Parnonya newbie backpacker

by Ariessita*

Belitong

Saya tuh pada dasarnya hobi jalan-jalan, tapi parno alias takuut banget untuk jalan sendiri karena takut diculik. Gara-garanya saya pernah nonton film tentang orang yang diculik, terus diambil ginjalnya, lalu korbannya terbangun di bathtub penuh dengan sayatan di pinggang kiri. Hiih! Tapi karena ‘kemakan’ sama buku Laskar Pelangi, saya menetapkan Belitong sebagai tujuan pertama sebagai backpacker newbie. Saya berhasil meracuni 2 orang teman, tapi mereka berangkat dari Palembang – artinya saya pergi sendiri dari Jakarta. Haduh.

Karena keparnoan saya lagi, saya ogah naik maskapai abal-abal karena tidak mau berakhir di rumah sakit, atau yang lebih parah, ke akhirat. Maka saya bela-belain naek Garuda berangkat dari Jakarta ke Bangka lalu naik kapal laut selama 4 jam ke Belitong. Sialnya, Garuda berangkatnya jam 6 pagi supaya bisa mengejar kapal yang brangkat jam 2 siang. Duh, berada di bandara jam 4 pagi sungguh tidak berperikemanusiaan karena saya harus bangun lebih pagi dari ayam.

Sampai di bandara Depati Amir, Pangkal Pinang, baru jam 7.30 pagi. Sebenarnya saya masih punya waktu 5 jam untuk jalan-jalan di kota sebelum ke pelabuhan Pangkal Balam, tapi emang dasar saya nggak punya nyali, saya nggak berani jalan-jalan di kota sendirian karena takut diculik tadi. Saya pikir saya bisa keliling-keliling di bandara, eh ternyata bandaranya cuma ‘sekuprit uncrit’. Jalan nggak nyampe 5 menit dari ujung ke ujung udah mentok. Belum lagi sopir taksinya agresif banget. Baru aja keluar dari terminal kedatangan langsung dikerubutin, malah ada yang menarik baju saya. Buset!

Akhirnya saya nongkrong aja di satu-satunya kafe bandara berkat nasihat ibu-ibu yang duduk di sebelah saya pas di pesawat yang bilang lebih aman kalo nunggu di bandara ketimbang di pelabuhan karena banyak kuli pelabuhan yang kasar. 5 jam saya habiskan dengan mengenggak segelas capucino, roti bakar kornet, air mineral, kemplang, kue rintak, chesse stick, dan permen. Ajegile! Saya juga dengerin musik sampe budeg, nginternet sampe nggak ada lagi yang bisa di-update statusnya, baca novel sampe mata sepet berair, ngunyah sampe mulut pegel, duduk sampe pantat saya panas. Oh, waiting sucks!

Jam 12.30 saya cabut ke pelabuhan naik taksi resmi bandara yang kayak taksi gelap di Jakarta tapi dengan warna oranye ngejreng, plus supir taksinya yang tinggi, item, gede, sehingga membuat saya makin jiper. Saya komat-kamit berdoa dan siap-siap memegang pulpen di tangan (menyedihkan sekali alat pertahanan diri saya), takut kalo-kalo supirnya macem-macem. Pas masih jalan di kota saya merasa aman-aman aja, tapi begitu nyampe di jalan yang sepi dan nggak ada rumah warga, parno saya akan penculikan kumat. Gelisah, nafas berat, dan keringet dingin mengucur! 25 menit kemudian, saya nyampe di pelabuhan dengan aman, selamat, dan utuh. Begitu lihat argonya, alamak, di-charge Rp 50 ribu! Saya heran, jarak cuma 8 km kok sampe 25 menit ya, padahal tadi pas saya liat speedometer-nya kecepatan taksi 60 km/jam. Uh, nggak rela!

2 temen saya lainnya naik kapal Palembang-Bangka-Belitong. Perjalanan mereka lebih ngenes dari saya: berangkat jam 7 pagi dari Palembang, nyampe ke Pelabuhan Muntok jam 10, lanjut jalan darat selama 3 jam ke Pangkal Balam – total jendral 11 jam mereka di perjalanan! Padahal kalo diliat di peta, Palembang-Belitung tuh tinggal kepleset aja. Edan besarnya Indonesia!

