Mencret di Udara

Semalam sebelum berangkat traveling, saya selalu nggak bisa tidur. Katanya karena too excited sehingga adrenalin memuncak dan mata susah merem. Tapi kalau tahu mau pergi dalam waktu yang sangat lama, sialnya, saya mesti jatuh sakit. Sudah dua kali saya mengalaminya, yaitu sebelum berangkat ke Semarang dan Manila untuk kuliah. Dua-duanya badan saya meriang nggak karuan, ditambah lagi dengan perut mulas dan mencret-mencret.

Perasaan itu muncul lagi ketika saya mau berangkat round-the-world trip selama setahun. Orang pikir saya yang “tukang jalan-jalan” itu nggak bakal nervous, tapi itu salah besar! Dua hari sebelum keberangkatan.. saya tumbang! Badan tiba-tiba meriang nggak karuan, lemas, pusing, dan diperparah dengan mencret. Dua hari terakhir yang seharusnya saya gunakan untuk bertemu teman-teman dan bela-beli barang jadi gagal karena saya hanya bisa meringkuk di tempat tidur. Bahkan packing aja belum karena lemas tak bertenaga.

Kata ibu saya sih suhu tubuh saya normal, mungkin karena saya hanya “demam panggung” aja. Dua hari terakhir saya pake untuk tidur. Lalu badan udah enakan, eh diarenya malah bertambah parah. Saya yang tadinya mau berangkat jadi tertunda-tunda karena setiap mau masuk mobil, saya terbirit-birit ke toilet. Akhirnya saya memakai pembalut wanita, takut moncor di celana. Sampai di bandara Soekarno-Hatta pun begitu. Setiap ada toilet, langsung belok.

Perjalanan di pesawat antara Jakarta-Doha selama 9 jam adalah my worst nightmare! Mencret di darat aja udah sengsara, ini mencret di udara! Ya ampun, baru aja pasang seat belt, perut udah bergemuruh minta keluar! Detik-detik menunggu lampu tanda aman buka seat belt terasa lamaaa banget. Sepanjang malam entah berapa kali saya terbirit-birit ke toilet. Itu pun nggak bisa lari beneran karena saya harus berjalan cepat dengan selangkangan tertutup bak kaki X karena takut ambrol! Mending kalo toilet lagi kosong, kalo lagi ngantri saya sampe mau nangis menahan!

Karena toilet pesawat yang kecil dan berdinding tipis, hal yang paling memalukan adalah bunyi “brebet-brebet” kedengeran sampai ke luar! Belum lagi baunya yang merebak melalui kisi-kisi pintu, yang katanya Yasmin baunya dari kursi nomor 40 bisa kecium sampai ke nomor 20. Hadeuh! Belum lagi, flush toilet pesawat pake sistem sedot vakum, bukan air. Jadinya kotoran masih nempel di dinding kloset gitu! Jadilah saya mengambil air pake tangan di wastafel lalu menyiramnya ke kloset berkali-kali. Untuk meminimalisasi suara dan bau, setiap “brebet” saya langsung flush dan semprot pake parfum. Begitu kelar dan lagi pasang celana, eeh perut udah bergemuruh lagi – padahal pintu udah digedor penumpang lain yang mengantri. Ah, TIDAAAAAAKKK!!

Makanan pesawat yang biasanya saya sikat habis, hanya berani saya makan nasi dan rotinya aja. Makanan berbumbu makin merangsang ingin keluar, meski apapun yang masuk langsung keluar. Karena lemas, saya harus banyak minum. Tapi tau dong kalo di pesawat, seberapa banyak sih kita bisa minum? Saya cuma dikasih pramugari, air kemasan yang 100 mili! Jadilah setiap habis ke toilet, saya langsung minum di dapur dan refill berkali-kali.

Mendarat di Doha untuk transit, saya sudah hampir semaput karena lemas. Saya pun memaksakan diri ke klinik medis yang tersedia di bandara. Pantas aja susah dicari, saya baru tahu kalau lambang palang merah sebagai lambang medis itu di sini tidak berlaku. Lambang di Doha adalah bulan sabit putih dengan warna latar hijau, yang sebelumnya saya pikir lambang mushola. Masuk ke dalam klinik, ternyata sedang ada kakek-kakek bule yang meracau di kursi rodanya. Rupanya dia mabuk. Saya pun diperiksa oleh dokter Arab yang kurang lancar berbahasa Inggris.

