Traveling zaman dulu yang mungkin nggak kebayang di zaman sekarang

Traveling zaman dulu yang mungkin nggak kebayang di zaman sekarang

Saya sudah terbiasa traveling sejak kecil. Tidak ada yang hebat, saya merasa biasa-biasa saja. Saya justru merasa ‘aneh’ ketika traveling di zaman sekarang, lebih tepatnya sejak era ponsel dan internet. Segalanya jadi sangat mudah, tinggal ketak-ketik sebentar langsung jadi.

Untuk generasi milenial, berikut beberapa perbedaannya yang mencolok saat traveling zaman dulu yang mungkin tidak bisa kalian bayangkan kalau terjadi di zaman sekarang;

Pesawat boleh merokok

Ini perbedaan yang paling mencolok antara dulu dan sekarang. Bayangin dulu penumpang boleh merokok di dalam pesawat terbang! Smoking area di dalam pesawat ada di kursi-kursi bagian paling belakang. Tidak ada pemisah kaca seperti di ruangan merokok di bandara, jadi asap membumbung sampai ke langit-langit, bahkan sampai terasa di kursi depan pesawat . Saya malah pernah mengalami merokok bareng pramugara dan pramugari di galley belakang, bahkan konon dulu pilot juga merokok. Sekarang membayangkannya aja jadi ngeri! Kok bisa ya cuek banget zaman dulu? Udah sepesawat bau asap, lalu gimana kalau pesawat kebakaran akibat bara api puntung rokok? Hiyy!

Tiket pesawat segepok

Sekarang tiket pesawat bisa tinggal tunjukin ponsel, bahkan QR Code-nya bisa langsung jadi boarding pass. Dulu beli tiket harus datang ke kantor maskapai penerbangan atau travel agent. Setelah membayar, tiket diberikan dalam bentuk buku kecil panjang yang bentuknya kayak kwitansi. Di tiket tertera nama, destinasi, tanggal dan jam keberangkatan yang ditulis pake tangan. Meski yang terpenting adalah halaman itu doang, tapi tiket itu segepok banyaknya. Yang lain isinya adalah terms & conditions. Bayangin berapa banyak kertas yang terbuang zaman dulu?

Pasrah menginap

Dulu travel agent itu berkuasa banget karena mereka lah yang bisa booking pesawat dan hotel. Masalahnya mereka hanya bekerja sama dengan hotel-hotel berbintang, jadi sebagai backpacker sulit untuk mencari penginapan murah semacam hostel. Zaman belum ada internet, booking dilakukan via telepon – di telepon umum koin pula. Bentuk hostel kayak apa nggak kebayang kecuali ada gambarnya di brosur yang tersedia di bandara atau stasiun kereta utama, itu pun sangat jarang. Diperparah lagi dengan tidak adanya testimoni dari tamu yang pernah menginap, jadi lah sering ketipu. Makanya dulu saya sering go show. Sampai di suatu kota, berjalan kaki sambil cari-cari penginapan, keluar-masuk kamarnya untuk ngecek kondisi, baru diputuskan belakangan. Seringnya kalau udah capek, pilih yang mana duluan kosong jadi pasrah terima aja apapun kondisinya.

Peta besar

Dulu traveling itu gampang banget nyasar. Bayangkan hidup di zaman nggak ada GPS, bagaimana cara cari alamat? Pakai peta terbuat dari kertas yang besar dan bisa dilipat. Bahkan ada peta versi buku kuning. Ada sih yang sehalaman, biasanya disediakan oleh penginapan setempat. Pokoknya nyasar jadi makanan sehari-hari, apalagi kalau nggak bisa bertanya karena kendala bahasa. Jadi istilah “let’s get lost” itu sebenarnya lebih cocok diterapkan di zaman dulu.

Bawa weker

Iya, serius. Dulu zaman belum ada ponsel, saya masih bawa weker. Eh, pada tau kan jam weker? Itu jam meja yang harus diputer dulu jarum jamnya supaya berbunyi pada waktu yang diinginkan. Butuh weker bukan sekedar untuk bangun pagi mengejar pesawat, tapi dulu saya pasang weker untuk pengingat kapan turun di stasiun kereta Eropa saking tepat waktunya.

