Iran itu berbahaya?

Iran itu berbahaya?

Saat saya ke Iran, ada sebagian follower berkomentar, “Hati-hati ke Iran, Syiah kan bahaya!” Widih, segitunya! Sebagai non-Muslim, saya sih nggak ngerti soal perbedaan Islam aliran Sunni dan Syiah. Apanya yang bahaya juga nggak tahu.

Yang saya amati, mesjid-mesjid di Iran itu luar biasa cakepnya. Baru kali itu liat mesjid sampe nganga! Bentuk mesjid yang terdapat minaret tinggi dan kubah, bukan merupakan satu bangunan besar sekaligus, tapi bagian tengahnya pasti terbuka tanpa atap – dengan cuaca di Iran sih cocok. Dinding-dindingnya berupa kumpulan tegel bermotif cantik yang dihiasi kaligrafi, plus warna yang didominasi warna kesukaan saya: biru.

Ezra pernah ikutan sholat Jumat di mesjid Imam Khomeini di Teheran. Katanya sih ada sedikit perbedaan tata caranya. Beda yang lain adalah saat sujud, kepala harus menempel di tanah. Maka disediakanlah kotak-kotak kecil terbuat dari tanah liat yang dipinjamkan gratis di mesjid.

Pas Idul Adha, ada sih sholat Ied, tapi tidak terlihat ada yang potong kurban. Saya sampai bertanya ke orang-orang lokal. Jawab mereka, “Kami potong kurban tidak di tempat umum, tapi di rumah masing-masing.” Oh, beda ya sama kita yang di tempat umum dan jadi tontonan (berdarah).

Di buku panduan perjalanan Lonely Planet selalu ada bab mengenai highlights dari destinasi setiap negara. Di buku khusus Iran, highlight urutan pertama yang tertulis adalah “People”. Artinya, yang membuat Iran paling menarik adalah orang-orangnya – melebihi destinasi wisatanya. Dan saya mengamininya. Mana mereka cantik-cantik dan ganteng-ganteng pula!

Pertama, saya sebagai turis asing di Iran merasa jadi celebrity! Iran adalah satu-satunya negara di dunia di mana orang-orangnya pengen foto bareng saya! Jadi kayak bule-bule di Indonesia yang sering diminta foto bareng sama orang kita gitu.

Saat lagi asyik jalan kaki di pasar, pasti ada aja orang yang memanggil-manggil, “Excuse me! Excuse me!”. Awalnya saya males nanggepin karena biasanya tukang jualan agresif, atau takutnya malah jebakan betmen semacam tourist scam. Begitu saya nengok, ada seorang bapak-bapak bersama anak perempuannya yang bertanya, “Can I take picture of you and my daughter?” Dan ini terjadi berkali-kali. Sepertinya mereka bangga sekali jika punya foto sama orang asing. Anak-anak pun memberikan senyum terlebar dan tercantik saat foto bareng!

Di berbagai destinasi wisata tak jarang pula saya dan Ezra dipanggil-panggil oleh orang lokal untuk mengajak foto bersama – kalau mereka tidak bisa berbahasa Inggris, jadilah saya ditarik-tarik.  Bukan hanya sama anak-anak, tapi juga sekeluarga besar yang bergantian foto bareng mulai dari nenek sampai ke cucunya! Emangnya nggak ada turis lain? Ada sih. Kebanyaka bule Eropa yang datang serombongan grup tur naik bus, tapi mereka nggak dilirik. Saya bingung, apakah karena tampang Asia atau karena muka kami menggemaskan? #halah

Tak jarang pula kami diajak mampir ke rumah orang lokal. Kalau pun orang dari luar kota, mereka dengan senang hati memberikan alamatnya sambil berpesan, “Kalau kalian ada waktu, mampir ya ke rumah kami!” Bahkan beberapa kali kami dikasih makanan kecil. Pernah sekali saya coba, eh ternyata keju kambing yang asin banget! Terpaksa saya telan karena melihat wajah mereka yang cerah ceria menunggu komentar enak dari saya (setelah mereka pergi, saya muntahkan).

Kedua, bukan karena ngajak foto bareng saya anggap baik. Semua orang ramah dan suka menolong. Kalau lagi sibuk selfie, ada aja yang nawarin motretin. Kalau keliatan bingung nyasar, ada aja yang menyapa dan kasih unjuk jalan. Supir atau tukang jualan yang mukanya seram tanpa senyum pun ternyata nggak menipu karena harganya sesuai. Kalau mau motret orang lokal akan selalu dikasih izin, bahkan dengan senang hati mereka tersenyum dan berpose.

Banyak orang sana memang suka mengajak ngobrol. Sebagian karena ingin praktik ngomong bahasa Inggris. Yang bikin saya merinding, mereka selalu berkata, “Thank you for visiting my country!” (dari situ lah saya belajar untuk berkata hal yang sama kepada turis asing yang saya temui di Indonesia). Aduh, air mata saya sampai menetes karena melihat kebaikan dan ketulusan mereka!

 

Dan trofi kebaikan jatuh kepada Pak Mousavi. Dia adalah resepsionis hotel di Teheran. Karena Iran mirip seperti di Kuba di mana kalau mau booking hotel cukup sulit karena internet hampir tidak eksis, maka saya menyerahkan urusan booking ke Pak Mousavi. Dia cuman minta dikasih tahu sehari sebelum sampai di kota yang dituju. Semua hasil booking-annya aman dan lancar, bahkan beliau mengorganisir penjemputan pula dari terminal bus ke hotelnya. Beliau juga lah yang memberikan tips and trick traveling di Iran. Dan semua servisnya itu tidak bayar sama sekali!

Jadi apa bahayanya ya? Iran menurut saya sih aman, meski negara sekelilingnya masih bergejolak. Tidak semua orang Iran itu Syiah. Ada juga yang Suni, Kristen, Katolik, bahkan mereka mengakui agama Yahudi dan Zoroastrian dan memiliki bangunan ibadahnya masing-masing. Semuanya terlihat aman-aman aja. Pokoknya apa yang kita pikirkan buruk tentang Iran, kenyataannya malah sebaliknya. Entah kenapa Amerika Serikat dan Arab Saudi segitu bencinya sama Iran. Soal Syiah atau bukan, saya juga tidak peduli. Yang penting saya sebagai turis dihargai dan disambut dengan baik.

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

54 comments

Leave a Reply