Jam 14.00 kami bertiga ketemu di kapal. Karena kecapekan fisik dan mental, saya langsung tertidur pulas meskipun disetel lagu dangdut karaoke kenceng-kenceng di kapal. Magrib kapal baru merapat di pelabuhan Tanjong Pandan, Belitong. Untunglah abis itu kami dijemput sama tour guide, jadi nggak usah mikir dan parno lagi. Semua penderitaan itu terbayar dengan indahnya pantai dan pulau-pulau di sekitar Belitong. 2 hari full di sana cukup untuk mem-format otak saya yang udah nge-hang sama pekerjaan.

—- 
*Ariessita – Dengan sistem kerja yang on-off (2 minggu di lapangan dan 2 minggu libur), baru akan mulai memanfaatkan waktu liburnya untuk backpacking-an setelah menemukan teman jalan yang klop bernama Siwi, karena (masih) takut banget kalo diculik.

Author

Trinity is Indonesia’s leading travel writer and blogger. Author of 13 national best-selling books including “The Naked Traveler” series - which will become a movie in 2017.

33 comments

  • harus berani melawan rasa takut kalo mo backpacking. Sebuah langkah besar dengan berani memutuskan backpacking. Ayo, rencanakan jadwal selanjutnya. Kalo ke Melbourne, bisa nginap di tempat ku saja

    Reply
  • hehehe….meski sdh tuwir tetep aja parno mah ada yaaa…
    masih mnding mau bertanya, ak malah kadang takut bertanya.. krn takut ditipu klo tanya2 sama yg ga dikenal, biarpun itu satu kendaraan… :))

    Reply
  • wkwkwkwkw… untungnya sy (smpe skrg) tdk parno seperti itu, pernah jalan sendiri ke Sgp (untuk pertama kali pula) dr jkt dan baru ketemu temen 2 hari kemudian, jalan2 sendiri di sgp smpe MRT mau tutup, dipikir pikir agak gila juga siy.. cewe gitu lho xixiixxii..

    Reply
  • hehehe,
    practice makes easier,
    ya, mau ga mau harus dicoba
    i pernah sendirian naik bus malam dari chiangmai ke bangkok, dan baru ketemu teman yg balik dari phuket 3 hr kemudian,
    3 hari sendirian di bangkok dan huahin?
    seruuuuu 😉

    Reply
  • Kenapa segitu parnonya sih? kalau boleh tau mba usia berapa?? lagian penculik juga liat usia, wujud dan fisik para korban kok.. klo udh masuk katagori expired mereka juga ogah nyulik sepertinya.. hehehhe *joking*

    Reply
  • Mbak Trinity emnk Yhud !!! deh …..
    Saya aja yg orng Bangka blom pernh k Belitong, walaupun 85% Bangka udah saya ubeq2 smua.
    Malah kmrn liburan saya habiskan 3 minggu ke Maluku
    Yg. parahnya rencana ke Belitong udh sejak Laskar Pelangi heboh, ± 2 taonan yg. lalu ya Y_Y
    Parah …… next trip kmn ni ?
    saya sih pengen Kerinci, Jambi … ^^

    Reply
  • Hallo , mbak . Di Bangka Belitung angka kriminal mungkin paling rendah di Indonesia . Di Pasar Induk nya saja enggak ada preman apalagi di terminal atau di Pelabuhan. Memang jalan utamanya kalau udah lewat jam 1 siang ” Adem Ayem ” tapi Aman Damai . Cuma kalo harga ajubbilah , coba deh makan Nasi Ayam di pinggir jalan , minimal 30 ribu per orang .

    Reply
  • woooowww mbaak, kyak sy nyalinya ciut klu pergi kemana-mana padahal adik saya dah keliling europe, mau dunk di ajak buat nambah pengalaman biar ngk ngehang di tmpt kerja

    Reply
  • Saya berangkat dari Jakarta langsung ke Belitong,
    hanya 45 menit, pake Sriwijaya Air.
    Nggak perlu deh muter dari Bangka, sayang waktu-nya terbuang cuma utk nunggu.