Did you hoek hoek?” tanya dokter sambil menirukan gaya orang muntah.
Soon I will if you don’t give me the medicine!” jawab saya.
Did you tarra tarraaa rraaa?” tanya dokter lagi, sambil duduknya ganti agak nungging dan tanggannya mengibas-ngibas dari arah pantatnya. Oh, maksudnya apakah saya mencret.
Yes. A lot.” jawab saya sampe mau nahan ketawa atas usahanya berkomunikasi sambil berpantomim.

Lalu dokter memberikan 5 butir obat untuk dimimum saat itu juga dan dibekeli 2 butir lagi untuk dimakan enam jam kemudian. Suster pun mencatatkan nama saya berdasarkan paspor. Untungnya gratis tis tis! Sejam kemudian mencret saya agak lumayan menjarang frekuensinya. 7 jam transit hanya 3 kali saya ke toilet. Tapi saking ngantuknya, saya cuek tidur terlentang di ubin lantai bandara karena quiet room penuh. Perjalanan selanjutnya rute Doha-Moscow selama 5 jam, saya hanya sekali ke toilet. Dua hari kemudian saya pulih total. Saya pun menikmati jalan-jalan di Moscow.

77 comments

  • Dulu gw kira cerita tentang toilet di cina itu sudah paling jorok. Ternyata cerita yang ini malah lebih jorok.
    Peringatan : jangan dibaca sambil makan, ntar bisa hoek hoek..

  • weleh.. demam panggung sampe mencret”? stres ya mba? ga asik banget kalo lg mw bersenang” malah mencret” dulu. ditambah lemes gituu.. kebayang bgt. hahaha.. kmrn abis jalan dari negri tetangga. begitu nyampe malah lemes keliyingan. untung sebentar. tapi tetep aja, jalan” lagi ga fit itu sungguh tidak nikmat

  • Hehehe klo ngga mencret ngga ada cerita,,,lain kali sdh jauh2 hari persiapan dah beres res,,, jangan nunggu detik2 mau berangkat mba :)

  • aiii lucuuu bener sampe ngakak
    for @tommy: di Tokyo amannn tentram kok jangan takut kalo kesasar cari KONban (pos polisi) mereka siap bantu meski gak bisa english mereka pasti bantu sampe tuntas, org jep sopan dan suka bantu terutama nenek2

  • Jadi inget kasus kemarin saat perjalanan pagi dari genting menuju KL. awal nya saat menunggu bus di genting perut sudah mules tapi sy biarkan saja karna sy pikir hnya mules biasa. Tapi trnyata tidak, itu menjadi peringatan dini bagi saya. didalam bus, perjalanan saya benar2 sprti sbuah bencana karena perut sy mules luar biasa, 30 menit sy menahan sakit perut dan sy gak sanggup lagi nahan nya. Akhirnya sy memberanikan diri bicara ke sopir untuk berhenti dan saat itu bus sedang berada di jalan tol. Sy bilang ke sopir klo sy mau pup, gak tahan lagi. sopir kasian melihat sy tapi dia juga bingung mesti gimana krna gak mungkin berenti di jalan tol. Sopir smpat berhenti dan menurunkan saya, tapi ia berkali-kali menjelaskan bhwa nanti sy akan dapat masalah dan bisa ditangkap polisi. Akhir nya dia suruh saya tahan sbentar, 15 mnit lagi ada WC umum. Tiba di WC umum, sy lgsg berlari secepat kilat. Setelah selesai, sy masuk kembali ke dalam bus sambil say sorry tanpa berani melihat org2 yg kata temen saya mereka pada kesal akibat perilaku saya.

  • huaaaaa…paling sereeem mang kalo perut ngg bersahabat :(…ngg sempet berimodium ria mba? biasanya tokcer :D…pengalaman terakhir begini nih singkawang – pontianak jalan darat..untung ngg lama dan langsung sumpeeel dengan obat :D…well, moga2 the rest of the journey ocreeeeh yaaa…

  • asli…. bukannya bahagia diatas penderitaan orang lain,,, tapi mba T ini bener2 deh, suasana yang harusnya “sedih” aja bikin orang ngakak. bener2 deh gue ngakak ampe keluar aer mata. untung kantor lagi sepi…

  • Gw bgt neh klo mau pergi pasti stress pgn pup ,hrs bgn pagi bgt supaya pup drmh coz plg ga bisa pup klonga nyaman tempatnya

Leave a Reply