Bawa Walkman/CD Player

Kalau suka denger musik, hal ini yang paling berat dilakukan saat traveling. Berat dalam arti hafiah. Walkman itu semacam tape portable yang berisi kaset. Nah, apakah kalian tahu bentuk kaset? Gugling sendiri deh ya. Kaset begitu kalau cuma bawa satu sih nggak apa-apa, tapi kan bosen denger lagu sealbum doang. Jadilah bawa kaset banyak sehingga berat dan bulky. Kalau niat, sebelum pergi bikin album kompilasi sendiri dulu dalam satu kaset. Sama halnya dengan CD (Compact Disk) player. Bedanya, kaset yang tebel itu diganti dengan piringan CD tipis. Koleksi CD dimasukin ke dalam semacam dompet panjang. Masih berat dan bulky, bukan? Bedakan dengan zaman sekarang denger musik tinggal pake alat sekecil jempol bisa denger ribuan lagu.

Kamera pake film rol

Dulu semua kamera masih menggunakan film rol, baik kamera saku maupun SLR. Masangnya aja ribet. Sekali salah pasang, film “terbakar” dan foto terhapus. Satu rol isi 24 atau 36 frame. Untuk menghemat, hanya objek yang menarik aja yang difoto. Per trip saya biasanya bawa 5 rol. Ribet selanjutnya setelah pulang trip adalah harus pergi ke toko film untuk mencetak foto. Lalu setiap foto dimasukkan ke dalam album foto, sehingga lemari isinya penuh dengan banyak album dan rol film negatif.
Sejak adanya kamera digital dan memory card bergiga-giga memang sangat memudahkan orang. Mau moto berapa kali aja hayuk, bahkan sekali selfie aja pake burst sehingga dari 10 frame tinggal pilih 1. Pantes aja dulu orang nggak doyan selfie!

Susah Berhubungan

Dulu kalau lagi traveling, bener-bener “terlepas”. Karena nggak ada ponsel dan internet sehingga susah dihubungi, susah menghubungi, tidak tahu apa yang sedang terjadi di dunia, dan tidak merasa penting juga untuk tahu apa yang terjadi.
Dulu kalau janjian sama orang, harus ditepati bertemu di mana dan jam berapa – kalau nggak, nggak bakal ketemu selamanya. Nggak ada tuh yang nanya dulu “Udah di mana?” atau pemberitahuan “Telat nih karena macet!”.
Pas traveling domestik dan mau mengabari ke rumah, kudu ke Wartel (Warung Telekomunikasi) yang ada kotak digital menghitung detik sehingga ngomong harus efektif dan efisien. Kalau bokek, minta tagihan dibayar di penerima (rumah), itu pun harus dari wartel Telkom. Kalau traveling ke luar negeri, ya dianggap “hilang” aja karena mahal banget telepon antarnegara. Makanya dulu LDR itu susah banget! Kalau dapet gebetan teman pas traveling, kami saling mencatat alamat rumah, lalu kirim-kiriman surat yang nyampenya berbulan-bulan kemudian, dan akhirnya putus hubungan.
Sangat berbeda dengan zaman sekarang yang informasi serba cepat tersebar, orang-orang dengan senang hati membagi informasi di media sosial, orang-orang yang kepo, sehingga tak heran timbul sindrom FoMO (Fear of Missing Out) atau takut ketinggalan hal-hal menarik di luar sana dan/atau takut tidak eksis.

Moral of the story:

Pertama, karena dulu saya terbiasa traveling the hard way alias apa-apa harus manual, sekarang jadi terasa mudah luar biasa. Makanya saya sangat heran dengan anak zaman sekarang yang masih nanya, “Kalo ke Singapura nginepnya di mana ya, mbak?” Lha wong punya smartphone yang tinggal digugling! Plis deh.
Kedua, tuwir banget gue!

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series – which will become a movie in 2017.

33 comments

  • Saya pembaca blog ini sejak awal-2 eksis, termasuk kolektor buku-2 naked traveler lengkap. Saya juga suka membaca tblog-2 travel dalam dan luar negeri, karena saya sangat suka traveling. Tapi kalau saya perhatikan kenapa Trinity hampir tidak pernah me-reply komentar-2 yang masuk?

    Reply
  • Pernah ngerasain cetak tiket bentuk kwitansi berlembar-lembar itu, beneran ribet. Kalau nggak salah inget, lembar pertama disobek buat audit si travel agen, lembar kedua akan dikembalikan ke airlines, lembar ketiga disimpan penumpang untuk cek in di bandara hahaha.