    Reply
  • ahahahaha,bener2 tulisan yang bikin aku ketawa ngakak mpe keluar air mata…(saking lutu-na ma saking rada2 sama ceritanya ma aku..huhukss)

    jadi, cerita berawal dari sebuah underground di Shinjuku, Jepang(tempat di bawah tanah gitu..gag tau namanya apa, maka, aku sebut underground,,hehehe :p)…

    di t4 itu, banyak banget tokonya,,,tapi barang2 yang dijual ga jauh beda ma yang di mangga dua (kata Dita, temen se-tour group)..yah,,kalo cuman gini sih,,,ga usah jauh2 kalee…di pasar beringharjo juga banyak!,,,harga di tanggung miring semiring-miringnya!

    berhubung saat itu, aku bener2 ga minat liat2, coz emang dari awal ga niat shopping disana (niatnya c, mau liat sisi tradional yg di-mix ma modernitas di Jepang…dan sepertinya, aku dengan sukses salah milih ‘jalan’ buat dapet experience yang aku pengen…-.-“..harusnya, aku backpacker aja kayanya.. -.-a)…
    walhasil, aku nemuin peta di deket2 tempat aku dan rombongan berdiri. aku sok- sok ngebaca peta yang ditulis pake huruf kanji dan sedikit hiragana itu. Aku sok2 mahfum, ngerti tu peta..(padahal aku sama sekali buta tentang perkanjian itu)…dan tiba2: “pasupoto..pasupoto..” awalnya sih, ga ngeh,,,tapi, ko kalimat itu diulang lagi dan semakin deket ke arahku ya…
    dan begitu balik badan, udah ada 2 orang laki2 berpakaian bebas yang ngaku2 polisi (gag tau tu orang emang polisi ato bukan) dan menodorkan kartu tanda polisi (bak di pilem2 action Jepang ato di pilem2 US))
    Untungnya, aku ga se-telmi orang yg mengartikan pasupoto sebagai pas photo (hehehe).
    karena udah diwanti2 sama tour leadernya, jadilah aku panik setengah mampus! (katanya, tu daerah ‘rawan’)
    dan untungnya, keluarganya tante Charita ngebantuin aku, dan ‘lepaslah’ aku dari kedua orang itu. hoooooooh, selamet…
    dan selepas hari itu, aku jadi parno buat kelayapan sendirian,,,padahal udah jauh2 sampe jepang,,,padahal itu baru hari pertamaku di Jepang,,,
    what a perfect holiday! siallll

    Reply
  • saya awal bulan depan rencananya mau jalan-jalan sendiri ke kerinci dan bukittinggi.. kira2 aman ga ya? saya cewek, masih muda pula, hehehe…

    Reply
  • hihihi..bisa langsung ke Belitung dari Jakarta mba 😀 saya juga pengen kesana pas kerja di Bangka..cuma waktu itu dari Desember sampe Februari..gelombang gede..sampe kapal ferinya ga beroperasi..jadilah ditunda dulu..ntr nyari waktu lagi buat kesana..harus kesana heheh..soalnya beneran mo backpackeran..tujuan pertama ya ke Belitung..karena dulu pernah tinggal di Bangka..masa ga mampir..hehehe..ayo jalan2 lagi mba ^^

    Reply
  • kebetulan nih, au ke belitung akir juni, via Palembang-bangka – belitung.. baru fix b2 (cewek),, so,, yg mau gabung, boleh tuh backpacking bareng 🙂

    Reply
  • Nunggu emang gak asik… tapi ceritanya lucu. Kalo gue gak salah, sekarang ada kan penerbangan langsung ke Belitong (Tanjong Pandan). jadi gak perlu via Bangka. hmm.. itu kalo aku gak salah.

    Well, next trip kalo perlu temen bisa juga nih ajak aku. i love travelling too.

    Reply
  • Aduh Arie, lucu banget ceritanya. Terutama “Duh, berada di bandara jam 4 pagi sungguh tidak berperikemanusiaan karena saya harus bangun lebih pagi dari ayam”. Ampe baca kalimat itu tiga kali, tetep aja ketawa ngakak. Serem ya perjalanan dari bandara ke pelabuhan, aku ikutan deg-degan euy.

    Reply

Leave a Reply