisa pas gini momentumnya. Tapi, klo cowo2 dalem negeri menurut saya banyak yg baik mbak *pengalaman pribadi sih* tapi saya mau deh coba yg bule hahaha!! Salam jomblo kak T!

    Reply
  • Sedihnya orang Indonesia itu agak “gampangan” diajak tidur apalagi kalau lagi ada di negara yang lebih maju. Let’s say Eropa atau Asia Timur. Padahal skill “tidur” orang Indonesia itu lumayan lhooo.. Hahaha kesimpulan ini hasil dari pengalaman pribadi dan pengalaman teman-teman yang pakai aplikasi kencang daring ketika travelling.

    Reply
  • Waahh aku sering pake apl.online dating.macam2 deh yg di pake.tapiiii.banyakkan nyebelinnya drpd senangnya.duluu prnh dpt pilot eh krn salah omong yg maksudnya becanda,eh dia marah.akupun di blokir di wa n diputus pertemanan.???

    Reply
  • Halo kak, aku pakenya sih bukan tinder, tp okcupid yg ada persen matchnya brp berdasarkan prtanyaan2. Jd lbi gampang sih soalnya klo dibawah 60% match langsung swipe kiri ? Pas di jkt bbrp ngajak chat dan prna ktmu 1. Gak parah2 bgt sih tp males aja pada kurang intelek mnrtku trus suka kurang effort buat ktmu (macet kali ya). Pas balik jerman jauh lbih banyak yg ngechat (kota tmpt aku tinggal soalnya banyak mahasiswa teknik, jd mayan kering lol). Akhirnya chat & ktmu sm 1 org jerman n pacaran smp skrg dah hmpir staon ?

    Reply
  • Dulu saya paling anti sama online dating, tapi karena terus dicekokin sama temen suruh ikutan, akhirnya (dengan malas2an) saya join. Ketakutan saya sama seperti mba trinity, takut kalo ada yg ngenalin. Berasa tengsin berats deh.. Hahahaha..

    Dari sekian banyak yg chat, pada akhirnya saya memang ketemuan sama beberapa orang, ada yg pas chat sopan, tapi pas ketemu obrolan nya “ngeres”.. *rolling eyes*

    Dan dari beberapa yang saya temuin, ada yang kemudian jadi sahabat banget (ini dari awal memang udah mention cuma mau temenan dan cari temen ngobrol, karena selain dia ini udah nikah, cowok ini join online dating niatnya buat survey yg terkait sama kerjaan nya.. hahahaha), selain itu ada satu cowok yang saya kenal lewat online dating kemudian menjadi “teman spesial” dan kami sudah satu tahun berhubungan… =D

    Reply
  • Hai..hahaha pertama lucu2 baca komennya, aku pertama kali dating pakai apps dengan cowo Italy yg lagi di Jakarta, dia sopan banget dan clearly aku bilang just for date bukan hook up, 3 kali dinner dia ajak aku ke salah satu pulau, kita masih komunikasi sampai sekarang dan bulan depan dia akan ke Jakarta lagi..yeaay kita tunggu aja lanjutannya. Pernah pas lagi solo traveling ke Georgia aku aktifin apps eh banyak yg ajak ketemu akhirnya dijemput dihotel dinner dan berlanjut besoknya ditemani lagi..padahal sudah janjian dengan cowo lain yang juga janjian ketemu, cuma akhirnya aku gak tega karena cowo ini baik banget aku gak tega ninggalinnya 😉 ..well sampai sekarang kita masih berhubungan baik ?? bukan cuma cowo di apps aja yang kurang ajar loh, aku pernah terang2an diajak one night stand sama supir taxi di salah satu negara di Eropa, sial! ??

    Reply
  • Haha topiknya membuka luka lama. Pernah beberapa kali dapet yg serius. Bahkan ada yang sampe saya bela2in tengok ke negaranya ehh sampe sana malah diputusin ? . Ada yang match krn awalnya mau traveling kesana n dikasi tinggal dirumahnya n malah lanjut terus sampe saya balik ke indo. Tapi tetep LDR makan hati ?

    Reply
  • aku pernah iseng nyobain pake app online dating kak, abis penasaran aja gimana rasanya, bukan tinder sih tapi.
    Awalnya gak ada ekspektasi apa2, dan males2an gtu jg, soalnya isinya chat dari cowok indo semua yg fotonya bahkan gak jelas dan chatnya ngajak.. ummm gtu deh.

    tau2 pada suatu hari ada cowok bule yg ngechat dr US, karena cara chat dia sopan & casual, jdinya chat kami berlanjut, sampe tukeran wa, kita mayan sering ngrobrol, sampe 3 bulan dia tiba2 mutusin buat nyamperin ke indo, lololol.
    aku ajakin traveling deh, mayan promosi pariwisata indonesia, plus aku jg dijadiin guide dadakan dan dibayarin liburan, hahahaa.
    sampe tahun ini dia mau balik liburan ke indo lg, sekarang dia jd suka banget sm indonesia lho!

    Reply
  • saya sama suami ketemu di online dating app buatan Indo yang menurut saya beda sama online dating lain nya, krn disana dia perlu isi beberapa kuisioner yang mengarah ke kepribadian kita.. jadi mereka nge “match” in orang2x yg menurut algoritma mereka bakal cocok sama kita.. and it worked for me and my friend too.. hahaha dia nyoba make itu app dan tahun ini bakal nikah dengan sesama pengguna app.. Kalo Tinder sih rada males, kbnykn omesh omesh ( otak meshuum) yg ada disana, dan cuma buat having fun doang, IMO

    Reply
  • gara2 ada temen yg married berawal dr kenalan di tinder, jadi latah ikut2an.. wkwk
    tapi sayangnya nasibnya ga sama, ga sampai ke pelaminan.. hhi

    Reply
  • Hallo Mbak Trinity salam kenal! Saya baru selesai nonton film The Naked Traveller. Menginspirasi saya buat jadi blogger traveller yang pemberani. Saya pun kepo dengan website The Naked, hehehe. Ternyata setelah dicari beneran ada dan saya jadi tau wajah Trinity yang asli. ^_^

    Reply
  • Jaman saya tahun 2000 blm ada online dating yg seperti sekarang. Intinya jangan sampai terpedaya, naiv dan percaya bgt dengan pria. Jamanku dulu ICQ, berawal dari sekedar teman chatting selama 5th, akhirnya berlanjut menikah dan masih bareng sampai detik ini. Kalau sudah berjodoh mau lewat dating, atau kenalan engga sengaja di pinggir jalan pun, bisa jadi pasangan hidupmu. Yang penting pake akal sehat,jangan sampai terbuai janji” palsu pria! Karena yg janji palsu ini emang aslinya Palsu! (jauhin deh)

    Peace and love

    http://www.fruronnevik.eu

    Reply
  • I met my current boyfriend di dating apps juga hahaha
    ya bener kali dari bawah naik ke hati lol
    tapi yang pasti kita berencana menikah tahun ini, ya mudah2an berjodoh. Asal bisa terus pake logika dan kadang insecure itu penting untuk merasa secure loh,, Jadi ya tetep waspada jangan kemakan rayuan-rayuan manja,,

    Reply

Leave a Reply