    Reply
  • Wah, tahun berapa itu di pesawat masih bisa merokok? Dari semua list tsb, saya ngalamin yang foto pakai kamera manual (film berupa rol) pas karyawisata ke Bali. Itu aja tahun 2004 atau 2005 gitu, masa-masa awal ada kamera digital. Temen bawa kamera digital, saya bawa kamera manual 1 rol isi 36 iso 200 hahaha

    Reply
  • Pernah ngalamin semuanyaaaa
    – jaman dulu di lengan kursi pesawat pasti ada asbak untuk rokok, baru boleh ngerokok klo udah cruise mode, pas take off dan landing dilarang merokok.
    – tiket pesawat kayak buku cek bank
    – foto masih pake rol film jadi musti irit jepret
    – bawa weker takut ketinggalan pesawat

    Kok kayaknya hampir seumuran mbak ?

    Reply
  • Artikel yg sangat menarik.. sebetulnya beruntunglah generasi yg merasakan dunia berubah dari analogue ke digital.. saya mau tambahin deh, meski ini juga 10 tahun belakangan.. dulu, naik pesawat int’l boleh bawa shampo, toiletries lebih dari 100ml ke kabin. sekarang, kudu dibuang kalau gak lewat bagasi chck in

    Reply
  • Era emas tahun 90an bangets.. setiap zaman punya keunikannya.
    nice artikel.. jadi tahu gimana repotnya backpaker jaman itu.. meski ada GPS, rasanya g puas klo blm megang peta fisik..

    Reply
  • Tahun 2005, saat pertama kali naik pesawat (setelah dulu saat masih keciiiil banget sampe nggak inget pernah naik pesawat), aku masih pake tiket yang ditulis di lembaran tiket yang tebal itu.

    Belinya pun harus ke kantor maskapainya. Travel agent masih jarang banget di Palembang.

    Beruntunglah pejalan zaman sekarang 🙂

    Reply
  • hahah kaset dan CD, ya ampun udah jaman kapan banget itu ya. jadi inget koleksi kaset dan CD kesayangan dulu. Alhamdulillah dulu kalo traveling masih ngerasa cukup bawa sebiji dua biji kaset/CD doang.
    peta ukuran geday, hahaha dulu hits banget rasanya. sekarang mah berasa norak ketinggalan jaman bener kalo masih buka peta segede2 gitu.

    Reply
  • Hehehe… Interesting posting… ketawa sendiri gw baca postingan yg ini, kaya nostalgia gitu… Soalnya gw pernah ngalamin semua… Tp terakhir ngerokok di pesawat kayanya thn 93, long flight… Padahal jaman dulu naik pesawat tuh mahal dan kesannya mewah gak kaya sekarang, tp bisa ngerokok… 🙂 Makanya anak muda tahun 90an rata2x travelling paling ke Bandung, Anyer, Jogja… paling jauh ke Bali… soalnya ticket mahal… Beruntunglan generasi milenial yang dari masih kuliah udh bisa mulai travelling krn informasi gapang banget dicari online dan biaya relatif jauh lebih murah asal bisa nyiasatinnya…

    Reply
  • bener sih. saya pertama jalan sendiri 12 tahun yang lalu rasanya bener-bener tas itu penuh sesak dengan peta, buku, kamus, dan barang-barang aneh yang sebenarnya sekarang semua bisa dimasukin smartphone.

    Reply
  • Saya sangat menyukai artikel ini, terutama yang nomer satu yang paling saya sukai. Namun saat ini bagaimana mungkin bisa merokok di dalam kabin pesawat. Dengan peraturan yang sangat ketat sekarang ini, tak akan bisa melakukan hal yang konyol tersebut. hehehehe

    Reply
  • jadi keinget bus damri jaman dulu yg jdi satu2nya akses bus ke semua provinsi di Sumatera hehee..udah keren aja dulu perasaan naik bus ini, tiket pesawat waktu itu masih selangit, mana pilihan bus jg blm banyak hahaha, beneran tuh, memang kayak terpisah dengan dunia kita selama masa perjalanan hahaha

    Reply
  • Hai Kak 🙂

    Aku suka sekali tulisan-tulisan kakak dan terinspirasi untuk berani solo travelling.
    Aku setuju sih dengan poin-poin di atas.
    zaman sekarang lebih mudah untuk cari informasi aman travelling sendirian karena banyak yang sudah menceritakan pengalamannya di blog juga.

    Aku merasa lucu ketika baca kalimat terakhir yang anak jaman sekarang malas googling.hihihi
    Padahal tiap menit pegang gadget.wkwkwkwk

    Reply

Leave a Reply